Monday, November 22, 2010

2:30 & 51:56

Terkadang terlalu sukar member kefahaman kepada manusia. Memberi tahu mudah, memberi faham sukar. Dan aku bermuhasabah kembali. Menulis ini tujuannya memberi tahu atau memberi faham?

Apa yang kita fahami, itulah juga yang kita ajarkan pada manusia lain. Dan terkadang kita tersilap. Saat dianalisis, rupanya kefahaman kita juga tersilap. Aku berikan contoh pengalamanku sendiri. Aku berkongsi dengan adik-adik kisah ghulam. Lantas saat adik-adik diuji kefahaman mereka, mereka mengatakan bahawa mereka mahu menjadi doktor yang hebat untuk islam, belajar sihir demi menyihir hati manusia kepada islam.

Lantas aku dimuhasabah. Terima kasih kak! Terlalu lama merindui insan yang sudi memuhasabah diri ini. Kata akak, kalau adik-adik masih menyebut ‘doktor’ sebagai misi terbesar mereka, maka silaplah. Tidak kira istilahnya, ‘dokor Islam’, ‘doktor akhirat’ atau apa-apa sahaja.

Kata akak-akak, adik-adik perlu bulat dan faham sepenuhnya maksud khalifah (2:30) dan ibadah (51:56). Faham dengan hati bahawa itulah misi terbesar mereka. Bagai seorang ibu yang bekerja, tidak kira oncall, tidak kira kerja, tidak kira ke hulu ke hilir, tetap tidak lupa peranannya sebagai ibu. Walau sesibuk mana sekalipun, si ibu akan tetap menjaga kebajikan anaknya. Kita mahu melahirkan insan sebegitu. Insan yang mengalir di setiap urat darahnya, di setiap celah-celah selnya, di setiap tulang belulangnya bahawa misi terbesar mereka adalah khalifah (2:30) dan ibadah (51:56). Tidak lupa-lupa itulah tugas mereka.

Bagai ghulam. Saat beberapa kali terselamat, dia masih tidak melarikan diri. Dia kembali. Misinya ke atas muka bumi Allah perlu dilunasi. Tidak membesar-besarkan kerja sihir tersebut, sebaliknya di setiap perjalanan hidupnya dipenuhi dengan misi khalifah (2:30) dan ibadah (51:56). Mengalir di seluruh tubuhnya dua misi utama hidupnya.

Kenapa kita selalunya hanya dapat memberi tahu dan bukan memberi faham? Kerana kita juga hanya tahu dan tidak memahami. Belum mengalir di setiap urat darah kita, kecintaan yang 100% pada dakwah. Kita belum hidup dengan dakwah, lantas mungkinkah kita memahamkan manusia lain?

Aku dimuhasabah lagi. “Kak, kenapa benda yang kita tahu masih gagal untuk kita sampaikan? Kenapa benda itu tidak sampai pada hati-hati manusia?” Jujur akak memberitahu, “Kerana awak pun tidak settle lagi. Ada benda-benda dalam diri awak yang tidak settle lagi”.

Saat aku merefleksi kata-kata itu semula, aku akan menangis. Banyak lagi yang aku tidak settle. Saat aku tidak dihidang dengan Jahiliah, aku kuat. Saat aku dihamparkan dengan permaidani Jahiliah, aku masih hanyut.

Terlalu sukar merentasi jalan dakwah. Itulah sebabnya perjalanan ini terlalu panjang. Untuk membersihkan diri yang penuh dengan karat Jahiliah itu sukar. Perlu mengambil masa.

Lantas, adakah kerana ketidaksempurnaan itu kau mahu berhenti? Tidak. Kita hanya akan belajar dengan terus bertatih di jalan ini. Berbuatlah dan Allah akan terus menuntuni.

