Wednesday, November 24, 2010

Futuhusham..

Saya ingat lagi malam itu. Kami bermukhayyam dan saya agak kepenatan. Malam sebelumnya, tidur sekejap cuma. Tapi bicara seorang murabbiyah menghilangkan rasa ngantuk. Dialah insan yang berkongsi kisah pembukaan Syria pada kami. Hilang terus rasa ngantuk. Berkali-kali melalui ISK (Ini Sejarah Kita), tapi setiap saat dan ketika Allah akan memberi nafas baru. Macam-macam soalan yang diajukan dan kami gagal menjawabnya. Siapa Dhirar? Siapa Khawlah? Siapa Ummu Banin?

Dia katakan pada kami, amat mudah kita menulis angka-angka sahabat yang terlibat dalam satu-satu peperangan. Dengan mudah kita membentangkan ISK. Tapi tahukah kita perasaan, emosi dan suasana yang dilalui sahabat? Senang ke nak berjalan di padang sahara? Dengan sangat excited, dia bercerita malam itu. Dia menyebut tentang satu buku tapi saya gagal menangkapnya malam itu.

Beberapa hari yang lepas, saya bertemunya di kampus dan bertanyakan tentang buku tersebut. Tajuk buku tersebut adalah Futuhusham. Buku miliknya masih ada di dalam kargo. Dia baru sahaja pulang ke Malaysia dan barang miliknya masih belum tiba. Sedih juga sebab memang rasa nak sangat baca buku itu.

Tapi janji Allah memang benar!

Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami... (QS. 29:69)


Kalau kita nak, mesti Allah beri kan? Jumpa e-book buku ini. Boleh download di sini.

Benar seperti kata murabbiyah tersebut. Kalau dah start membaca buku ini, tidak boleh berhenti. Meskipun pagi ini saya exam, semalam malam pun masih sempat membaca. Posting emergency medicine memang memenatkan tapi saat membaca buku ini, kekuatan itu mengalir. Esok dua hari juga masih punya program dan masih ada lagi kelas. Tapi insya Allah, roh buku ini membasahkan saya kembali.

Ramai sahabat saya yang mungkin tidak berpuas hati dengan program-program tarbiah yang terlalu banyak sedang Professional Exam tidak sampai sebulan pun lagi. Saya sendiri pun rasa kelelahan yang amat. Tapi Allah menguatkan saya semula dengan buku ini.

Tentang buku ini, saya mencari mengenai penulisnya. Sedih sangat baca kenyataan di Wikipedia:

Imam Shafi'i says that,"The books written by Al-Waqidi are nothing but heaps of lies".


Saya tidak berpuas hati. Alhamdulillah, Allah tunjukkan satu website yang membersihkan nama penulis ini. Seorang yang thiqah pastinya.

Saya baru membaca beberapa helai tapi rasa nak berkongsi sangat kat sini bahagian-bahagian yang menyentuh hati saya. Percayalah, setiap muka surat buku ini ada aura dan roh yang tidak mampu digambarkan. Saya percaya musuh-musuh Islam tidak ingin sesaat pun kita membaca buku-buku seperti ini.

Sahabat-sahabat tidak penat ke? Sahabat-sahabat pun penat. Buku ini mengajar kita sahabat pun sama seperti kita. Sahabat adalah manusia. Tapi Allah berikan mereka izzah dan kekuatan dengan Islam. Ada satu bahagian itu, diceritakan bagaimana perjalanan mereka itu sehingga unta dan kuda yang mereka bawa menjadi kurus. Air dan bekalan makanan kehabisan. Khalid Al Walid pun tanya kat Rafi’ AlUmayrah pendapat. Dan Rafi’ pun melakukan sesuatu. Dia biarkan 30 unta kehausan selama 7 hari dan kemudian baru beri minum. Unta boleh menyimpan air dipunuknya dan Allah memang ciptakan unta boleh bertahan di sahara. Dan bila keadaan dah sangat mendesak, sahabat-sahabat sembelih 10 ekor unta. Air dari unta ini mereka berikan pada kuda, dan daging unta itu untuk dimakan. Dan hal ini berlaku sehingga unta yang terakhir.

Mereka meneruskan perjalanan tapi akhirnya air yang mereka ada kehabisan dan Khalid Al Walid kerisauan, rasa ketakutan bahawa mereka akan berakhir dengan kematian sebab sumber air tetap tidak dijumpai. Dia tanya Rafi’ sekali lagi. Rafi’ kata tunggu sampai mereka tiba di Qaraqir dan Sawa. Dalam perjalanan menuju Qaraqir dan Sawa, ada sahabat yang tertinggal sebab memang betul-betul tidak larat. Bila sampai di Qaraqir dan Sawa, Rafi’ jumpa pokok Arak dan melaungkan Allahu Akbar dan minta sahabat mula menggali dan air keluar memancut-mancut. Mereka berikan air tersebut pada binatang tunggangan. Sebahagian pula menghantar air pada sahabat yang tertinggal di belakang dan akhirnya mereka bersatu kembali.

Masya Allah! Hebat kan? Kita ingat senang je sahabat-sahabat buka kota-kota itu kan? Tapi tidak. Mereka berjuang sehingga nyaris mati. Penat sampai dah tidak boleh bangun lagi tapi masih meneruskan perjalanan. Baca kisah ini, rasa macam nak ludah je muka sendiri. Letih sedikit dah rasa tidak larat. Malu sangat dengan sahabat.

Ada satu part itu pula diceritakan bagaimana ada seorang pemuda misteri yang tiba-tiba mengharungi tentera Rom. Hebat sangat pemuda itu. Mengharungi musuh tanpa ada ketakutan. Skill dia memang hebat gila. Mukanya ditutup. Semua orang cakap, mesti dia Khalid AlWalid. Tapi bukan Khalid AlWalid sebab Khalid ada je dengan sahabat-sahabat lain. Semua orang pergi tanya kat dia tapi dia tak nak jawab. Bila Khalid AlWalid jumpa dia, baru dia beritahu. Dialah Khawlah, seorang wanita. Menangis Khalid saat itu. Khawlah nak sangat bebaskan abang dia, Dhirar. Dan saat Khalid hantar Rafi’ ke Hims untuk bebaskan Dhirar, Khalid benarkan Khawlah turut serta.

Hebat kan seorang wanita Islam? Kita ini pula lembik sangat. Malunyaaa..

Semangat gila baca buku ini. Kalau boleh nak pergi beritahu semua orang untuk baca buku ini.

Bacalah ye...Dalam muqaddimah buku ini, diceritakan bagaimana Hindu ekstremis pun baca buku ini. Huhu..

Ada peta dalam beberapa muka surat terawal, dan ditulis di peta tersebut:

Note the thousands of kilometres of harsh, empty desert the Sahabat crossed to bring us this deen.


Moga kita mengerti betapa mahalnya Islam yang kita pegang hari ini.

No comments:

There was an error in this gadget