Saturday, October 30, 2010

Cemas...


Semalam saya ikut ward round. Dan tiba-tiba ada patient collapse. Doktor pun kelam kabut. Buat CPR dan macam-macam lagi. Tapi akhirnya pesakit itu mati. Pesakit itu cina. Hisap heroin lagi. Dalam wad pun dan dalam keadaan nazak itu, masih hisap heroin lagi. Mak dia bekalkan heroin itu. Kawan saya ternampak dan memberitahu doktor. Pesakit itu ingatkan dengan hisap heroin itu, kematiannya akan menjadi mudah. Semua orang macam frust dengan pesakit itu. Abaikan, bukan tugas kita untuk mengadili. Sebagai doktor, mahu atau tidak, kena juga selamatkan pesakit sebegini. Buat sedaya mampu.

Saya melihat permandangan yang agak kelam kabut itu dari mula lagi. Macam-macam perkara yang bermain di fikiran. Semalam saya bentangkan tafsir surah AlQiyamah semasa usrah. Dan tafsir ini seolah-olah begitu dekat dengan saya lantaran pengalaman yang Allah berikan itu.

Jom lihat tafsir Fi Zilalil Quran ayat 26-30 Surah AlQiyamah. Saat membaca tafsir ini, hati saya menjadi hiba. Segala yang ditulis oleh Assyahid Syed Qutb sememangnya benar. CPR dan segala macam usaha yang dilakukan oleh doktor tidak mampu menyelamatkan pesakit tersebut. Alangkah ngerinya hakikat maut itu.

Jika kekuatan permandangan-permandangan Qiamat dan kesannya di dalam hati diambil dari kekuatan hakikat yang tersembunyi di dalam permandangan-permandangan itu sendiri, di samping diambil dari kekuatan penyampaian AlQuran yang membuat permandangan-permandangan itu seolah-olah hidup, maka surah ini selepas menayangkan permandangan itu, menayangkan pula satu permandangan yang lain dari jarak yang amat dekat seolah-olah terjelma di hadapan mata iaitu permandangan yang sentiasa wujud dan berlaku berulang-ulang kali. Permandangan ini dihadapi oleh manusia pada setiap detik yang dilalui mereka di bumi ini, permandangan ini menerjah mereka dengan kuat, jelas dan berat.

Itulah permandangan maut yang menjadi titik kesudahan bagi setiap yang hidup. Tiada yang hidup dapat mempertahankan dirinya dari maut dan tidak pula dapat mempertahankan maut dari orang lain. Maut yang memisahkan di antara kekasih-kekasih, maut yang terus berlalu tanpa berhenti dan tanpa berpaling, maut yang tidak menghiraukan jerit pekik orang yang susah, tidak mempedulikan hasrat dan harapan orang yang berpisah, tidak mengindahkan keinginan orang yang bercita-cita, dan ketakutan orang yang takut. Maut yang menumbangkan gergasi-gergasi semudah ia menumbangkan orang-orang kerdil. Maut yang menumpaskan orang-orang yang berkuasa sama seperti ia menumpaskan orang-orang yang lemah. Maut yang tidak dapat dihadapi manusia dengan tipu dayanya, tetapi walaupun itulah sifat-sifat maut, namun manusia tidak mahu memikirkan kuasa agung yang menjalankannya.

Sedarlah (janganlah mengutamakan dunia dan melupakan akhirat. Ingatlah akan hal orang yang hendak mati) apabila rohnya sampai ke pangkal kerongkong, (75: 26)

Dan (orang-orang yang hadir di sisinya heboh) berkata: “Siapakah yang dapat menawar jampi (dan mengubatnya)?” (75: 27)

Dan ia sendiri yakin, bahawa sesungguhnya saat itu saat perpisahan; (75: 28)

Serta kedahsyatan bertindih-tindih; (75: 29)

Itulah permandangan orang-orang yang sedang menghadapi naza’ maut yang digambarkan oleh AlQuran dengan begitu hidup seolah-olah terbentang di depan mata. “Tidak sekali-kali begitu, apabila nyawa sampai ke pangkal dada”, yakni apabila roh sudah sampai ke halqum, maka itulah naza’ yang terakhir. Itulah detik-detik kesengsaraan maut yang membingung dan membeliakkan mata. Sekalian yang hadir di sekelilingnua memandang satu sama lain dan mencari ikhtiar menyelamat roh yang menderita itu. “Lalu ditanya: siapakah yang boleh menyembuhkannya?” Semoga ada jampi yang berguna untuk menyelamatkannya dari kesengsaraan dan naza’ maut. “Lalu berpautlah betis (kanan) dengan betis (kiri)”, tetapi segala ikhtiar itu sia-sia dan tidak beruapaya untuk menahankan kedatangan maut. Hanya satu jalan sahaja yang kelihatan iaitu jalan penghabisan yang membawa setiap yang hidup kepada Tuhannya.

Pada hari itu, (seluruh manusia) dibawa kepada Tuhanmu. (75: 30)

Gambaran maut itu begitu hidup, seolah-olah begerak dan bercakap. Setiap ayat melukiskan gerak geri dan permandangan yang membuat keadaan hampir mati itu terlukis begitu jelas dengan suasana-suasana cemas, bingung, terharu menghadapi hakikat yang kejam dan pahit yang tidak dapat ditolak dan dielakkan itu. Kemudian berlakulah penghabisan yang tidak dapat dihindari.


Gerunnya hati ini memikirkan hakikat maut itu……

No comments:

There was an error in this gadget