Semalam aku hadami kisah Abu Dzar AlGhifari. Saat dia menerima Islam sebagai deen, dia tidak sabar-sabar untuk mengkhabarkan keislamannya. Dan dia dibelasah. Dia tidak kisah. Iman itu tidak menyorok di dalam hati. Iman itu pelita,mahu menyinari hati-hati yang lain.

Pernah dengar kisah pembukaan Syria? Sahabat juga manusia. Dikhabarkan bagaimana ada sahabat yang mahu ke Syria kerana makanan yang ada di sana sedap. Tapi tetap di hati menjunjung tugas khalifah (2:30) dan ibadah (51:56) sepenuh hati. Sanggup merentasi padang sahara. Kalau sahabat pergi, sahabat angkut semua barang-barang mereka. Tidak tinggal satu pun di kampung halaman. Sebabnya sahabat tidak pernah pasti adakah mereka akan kembali. Kenapa sahabat sanggup melakukan semua itu? Sebab di dalam hati mereka, Islam menyala-nyala. Rasa excited sangat untuk sampaikan pada yang lain. Nak sangat semua orang menikmati nikmat iman dan hidayah sepertimana mereka.

Pernah dengar tentang Ummu Banin? Aku juga tidak pernah mendengar tentangnya. Kata seorang murabbi, kami kurang membaca. Ummu Banin adalah pencetus pembinaan R&R. Dia mengarahkan pembinaan R&R di sepanjang perjalanan menuju Syria walau apa jua kosnya. Bukan seperti kita yang mahu berehat-rehat melepaskan penat dalam perjalanan percutian di R&R. Tapi sahabat-sahabat menggunakan R&R itu sebagai kawasan rehat setelah berpenat-penat melakukan tugas khalifah (2:30) dan ibadah (51:56).

Aku tidak pernah belajar di luar negara. Pasti yang pernah belajar di luar negara pernah mendapat perkhabaran tentang tiket murah untuk pulang ke tanah air. Lantas dikhabar-khabarkan pada semua tentang tiket murah itu. Tapi kenapa kita tidak pernah mengkhabarkan pada insan lain tentang tiket ke syurga Allah? Kenapa kita tidak excited nak beritahu insan lain tiket ke syurga Allah?

Pernah lihat pengawas di sekolah? Mereka sangat hebat kan? Pastinya pelajar yang hebat sehingga dianugerahkan pangkat sebegitu rupa. Dan mereka mengawas sekolah. Dapat bayangkan bila mereka tidak melakukan tugasan mereka? Dapat bayangkan bila mereka berkata, “Aku tidak mampu. Aku tidak boleh”. Kucar kacir jadinya sekolah.

Duhai insan, begitulah analoginya tanggungjawab kita. Allah muliakan kita dengan tugas khalifah (2:30) dan ibadah (51:56). Tapi sayang, kita insan yang mengatakan ‘tidak mampu’, ‘tidak kuat’ saat melihat Palestina dibantai, saat melihat hukum-hukum Allah dirobek. Di mana kita hari ini? Selagi tugas khalifah (2:30) dan ibadah (51:56) belum bersemadi sepenuhnya dalam urat darah kita, selagi itulah kita akan diinjak-injak.

2 comments:

Anonymous said...

slm kak feera, lama tak menjenguk blog akak:) sejujurnya, pada pendapat ana, bila adik2 kata begitu, mahu jadi doktor yg terbaik utk islam, itu lah tahap penghadamannya.. yg dlm kengkangan masa, dlm tempoh pembelajaran, bisa dia sedari atau mungkin tidak.. andai belum, ana pasti, kita jua lah yg memikul tugas tersebut andai kefahaman bukan saja singgah tapi tetap subur dlm rohani kita.. Allah hu alam..-shashu-

adilah said...

salam...

perlu masa utk btol2 mencairkan 2:30 dan 51:56 dlm saraf ini, saluran darah...

kita mst kuat..cairkan dlm diri kita dan dlm masa yg sama cairkan pd org laen...

kita mmg x leh putus asa...
usaha ke arah tu mst jitu...

There was an error in this gadget