Sunday, July 04, 2010

AlHameed...

Buat adik yang akak kasihi kerana Allah, izinkan marsum maya ini mengunjungimu selalu. Andai kau temui kebaikan dalam setiap kata, kau sebarkanlah segala kebaikan itu pada manusia.

Adik, sinar fajar Ramadhan kian menyinsing. Ramadhan itu adalah hadiah cinta dari Rabb yang agung untuk kekasihnya. Teringat akak pada sebuah puisi di dalam filem Ketika Cinta Bertasbih. Kau pasti bersetuju andai cinta yang diutarakan dalam puisi itu akak nisbahkan pada Ramadhan yang kian hampir.

RAMADHAN adalah KEKUATAN yang mampu
mengubah duri jadi mawar,
mengubah cuka jadi anggur,
mengubah malang jadi untung,
mengubah sedih jadi riang,
mengubah setan jadi nabi,
mengubah iblis jadi malaikat,
mengubah sakit jadi sehat,
mengubah kikir jadi dermawan,
mengubah kandang jadi taman,
mengubah penjara jadi istana,
mengubah amarah jadi ramah,
mengubah musibah jadi muhibbah,
itulah RAMADHAN !!!

Ternyata adik kita selalu menyesal kerana saat Ramadhan mengunjungi kita, tidak pernah kita mengusahakannya sebaik mungkin. Moga-moga Ramadhan kali ini bukan begitu.

Adik yang akak muliakan kerana Allah, teringat akak akan satu nama Allah yang cantik iaitu AlHameed yang bermakna Dia yang maha layak ke atas segala pujian di ambang Ramadhan ini. Akak terlalu merindui Dia saat ini. Adik, di sana ada perbezaan antara hamd dan syukr. Ada beza dengan yang maha layak diberi pujian dan yang maha layak kita berterima kasih padaNya. Syukr adalah bilamana kita berterima kasih di atas segala pemberian yang bermanfaat pada kita, sedang Alhamd adalah kita memuji tidak kira dia memberi manfaat pada kita atau pun tidak. Ada ulama’ yang mengatakan bahawa syukr itu adalah di bawah alhamd. Pujian kepada Allah itu adalah lembahyung yang memayungi harga kesyukuran kita padaNya.

Adik, seringkali kita menyebut Alhamdulillah kerana rumah yang mewah, kereta yang hebat dan hal-hal materialistik lainnya. Berapa kali adik kita merafa’kan pujian padaNya bila mana kita mampu melakukan satu kebaikan di jalanNya, berapa kali adik kita bersyukur padaNya di atas nikmat kefahaman Islam yang Dia berikan? Pernahkah adik kita mengucapkan syukur di saat kebaikan itu bukan langsung pada kita, misalnya ada kebaikan yang Allah berikan pada sahabat kita, ada kebahagian yang menyirami hati saudara Muslim kita? Berapa kali kita menyebut, “Alhamdulillah, terima kasih Allah kerana mengurniakan sahabatku kebahagian yang melimpah ruah”?

Wahai adikku, sesungguhnya nama Allah alHameed itu perlu diucapkan di setiap ketika kerana nama itu merangkumi segala makna. Adik, ucapkanlah kalimah itu di saat kebaikan hadir dan juga di saat kau menerima bencana. Bukankah adik kita diajar oleh sang rasul untuk mengucapkan “Alhamdulillah ‘ala kuli hal, segala puji kepada Allah di atas segala yang berlaku” di saat musibah menimpa? Yakinlah adikku, walau kau tidak melihatnya, di sana ada khayr, ada kebaikan yang sedang Dia sembunyikan. Kita perlu yakin dengan sepenuh hati akan hal itu.

Adikku yang sentiasa mengejar kebaikan, izinkan akak untuk sering mengingatkan. Terkadang dalam kejayaan yang kita raih, kita terlupa bahawa itu adalah pertolongan Allah. Adikku, tidak mungkin segalanya yang berlaku dalam kehidupan kita itu mampu kita kecapi tanpa kehendakNya. Adikku, tatapilah ayat-ayat cinta dariNya ini dengan sepenuh makna agar kau mampu bermuhasabah.

