Sunday, March 20, 2011

Doa pembuka...

Terlalu banyak mutiara yang aku kutip sepanjang 2 hari ini, namun seakan tidak mampu menitahkan bingkisan di sini. Dosa-dosa yang bergentayungan di celah-celah nubari mungkin menjadi asbab di sebalik segalanya. Astaghfirullah.. Namun bukankah kebaikan mampu menghapuskan dosa. Moga iman terus membenih, menjalar ke setiap titis darah berkat sedikit kebaikan yang dikongsi bersama.

Akhawati fillah, ternyata pertemuan dengan kalian adalah pertemuan yang sungguh indah. Iman yang ada di hati kalian ternyata mendamaikan hati sesiapa sahaja. Cahaya taqwa yang ada dalam diri kalian ternyata bersinar dan terbias pada sesiapa sahaja.

Aku kira pesan ustaz tentang kata-kata Saidina Umar itu sungguh tepat saat bercerita tentang ukhwah, yang mana keakraban ukhwah itu kita rasakan di sebalik keteduhan surau yang telah lama menyaksikan proses dakwah dan tarbiah itu berjalan.

Saidina Umar AlKhattab pernah berkata, “Kalaulah bukan kerana 3 perkara ini, ternyata aku tidak ingin lagi hidup di dunia ini:
1) Puasa pada siang hari yang sangat panas

2) Solat malam pada malam yang sangat dingin

3) Bertemu dengan saudara-saudara seiman, mengambil kata-kata yang baik dari mereka sebagaimana petani memilih tanamannya yang baik."

Saidina Umar bukan berputus asa dengan kehidupan ini, namun ternyata hidup ini begitu indah baginya dengan 3 perkara tersebut. Puasa yang bukan hanya pada yang biasa-biasa tapi di terik sahara. Solat malam bukan di malam-malam yang biasa, tapi di malam yang begitu sejuk yang mana godaan tidur begitu mempersona. Dan ternyata poin yang ketiga itu terlalu benar bagi mereka yang merasai ukhwah fillah di jalan dakwah ini.

Akhawati fillah, pengisian yang kita perolehi ternyata begitu bermakna. Butir-butir mutiara yang keluar dari mulut ustaz yang berasal dari Padang, Indonesia itu ternyata mengesankan hati kita. Kita dinasihati untuk melafazkan kesyukuran pada Allah. Terlalu banyak anugerah Allah yang diberikan pada kita di dalam kehidupan ini, dan kita tidak akan pernah bisa menghitungnya. Mungkin ada hal yang kita sedar bahawa itu adalah nikmat, tapi banyak hal yang kita tak sedari bahawa itu adalah nikmat. Satu hal yang pasti, rasa syukur kita jauh terlalu sedikit berbanding nikmatNYA. Tapi rahmat Allah yang Maha Luas, biarpun kita termasuk hamba yang tidak pandai bersyukur dengan baik, namun nikmatnya tetap berterusan. Alhamdulillah thummal hamdulillah..

Ustaz meneruskan bicara, mentadabbur bersama doa yang sering kita rakamkan dalam permulaan bicara mahupun yang kita dengari di khutbah.
Segala puji milik Allah. Kami memohon pertolonganNya, dan mohon ampun kepada Nya. Kami berlindung kepada Allah dari kejahatan diri kami dan keburukan amal kami.


Innal hamda lillah... Sungguh segala puji hanya milik Allah semata-mata. Seandainya kita mendapat pujian, kembalikanlah hanya pada Allah. Mungkin manusia hanya melihat kebaikan yang ada pada kita dan memuji kita. Namun yang pasti terlalu banyak keburukan yang ada pada kita yang tidak dilihat oleh manusia. Menurut Saidina Abu Bakar, “Kalau engkau tahu tentang diriku yang sebenarnya, nescaya engkau akan meludahku”. Masya Allah. Siapakah Saidina Abu Bakar ini? Dia adalah orang yang imannya begitu tinggi selepas imannya sang rasul. Di ketika lain, Rasulullah pernah berkata, "Sekiranya ditimbang keimanan Abu Bakar dengan keimanan seluruh umat manusia, nescaya lebih berat iman Abu Bakar." Dialah insan yang dijanjikan syurga. Kebahagiaan yang tiada taranya. Saat berada di dunia, sudah dikhabarkan kegembiraan yang bakal dikurnia di syurga. Namun sahabat yang agung ini saat memuhasabah dirinya mengungkapkan kata sedemikian rupa. Lantas siapa pula kita yang imannya terlalu jauh sekiranya hendak dibandingkan dengan iman Saidina Abu Bakar.

