Saturday, March 26, 2011

24: 10...

Insya Allah kita tadabbur satu ayat ye malam ini. Ayat ini menggerunkan hati mukmin yang imannya bernyala dengan nur Allah. Keadaan di Malaysia yang begitu memilukan hati membuatkan diri terpanggil untuk berkongsi secebis hikmah. Moga-moga ada kebaikan dalam setiap butir kalimah yang dinukilkan dan moga-moga ia menjadi asbab Allah untuk melindungi hambaNya ini yang begitu takutkan azabNya..
Dan kalaulah tidak kerana adanya limpah kurnia Allah dan rahmatNya kepada kamu, Allah Maha Penerima taubat, lagi Maha Bijaksana (24: 10)

Ayat ini adalah sebahagian ayat dari Surah Annur. Surah Annur ini adalah surah cahaya. Diambil namanya dari ayat Allahu nuurussamawati wal ardh (24: 35) – Allah cahaya langit dan bumi. Surah ini termasuk satu surah orang perempuan (surah keakhawatan) seperti surah Annisa’, surah Maryam, surah Ahzab dan lainnya. Surah annur ini banyak bercerita tentang adab, pergaulan, rumahtangga dan lain-lain.

Amru Khalid menggalakkan komuniti masyarakat yang ada hari ini membaca surah ini agar mereka bercahaya dengannya.

Berkenaan dengan Surah Annur, surah ini banyak menceritakan tentang pergaulan, rumah tangga, adab, hukum-hukum dan lainnya.

Sebelum kita masuk ayat 10, kita tadabbur dahulu ayat 1-9. Penuh dengan kejutan kan? Selepas ayat pertama terus masuk tentang zina. Seakan-akan orang ketuk pintu rumah – ”Assalamualaikum, zina ini gini..gini..dan gini..”. Mesti terkejut kalau ada orang datang rumah dan terus cakap macam itu kan? Itulah ibarat surah ini. Allah memberi kita kejutan-kejutannya. Kalau baca ayat 1, terus ayat kedua tentang zina. Macam gopoh. Macam masuk-masuk ketuk pintu. “Assalamualiakum, orang berzina..”. Terkejut tak? Kalau surah-surah lain itu muqaddimahnya panjang. Tapi ayat ini muqaddimahnya cepat. Allah beria-ria nak cerita tentang hukum zina itu. Ini adalah benda serius yang sedang berlaku.

Kalau benda itu serius di sisi Allah, kita pun kena ambil serius. Kita kena ambil serius dalam masalah sosial. Kalau hubungan dalam masyarakat teruk, macam mana nak buat benda lain yang lagi besar?

Banyak lagi persoalan lain yang Allah sebut dalam surah ini berkenaan dengan kekeluargaan. Allah begitu ingin kita menjaga hal-hal ini. Sebuah ummah yang berjaya bermula dengan pembinaan keluarga yang bahagia. Meskipun kita belum lagi berkahwin, setiap dari kita pastinya terlibat dengan ’keluarga’. Kita adalah anak, akak dan mungkin seorang adik.

Dalam ayat seterusnya setelah zina, Allah menyebut perihal hukuman qazaf iaitu menuduh perempuan yang baik berzina. Setelah itu Allah menyebut perihal pasangan suami isteri yang menuduh pasangan masing-masing berzina dan kemudiannya Allah tutup hal-hal ini dengan ayat yang ke -10.

Cuba hadam betul-betul ayat 10 tersebut. Saat mula-mula membacanya, saya rasakan hebatnya rahmat Allah, keluasan kasihnya, terasa lembut ayat ini. Tapi ternyata pemahaman saya jauh menyimpang.

Ayat ini macam tergantung. Perasan tak? Kenapa tergantung? Walawla (kalaulah tidak) kerana kurniaan Allah dan rahmatNya dan kemudian terus cakap Allah ini tawwab (Maha Penerima Taubat) dan hakim (Maha Bijaksana).

Nada ayat ini macam gini sebenarnya, “Kalaulah aku ini tak penyabar..nescaya aku akan belasah korang semua”.

Tapi Allah tidak sebut macam itu. Ayat itu seakan-akan tergantung. Cuma sebut- kalaulah aku ini tidak penyabar sahaja.. Allah tidak sebut tindakanNya selepas itu. Allah tidak sebut tindakan yang akan diambil oleh Allah. Selepas ayat 10, ayat 11-26 adalah kisah berkenaan hadithul ifki. Nanti carilah kisah tersebut. Dan dalam ayat 11 sehingga 26 itu pun, akan jumpa beberapa ayat seperti itu.

Apa maksud ayat ini? Maksudnya Allah itu geram sangat.

Kalaulah aku tidak sabar, ish budak ini..
Kalaulah aku tak sabar, ish budak ini..
Kalaulah aku tak sabar, ish budak ini..

Sampai berkali-kali Allah sebut macam itu. Cubalah cari dari ayat 10-26 surah ini. Ada bahagiannya yang Allah sebut tentang tindakan yang akan Allah ambil. Ayat-ayat tersebut berkenaan dengan orang-orang yang membawa berita bohong, mereka yang mengambil bahagian di dalamnya, mereka yang tidak bersangka baik ketika mendengar berita bohong, tidak membawa 4 orang saksi dan lainnya.

Kalau manusia geram, mesti dah genggam penumbuk. Kalau manusia atau samseng geram pun kita dah takut. Kalau Allah yang geram? Takut lagi kan?

Tapi fitnah yang berlaku seakan-akan remeh dalam masyarakat. Duhai ummah, takutilah AZAB ALLAH!

Gerun sangat kalau tadabbur betul-betul ayat Allah dalam surah ini..

No comments:

There was an error in this gadget