Thursday, June 10, 2010

Nughair..


Kelmarin semasa memandu, saya dengar kuliah mengenai kekasih agung, Rasulullah SAW. Mendengar kisah yang diceritakan, saya jadi sangat rindu pada kekasih Allah itu.

Kisahnya berkenaan dengan Rasulullah SAW dan Abu Umair. Abu Umair ini bukan bapa orang tapi dia adalah seorang kanak-kanak kecil yang masih menyusu atau baru di peringkat umur setelah menyusu. Kenapa dipanggil dengan panggilan Abu di hadapan namanya? Di dalam Islam, ada sesuatu yang dipanggil Kunyah, meletakkan nama Abu atau Ummu di hadapan nama supaya anak-anak lebih cepat matang. Allahu A’lam umur Abu Umair ini berapa. Dan Abu Umair ada seekor burung kecil. Namanya Nughair. Setiap kali Rasulullah SAW jumpa Abu Umair, Rasulullah SAW sentiasa bertanya, “Wahai Abu Umair, bagaimana Nughair?”

Terdapat hadis yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari dan hadits Anas, dia bercerita : Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam adalah orang yang paling baik akhlaknya. Dan aku memiliki seorang saudara yang biasa dipanggil dengan sebutan Abu 'Umair (dia (perawi) berkata : Saya kira, anak baru disapih). Beliau datang, lalu memanggil : Wahai Abu 'Umair, apa yang sedang dilakukan oleh si Nughair kecil. Sementara anak itu sedang bermain dengannya.

Saat Anas riwayatkan hadis ini, Anas mulakan dengan menyebut bahawa Rasulullah SAW mempunyai akhlaq yang terbaik. Sahabat dapat melihat serba serbi kelakukan Rasulullah SAW yang hebat itu meskipun baginda dengan seorang anak kecil. Cara Anas menceritakan hadis ini seakan-akan menjadi rutin Rasulullah SAW untuk menziarahi Abu Umair.

Satu hari Rasulullah SAW melihat Abu Umair bersedih. Burung Abu Umair, Nughair sakit dan mati. Rasulullah SAW bertanyakan Abu Umair, “Wahai Abu Umair, bagaimana Nughair?” Macam orang tanya khabar, kadang memang nampak jelas orang itu sihat walafiat tapi kenapa tanya? Sebabnya untuk menunjukkan keprihatinan Rasulullah SAW.

Rasulullah SAW prihatin sangat dengan kanak-kanak, prihatin dengan perasaan anak itu. Seakan Rasulullah SAW memberitahu Abu Umair tidak salah bersedih. Siapa peduli dengan matinya seekor burung? Tapi kisah ini terakam dalam hadis. Rasulullah SAW peduli dan Rasulullah SAW tahu nama burung itu. Dan kita semua akan membaca hadis ini sehingga kiamat dan semua orang tahu burung Abu Umair adalah Nughair. Best kan jadi Abu Umair, semua orang tahu berkenaan burung kesayangannya.

Kemudian Nabi SAW duduk sebentar bermain dengannya. Ketika para sahabat sedang lewat, mereka mendapati Nabi SAW sedang bermain-main dengan Umair. Nabi SAW melihat mereka dan bersabda, "Nughair telah mati dan aku ingin bermain-main dengan Abu Umair."

Hebat kan Rasulullah SAW. Siapa baginda? Seorang panglima tentera, seorang murabbi, seorang mujahid, seorang suami, seorang ayah and the list goes on. Tapi dia masih mampu memperuntukkan masanya untuk seorang anak kecil.

Kadang aktifnya kita membuat orang sekeliling kita terasa. Kitalah insan yang sentiasa tiada di rumah, jarang berkunjung ke rumah saudara. Aktifnya kita kadangkala membuat teman yang tidak bersama kita dalam medan terasa. Kitalah manusia yang perasan sibuk.

Kadang tertanya-tanya kehabatan baginda Rasulullah SAW. Bagaimana dia membahagiakan masanya? Mungkin kita ini belum ikhlas dalam kerja-kerja kita sehinggakan kita belum menguasai masa lagi, sedang masa pula ditundukkan buat baginda.

Muhasabah diri lagi nampaknya…

No comments:

There was an error in this gadget