Nahmaduhu.. kita melafazkan tahmid pada Allah. Andai di sana ada program yang penuh barakah, tiadalah yg menguatkan kaki kita di celah kesibukan yang pelbagai melainkan Allah. Lantas pujilah Allah dengan sebaik-baik pujian. Dan tiadalah syukur yang lebih baik melainkan dengan watawa saubil haq wa tawa saubissabr, berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran.

Nasta’inuhu .. Menurut ustaz, apapun musykilah atau kesedihan dalan hidup kita, sebelum kita mengadukan pada orang lain, mengadulah pada Allah terlebih dahulu. Pesan sang rasul pada Abdullah Ibn Abbas, “Jika engkau mahu meminta tolong, mintalah pada Allah terlebih dahulu”.

Nastaghfiruhu.. Kita memohon keampunan pada Allah. Di setiap majlis yang kita hadiri, kita menutupnya dengan doa kafaratul majlis, kita beristighfar kepada Allah, semoga dalam majlis itu andai ada kesilapan, ia akan dikafarahkan oleh doa tadi dan istighfar di dalamnya. (Kafarah diambil dari perkata kafara yang membawa makna tertutup. Kaffarah puasa – menutup kesalahan yang kita lakukan ketika bepuasa. Kafir – mereka yang menutup hatinya dari jalan hidayah).

Ustaz menambah lagi, kita memohon ampun pada Allah kerana apa yang kita lakukan sebenarnya JAUH lebih sedikit daripada apa yang MAMPU kita lakukan.

Nastahdih... Kita memohon hidayah dari Allah. Dan hidayah itu ada 2, pertama hidayatul islam, hidayah dari kufur kepada islam. Dan keduanya adalah hidayatuttaufiq, dan hidayah yang kedua ini begitu mahal. Hidayah ini terjadi di saat mana keinginan kita bersesuaian dan sama dengan keinginan Allah. Dan kita memohon pada Allah agar dia menambah hidayah di atas hidayah yang telah ada. Betapa banyaknya malam yang kita lalui, dan kita masih tidak mampu bangun qiamullail lantaran kekurangan hidayah yang kedua ini. Betapa banyaknya hari yang berlalu dan kita tidak dapat berpuasa lantaran tiadanya taufiq dalam kehidupan ini.
Dan Allah akan menambahi hidayah petunjuk bagi orang-orang yang menurut jalan petunjuk; dan amal-amal yang baik yang tetap kekal faedah-faedahnya itu, lebih baik balasan pahalanya di sisi Tuhanmu dan lebih baik kesudahannya. (19:76)

Na’uzhubillahi min syururi anfusina – Kita berlindung pada Allah daripada kejahatan diri kita sendiri kerana kita masih berghibah tentang sahabat kita, kita masih suuzzhon terhadap insan lain dan sering tewas dengan nafsu sendiri.

Wa min sayyi’ati a’maalina – Dan kita bermohon pada Allah dari keburukan amal kita. Amal yang penuh lompang di sana sini. Nauzubillah..

Bak kata ustaz saat menggulung muqaddimahnya, orang yang ditanya tidak lebih dari orang yang bertanya. Dan orang yang memberi di hadapan tidak lebih tahu dari para pendengarnya. Dan aku juga percaya, aku yang cuma berkongsi sedikit pengisian ini pasti tidak lebih tahu dari pembaca yang membaca catatan yang penuh cacat merba ini.

Moga Allah menuntuni kita di jalanNya..

1 comment:

nusrah said...

assalamualaikum
have been here and follow ur blog
nice tryin to make blogging as dakwah's medium. feel free to visit me.newbie in blogging.ikhwah fillah :)

There was an error in this gadget