Sunday, October 03, 2010

Jauh..

Berkali-kali halaqah AlMulk dijalankan, namun semalam hati terpaut pada satu ayat dan butiran air mata mengalir.

Katakanlah,”Terangkanlah kepadaku jika sumber air kamu menjadi kering, maka siapa yang akan memberimu air yang mengalir?” (AlMulk: 30)

Hati saya kering sekian lama. Kalau saya katakan saya cuma bangkai yang bernyawa, mungkin ya. Namun pertemuan dengan akhawat UIA benar-benar saya hargai. Allah membasahkan semula hati ini dengan hidayah yang mengalir. Ayat tersebut merefleksi keadaan hati sendiri..

Entah kenapa saya terlalu mencintai akhawat. Saya rindukan pertemuan sebegitu. Pertemuan yang membantu saya merefleksi diri sendiri. Pertemuan yang menguatkan saya barangkali. Jawapan bagi ayat Allah itu adalah Allah sendiri. Allah yang menguatkan saya dengan perantaraan akhawat.

Semalam seorang ukhti bercerita. Kisah tersebut diperolehinya dari talk Ustaz Zahazan. Pernah kamu menonton rancangan Just For Laugh? Rancangan untuk mengenakan orang. Reaksi manusia yang terkena dirakam untuk ditertawakan oleh penonton.

Sebuah rancangan di benua Arab membuat rancangan yang seakan serupa. Tapi bukan mengenakan. Mereka mencari manusia yang personaliti akhlaknya terlalu memukau.

Satu hari, mereka meletakkan pisang yang dipenyek-penyek di jalanan. Ribuan manusia melalui jalan tersebut namun tiada yang menghiraukan. Malah ada yang melanggar tanpa sebarang rasa. Lama penantian, datanglah seorang wanita berniqob dan dia membuang pisang tersebut ke dalam tong sampah. Lantas krew penyiaran mengerumuni wanita tersebut dan mengucapkan tahniah di atas akhlaqnya yang begitu mempersona.

Lama seketika, mereka bertanyakan wanita tersebut satu soalan.

“Sekiranya kamu diberi peluang untuk berdoa dan Allah akan mengampuni doamu, apakah yang akan kamu minta?”

Mendengar soalan tersebut, wanita tersebut menangis teresak-esak. Dengan sedu sedan, dia menjawab, “Aku akan meminta Allah agar membawa aku jauh dari dunia ini kerana dunia ini dipenuhi fitnah”.

Begitulah kisah yang meruntun hati. Sejauh mana kita sedar dunia ini dipenuhi fitnah? Kata ukhti yang bercerita, zina kini berleluasa. Itu adalah tanda bahawa kiamat semakin hampir. Dia menceritakan pengalaman seorang ukhti lain yang membantu di Raudhatus Sakinah. Sahibahnya itu membuat survey di kalangan pelajar tingkatan 4 dan 5 di kawasan Lembah Klang berkenaan zina. 90% telah melakukan zina. Bukan 1% tapi melebihi 90%. Masih berdenyutkah hati kalian memikirkan ummah?

Realitinya dakwah terlalu menanti kalian. Ummah menanti fajar baru dalam kehidupan baru. Di manakah kalian di saat ummah ini begitu merindukan kalian?

2 comments:

Liyana said...

salam kak ummu afeera,

masa saya tengok video ini, saya turut mengalirkan air mata tersentuh.

http://www.youtube.com/watch?v=D-z1ci71bSk&feature=related

ramlah said...

dunia sudah tidak selamat untuk didiami..huhuuu...
bukankah dunia penjara bagi orang mukmin..

There was an error in this gadget