Saturday, November 13, 2010

Ilah...


Antara tahu dan faham, kedua-duanya berbeza kan? Kita boleh tahu banyak benda, tapi untuk memahami mungkin mengambil masa. Pengalaman hidup mengajar saya begitu. Allah menciptakan jalan takdir yang indah untuk saya memahami ayat-ayat Allah. Dan saat ayat-ayat ini hadir dalam kehidupan saya dan memberikan nafas dalam segenap jiwa raga saya, saya rasakan bahawa Allah terlalu menyayangi.

Tadi kami berusrah. Tidak sangka akak tanyakan kami soalan tersebut, “Apa perkara yang paling sukar untuk ditinggalkan dan selalu bermain di hati?” Air mata begitu laju menitis. Hebatnya ilham yang Allah berikan buat si akak. Seakan-akan memahami segala yang bergejolak di lubuk hati kami. Ada adik yang sukar untuk meninggalkan cerita Korea. Saya cuma memberitahu masalah hati sendiri. Saya terlalu sukar untuk meredhai. Hati saya yang selalu tidak redha ini terlalu sukar untuk saya kawali.

Pagi tadi misalnya, saya dikritik hebat oleh pensyarah tentang presentation saya. Frustnya. Dah cuba sedaya mampu untuk memberikan yang terbaik namun masih sukar memuaskan hati pensyarah. Kita tahu teorinya bahawa Allah melihat usaha dan tidak melihat hasil, namun saat kita melaluinya, masih ada sekelumit hati yang tidak meredhai.

Kita tahu bahawa Allah hanya menjanjikan yang terbaik namun hati sering sukar untuk akur, bukan?

Kami mentadabburi Surah Annas. Kata akak, mungkin saya akan kebosanan. Tidak sesekali Quran membosankan kan? Walaupun surah itu pernah kita tadabburi, tapi Allah sentiasa akan memberi nafas cinta yang begitu mendesah dalam setiap kalamNya kan?

Dan benar. Saya belajar banyak perkara. Akak tanyakan kami maksud rabb, malik dan ilah yang terkandung dalam ayat 1 hingga 3. Itu adalah revisi bagi saya. Dan akak sebutkan kembali maksud ilah. Benarkah Allah menjadi ilah kita 24 jam sehari? Mungkin cerita Korea yang menjadi ilah kita kan? Contoh lain lagi, macam buku akademik. Kata pensyarah, nak jawab peperiksaan kena pakai buku yang namanya X. Kita pula tiada buku itu. Dan kita rasa macam tidak boleh hidup kan tanpa buku itu kan? Halus kan perasaan itu? Tapi hakikatnya buku itulah Ilah kita saat itu. Kita rasa pergantungan sangat dengan buku itu sedangkan sepatutnya pergantungan kita pada Allah adalah 100% kan? Kata akak, kalau dah benda-benda kecil itu pun tidak settle, apatah lagi benda lain kan? Mendalam kan maksud ilah? Itu sebabnya dalam Quran, disebutkan juga manusia yang menjadikan nafsunya sebagai ilah.

Sudahkah engkau melihat orang yang menjadikan keinginannya sebagai tuhannya. Apakah engkau akan menjadi pelindungnya? (Surah AlFurqan: 43)

Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan nafsunya sebagai tuhannya dan Allah membiarkannya sesat dengan sepengetahuanNya dan Allah telah mengunci pendengaran dan hatinya serta meletakkan tutup atas penglihatannya? Maka siapakah yang mampu memberinya petunjuk setelah Allah membiarkannya sesat? Mengapa kamu tidak mengambil pengajaran? (Surah AlJasiyah: 23)


Teliti hati sendiri. Berapa kali kita membiarkan hati dan perasaan kita bermaharajalela kan? Kita biarkan hati dan perasaan kita menjadi Ilah. Peringatan yang terlalu bermanfaat untuk diri ini.

Dan kita berlindung dengan Rabbinnass, Malikinnas, Ilahinnas di dalam surah ini. Kata akak, andai kita membaca Fi ZIlalil Quran, Assyahid Syed Qutb membawakan pengertian yang begitu mendalam. Kata assyahid, seakan-akan Allah mengajak kita bersungguh-sungguh untuk berlindung di bawahNya. Seperti anak kecil yang ketakutan melihat guruh, maka ibunya memanggilnya agar duduk bersama si ibu di bawah selimut. Mesti anak kecil itu bahagia dan tiada ketakutan lagi di hatinya. Itulah yang diajarkan oleh surah ini. Siapa yang mengambil Allah sebagai pelindungnya, maka tiada lagi kesedihan dan kebimbangan di dalam hatinya.

Masya Allah, hebat kan surah ini? Sebabnya bukan senang nak bertarung dengan bisikan-bisikan yang datang. Bukan senang untuk bertarung dengan godaan yang ada di dalam hati. Hanya Allah sahaja yang sebaik-baik tempat untuk kita bersandar.

Ya Allah, buangkan ilah-ilah yang ada di dalam hatiku selain diriMu…

Banyak lagi point akak yang menyentuh hati saya, antaranya:

1) Masa adalah penawar.

2) Tidak semestinya orang yang lambat di atas jalan dakwah dan tarbiah, tidak akan sampai ke garisan penamat. Dan tidak semestinya orang yang laju di atas jalan dakwah dan tarbiah akan sampai ke garisan penamat.

Izinkan aku untuk sampai ke garisan penamat, ya Allah. Izinkan aku mengecap syahid di jalanMu. Kurniakan aku wildanun mukhalladun. Dan izinkan aku untuk menatap wajahMu ya Rabb yang menghilangkan segala kesusahan yang pernah aku lalui di dunia ini.

Tulisan dulu-dulu tentang Surah Annas - Klik sini.

No comments:

There was an error in this gadget