Sunday, March 06, 2011

Firman Allah...

Saya terkesan saat Ameer membubarkan pimpinan yang lama. Dia kata dia tidak mahu berbicara apa-apa, dan biarlah sahabatnya yang berbicara. Saat itu, saya mengira bahawa akan ada seorang akh yang akan bangun dan menggantikannya. Rupa-rupanya, sahabatnya yang akan berbicara itu adalah AlQuran.

Dan benarlah, sebaik-baik perkataan ialah firman Allah s.w.t. Ayat yang dipilihnya ternyata mengesankan. Kalam Allah itu meninggalkan makna yang mendalam dalam diri ini.

Di antara orang-orang yang beriman itu, ada yang bersikap benar menunaikan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah (untuk berjuang membela Islam); maka di antara mereka ada yang telah selesai menjalankan janjinya itu (lalu gugur syahid), dan di antaranya ada yang menunggu giliran; dan mereka pula tidak mengubah (apa yang mereka janjikan itu) sedikitpun. (33:23)


Golongan yang gugur di dalam ayat ini bukanlah mereka yang gugur dari jalan dakwah, sebaliknya mereka yang perjuangannya terlalu hebat dan telah menemui kesyahidan dalam hidup mereka. Dan kita harap,kitalah pula insan-insan yang yang termasuk dalam golongan yang menunggu-nunggu turn panggilan syahid dari Allah SWT.

Dan ayat seterusnya yang dipilih benar-benar menggerunkan mereka yang berada di jalan dakwah. Jujur saat saya menghadamnya, saya rasakan saya tidak pernah menghadamnya sebelum ini. Dan terkadang saya malu pada Allah kerana AlQuran itu begitu jauh dari saya.

Sesungguhnya Allah mengetahui akan orang-orang yang menghalangi di antara kamu, dan orang-orang yang berkata kepada saudara-saudaranya: "Marilah bersatu dengan kami", sedang mereka tidak turut berperang melainkan sebentar sahaja. Mereka bersikap bakhil kedekut terhadap kamu; dalam pada itu apabila datang ketakutan, engkau melihat mereka memandang kepadamu dengan keadaan mata mereka berputar seperti orang yang pengsan semasa hampir mati. Kemudian apabila hilang perasaan takut itu, mereka mencela kamu dengan lidah yang tajam, sambil mereka tamakan kebaikan. Mereka itu tidak beriman, lalu Allah gugurkan amal-amal mereka. Dan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah melaksanakannya. (33: 18-19)

Kita tidak pernah mengetahui masa depan kita di dalam dakwah dan tarbiah. Dan ternyata ayat ini menggerunkan hati kita. Dan kita berharap pada Allah agar tidak menjadikan kita golongan yang hanya berada di atas jalan ini cuma sebentar sahaja. Nauzubillah…

Satu lagi ayat yang saya terkesan sangat adalah Surah Al Hadid ayat 16 yang saya temui saat membaca buku Jalan Dakwah oleh Mustafa Masyhur. Ayat tersebut menerangkan tentang kekerasan hati kerana terlalu lama berehat. Petikan di dalam buku tersebut:

“Ini adalah satu lagi rintangan yang memerlukan kewaspadaan kerana ia tidak muncul sekali gus, tetapi secara perlahan dan beransur-ansur sehingga hampir-hampir tidak disedari oleh orang yang berjalan di atas ialan dakwah, iaitu kekerasan hati lantaran telah lama sangat berenggang dari kegiatan dakwah. Lalu hemah dan kemahuannya beransur-ansur lemah untuk terus bergiat dan berusaha dalam urusan dakwah dan pada akhirnya padam di dalam dirinya. Kehangatan Islam sudah tidak terasa lagi dan pengaruh dakwah sudah tidak menusuk hati dan tidak berminat lagi untuk melibatkan diri dengan urusan dakwah dan melaksanakan tugas-tugas jihad pada jalan Allah. Hatinya semakin hari semakin berkarat sehingga tatkala membaca al-Quran hatinya tidak mendapat sebarang kesan, sembahyangnya tidak khusyuk, kadang-kadang lupa lalu meninggalkan sembahyang beberapa hari dan waktu tanpa kesal dan rugi dalam diri. Akhirnya dia mendapati dirinya jauh dari keadaan dan sifat-sifat mukmin seperti yang digambar oleh Allah di dalam al Quran:

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila di sebut Allah gementarlah hati mereka, dan apabila dibarakan kepada mereka ayat-ayatNya, bertambahlah mereka kerananya dan kepada Tuhanlah mereka bertawakal". (Al-Anfaal:2)

Allah s.w.t menyuruh kita berwaspada supaya kita tidak jatuh tersungkur di dalam kekerasan hati seperti ini di dalam firmanNya:

"Belumkah datang waktunya bagi orang-orang beriman untuk tunduk hati mereka mengingati Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka) dan janganlah mereka seperti orang-, orang yang sebelumnya telah diturunkan kitab. Kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik." (Al-Hadid:16)

(Petikan dari buku Jalan Dakwah: MM)


Moga Allah tidak memberikan kita masa yang panjang untuk berehat-rehat dan melarikan kita dari jalan ini.

No comments:

There was an error in this gadget