Sunday, June 13, 2010

70 000~

Esok seandainya masih menghidup udara Allah, saya akan memasuki tahun akhir pengajian. Tidak mungkin saya tahu perkara yang tertakdir. Posting pertama adalah pediatrik. Ada keresahan dalam hati. Bagaimana saya akan melalui tahun ini? Bisik hati, serahkan sahaja sepenuhnya pada Allah.

Semalam berbual dengan mak di telefon. Saya balik awal kerana meeting dan lainnya. Sukar juga mahu menepis rasa rindu pada rumah. Bual dengan mak, saya luahkan rasa bosan. Menatap buku pediatrik, ada rasa jemu yang datang. Minggu lepas saya melawat kawan di hospital. Aroma hospital juga menambah sesak. Inilah kehidupan saya di hari-hari mendatang. Inilah jalan yang saya pilih.

Mak ingatkan tentang satu hadis. Semasa minggu pertama cuti, ada program. Balik dari program, saya beritahu mak hadis tersebut. Dan mak yang mengingatkannya semula.

Seorang ustazah yang sampaikan hadis ini…

Sesiapa yang menziarahi seorang pesakit di waktu pagi, nescaya 70 000 malaikat akan berselawat ke atasnya sehinggalah ke petang. Jika pada waktu petang, nescaya 70 000 malaikat akan berselawat ke atasnya hingga waktu pagi. (HR Ahmad)


Ustazah kata mereka yang diberi peluang belajar perubatan perlu bersyukur kerana berpeluang melawat pesakit berhari-hari. Of courselah niat itu kena perbetulkan, bukan di atas dasar kerja semata-mata. Minggu lepas juga saya bertemu dengan akhawat UIA. Ada seorang adik yang berasa sedih kerana tidak berpeluang belajar dalam bidang perubatan. Ramai manusia yang tergila-gila bidang ini, tapi Allah jua yang memilih hambaNya. Dan pastinya kita perlu yakin, Allah hanya mentakdirkan yang terbaik.

Bila ustazah dah sebut tentang syukur, ustazah tanya tentang rukun syukur. Saya tidak tahu pun syukur itu ada rukunnya. Rukun syukur ada tiga. Pertama kita mengiktiraf nikmat yang Allah berikan itu. Kedua, kita menyebut-nyebut nikmat itu. Ketiga, kita taat pada Allah yang mengurniakan nikmat itu.

Analogi yang ustazah berikan adalah seperti orang yang dapat tajaan JPA. Dia mengiktiraf bahawa JPA menajanya. Kemudian dia beritahu satu kampung mengenai tajaan JPA yang diperolehinya. Dan kemudian, mak bapa dia kata tidak boleh lawan kerajaan (taatlah kononnya)…

Kena sebut-sebut nikmat yang Allah berikan. 70 000 malaikat? Tidak tergambar rasanya. Hadis ini yang memotivasikan saya untuk melalui hari esok. Terima kasih juga pada mak yang mengingatkan.

Ustazah pernah ingatkan juga dulu mengenai usrah semasa exam. Ustazah kata, lagi nak exam, lagilah gila berusrah. Sebabnya malaikat turun semasa majlis ilmu. Majlis ilmu kan taman syurga. Kata ustazah, malaikat yang turun itu berlapis-lapis sampai langit Allah. Kalau study, duduk sorang-sorang, belum tentu lagi doa kita diangkat. Kalau datang usrah, berlapis-lapis malaikat yang nak mengangkat doa kita ke langit Allah. Tidak mahu ke? Maka, silalah gila berusrah, membawa usrah dan diusrahkan…

Sebut pasal syukur, ustazah sebut juga tentang iklan-iklan di TV. Ramai manusia yang tidak mengiktiraf nikmat yang Allah berikan. Kulit mahu diputihkan, rupa mahu disolek sebanyaknya. Mereka menafikan nikmat Allah. Baru saya tahu, mereka yang dalam iklan itu tidak bersyukur rupanya…

Bicara saya melompat-lompat. Mudah-mudahan ada yang yang memahaminya.

Mudah-mudahan kita termasuk dalam golongan hambaNya yang bersyukur…

Ameen ya rabbal a’lameen…

No comments:

There was an error in this gadget