Saturday, July 31, 2010

Pesona...

Buku pertama yang saya baca dengan linangan air mata dari permulaan hingga akhirnya ialah Hari-hari Dalam Hidupku oleh Zainab AlGhazali. Buku kedua yang memberi efek yang sama Natrah – Cinta – Rusuhan – Air Mata.

Jujur kisah Natrah membuatkan saya menangis pilu dan tersangkut-sangkut membacanya. Bicara yang terpapar pada kulit buku saya rasakan terlalu benar – “Natrah adalah kisah cinta dua insan yang agung yang menyatu dengan kisah cinta bangsa Melayu kepada agamanya hingga mencetus rusuhan yang tragis di Singapura (1950)”.

Ya, Natrah adalah satu kisah cinta penuh pesona. Tulisan pengarangnya berjaya membuatkan saya sendiri merasai roh cinta yang mengalir dalam seluruh kisah ini. Saya percaya buku ini akan menjadi box office tidak lama lagi. Jujur setiap bicara meniupkan semangat yang tiada taranya.

Malah saya sendiri menemukan muara jawapan kepada persoalan hidup saya sendiri. Seakan saya menemui susur galur diri sendiri saat membaca kisah ini. Saya tidak pernah mengetahui asal usul sendiri, namun membaca buku ini saya temui jawapannya. Masya Allah, ia sememangnya buku yang tersangat hebat.

Sejujurnya saya temui tema yang lebih utama bagi diri saya sendiri saat membaca buku ini. Persoalannya adalah Qadar. Persoalan yang membuatkan Mansor positif dalam hidupnya, sedang di pihak Natrah sendiri dia gagal memahami bahasa qadar yang menjadi sebab deritanya berpanjangan. Natrah, betapa indahnya andai kau mampu memahami bahasa takdir Sang Pencipta Takdir..

Tulisan Anis Matta bertajuk Cinta di Atas Cinta menjawab sebahagian besar persoalan yang bermain di hati mana-mana pencinta. Kisah cinta Umar Abdul Aziz itu benar-benar meruntun hati. Tidak ada cinta yang mati di sini. Umar menikahkan gadis yang dicintainya dengan pemuda lain. Dengan penuh sendu, gadis itu bertanya, “Umar, dulu kamu pernah sangat mencintaiku. Tapi ke menakah cinta itu sekarang?” Umar bergetar haru, tapi ia kemudian menjawab, “Cinta itu masih tetap ada, bahkan kini rasanya jauh lebih dalam!” Andai cinta mampu berbicara, pasti cinta mengungkapkan kata bahawa cinta tidak semestinya memiliki...

Natrah, moga kau bahagia dan moga Tuhan memaafkan. Benar Tuhan hanya menguji sang permata agar cahayanya terus bersinar.

Andai Allah mengurniakan masa lapang, ingin benar saya berkongsi rasa mengenai sudut lain buku ini yang penuh rona.

No comments:

There was an error in this gadget