Dan apa-apa nikmat yang ada pada kamu maka adalah ia dari Allah; kemudian, apabila kamu ditimpa kesusahan maka kepadaNyalah kamu meraung meminta pertolongan. (16: 53)

Wahai adikku, terkadang di saat kita merenungi nikmat kurniaan Allah, terdetik di kamar pemikiran kita untuk melakukan yang lebih baik dengan kurniaanNya. Misalnya nikmat masa yang Allah kurniakan. Kita berharap agar mampu melakukan kebaikan yang banyak dengan masa tersebut. Itulah yang sering berlaku adikku di dalam bulan Ramadhan di saat sekelumit penyesalan hadir. Terkadang adik, muhasabah itu baik di saat kita mengingatkan diri untuk melakukan yang lebih baik.

Wahai adikku, setkan goal untuk Ramadhan ini. Seandainya kau menyenaraikan 10 amalan untuk dilakukan, namun Dia hanya memberi izin kau melakukan kurang dari itu, maka bersyukurlah. Tetaplah memujinya dalam keadaan sedemikian. Bukankah Dia telah berfirman - Lainsyakartum laazidannakum, sendainya kau bersyukur nescaya Dia akan menambah nikmatNya. Di setiap pencapaian kita, panjatkanlah pujian padaNya.

Wahai adikku, terkadang saat kau beribadah di bulan yang mulia itu kelak, kau akan berada di sekeliling manusia. Sentiasalah perbaiki niat bahawa kau melakukannya hanya keranaNya dan bukan untuk dipuji manusia. Saidina Abu Bakar r.a pernah berdoa dengan doa yang indah saat dipuji, “Ya Allah, Kau mengetahui tentang diriku lebih dari mereka mengetahui tentang diriku. Kau mengetahui tentang diriku lebih dari aku mengetahui tentang diriku. Dan aku mengetahui tentang diriku lebih dari mereka mengetahuinya. Maafkan mereka di atas apa yang mereka tidak ketahui tentang diriku. Jadikan aku lebih baik dari apa yang mereka katakan tentang diriku. “ Inilah doa yang perlu menjadi amalan kita wahai adikku saat dipuji kerana segala pujian hanyalah milikNya.

Wahai adikku, di sana ada tingkatan-tingkatan pujian. Yang pertamanya, adalah dengan lisan di saat kita mengungkapkan Alhamdulillah. Keduanya wahai adikku adalah dengan hati di saat seorang hamba merasai sepenuhnya penghargaan kepada Allah. Dan tingkat yang tertinggi wahai adikku adalah bukan hanya dengan lisan dan hati, malah dengan perbuatan adikku. Renungi sekali lagi kalamNya wahai adikku..

“…."Beramallah kamu wahai keluarga Daud untuk bersyukur!" (34:13)

Wahai adikku, sesungguhnya cara terbaik kau merafa’kan kesyukuran padaNya adalah dengan kau mengerjakan amalan kebaikan. Maka adikku, bergiat aktiflah di jalanNya. Sungguh ummah telah lama menanti kau hadir untuk bersama membangunkan mereka. Wahai adikku, kau adalah fajar dan harapan yang memastikan cahaya Islam akan tersebar ke seluruh alam buana. Sahutlah seruanNya untuk bekerja di jalanNya.

Moga Ramadhan yang akan hadir akan menguatkan kau dan aku untuk memikul amanat dan beban dakwah yang hadir. Moga kau dan aku akan sentiasa dalam keadaan melakukan amalan untuk melahirkan kerinduan dan pujian padaNya. Moga Allah mengurniakan kita lidah yang basah menyebut namaNya.

Alhamdulillahi rabbil ‘alamin..

Allahu a’lam

No comments:

There was an error in this gadget