Sunday, September 19, 2010

Pergi tidak kembali..

Terlalu ramai insan yang pergi meninggalkan alam yang fana ini dalam sebulan dua ini. Ada yang saya kenali dan ada juga yang tidak saya kenali namun meninggalkan kesan yang mendalam dalam diri ini.

Saya tidak lama di Maahad Attarbiyah AlIslamiyah (MATRI) semasa saya di tingkatan 1. Hanya dalam 7 bulan. Jiwa saya memberontak saat itu dan belum bersedia menerima tarbiah. Jujurnya saya pernah menadah ilmu dari Ustaz Dahlan di surau MATRI. Walau duduk di balik palang kayu yang mengasingkan pelajar lelaki dan perempuan dan ustaz juga tidak pernah mengenali diri ini, namun di saat mengingati analogi ream of paper, saya tahu ustaz adalah di antara insan yang telah melengkapi ream of paper saya sebenarnya.

Sayu di atas pemergiannya. Cemburu juga. Saat dia pergi, dia telah meninggalkan ribuan anak-anak dakwahnya. Saya bermuhasabah. Di saat saya pergi, siapa yang masih mengingati diri ini? Apa mungkin ada amal jariah yang akan saya bawa pulang?

Malah saya kagum dengan kisah cinta Ummi Halimaton dan Ustaz Dahlan. Ummi diibaratkan seperti wanita muda yang terperangkap dalam tubuhnya yang tua. Setelah lebih setahun Ummi pergi, ustaz pula menyusul. Meraka telah menganyam dedaunan cinta di atas jalan dakwah dan tarbiah. Hebat sekali cinta mereka dan pastinya cinta yang agung kepada Allah yang terus-terusan menguatkan mereka di atas jalan dakwah dan tarbiah. Masih adakah cinta sebegitu lagi hari ini?

Seterusnya pemergian anak Pengerusi Jawatankuasa Belia dan Sukan, Kesenian dan Warisan, Kebudayaan Kedah Dr Hamdan Mohamed Khalib. Saya mengenali Dr Hamdan semasa program sunathon setahun yang lalu. Perjuangan Dr Hamdan juga saya kagumi. Tiada kemewahan yang menyelaputi dirinya kerana kebanyakannya diinfaqkan pada jalan dakwah dan tarbiah. Hebat benar ujian yang menimpa dirinya. Pastinya ujian yang hebat untuk manusia yang hebat.

Pemergian seorang akhawat walau dirinya tidak saya kenali juga meninggalkan sesuatu dalam jiwa ini. Ukhti Raihana Zainuddin, seorang akhawat Jepun telah kembali ke rahmatullah bersama bayi yang dikandungnya. Kemalangan di Kerteh dan dikebumikan di Kuala Kubu Baru. Dia baru sahaja quit dari Petronas untuk memberi komitmen penuh pada dakwah. Hebat ukhti tersebut. Dia meninggal di dalam hari-hari terakhir Ramadhan. Betapa diri ini cemburu dengan kemuliaan yang telah Allah berikan padanya.

Moga Allah mengurniakan kita syahid di jalanNya. Moga Allah mencabut nyawa kita di kemuncak kehidupan kita sebagai daie, di kemuncak perjalanan kita di dalam dakwah dan tarbiah. Ameen..

No comments:

There was an error in this gadget