Monday, June 07, 2010

Guatemala...

Sink hole: This incredible picture shows a 200ft-deep hole in an intersection in downtown Guatemala City. In the top left of the intersection stood a three-storey building


Membaca sekilas berita di Star. Di sebalik berita utama, catatan kecil mengenai kejadian di Guatemala dibaca. Hebatnya kuasa Allah. Dengan kun fayakun, lubang sedalam 200 kaki tercipta di tengah-tengah bandar. Di dalam Star, ahli geologinya masih belum mengetahui punca kejadian. Membaca di laman maya, ahli geologinya mengatakan bahawa proses itu terjadi dengan mengambil masa beratus tahun. Tapi kita yang muslim percaya kuasa Tuhan. Kun fayakun, maka jadilah dia.

Saya bermuhasabah...

Katakanlah: "Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.(3:26)


Hari ini Allah memuliakan segelintir golongan. Mudah-mudahan diri tidak lupa. Mudah-mudahan kita tidak berkompromi dengan kebatilan setelah ditunjukkan dunia popular. Hari ini Allah berkuasa memuliakan, esok dia berkuasa menghinakan manusia.

Dunia ini menipu sedang kerja daie tidak pernah menjanjikan kepopularan. Sunnatullah jalan dakwah ini pasti. Bukan dunia glamour yang menanti di jalan ini.

Terkadang musuh bekerja. Dihidangnya kita dengan dunia popular. Hanyut dan karam kita di dalamnya.

Ada ustaz yang ikhlas kerja dakwah dan tulisannya akhirnya berkompromi dengan penghasilan drama yang jelas menunjukkan kebatilannya. Dunia popular terkadang menjejaskan keikhlasan kita. Mungkinkah kebaikan bercampur dengan kebatilan?

Ada ustaz rock yang dulu popular. Media memujanya dan kemudian menjatuhkannya. Hari ini manusia mengecam perkahwinan keduanya. Manusia lupa dakwahnya. Dunia ini menipu lagi. Dan terkadang daie itu lupa. Dia cuba menjustifikasi tindakannya. Sedang segalanya adalah salah.

Dalam buku fiqh dakwah, sheikh kita pernah menulis. Di sana ada manusia yang sedang menyalakan manusia lain sedang dirinya terbakar. Sama seperti lilin tapi dirinya tidak beroleh apa-apa di sisi Allah.

Ada yang menulis kata-kata indah, namun keindahannya berakhir dengan berakhirnya dia kerana keikhlasannya tiada.

Ada yang berbicara dengan kata-kata indah sehingga manusia menangis tapi keesokan harinya manusia terlupa mengenai dakwah yang dibawanya kerana tiada ikhlas di hatinya.

Sedang di sana ada insan yang terus bekerja. Kata-katanya menyebabkan manusia mengantuk namun keikhlasannya membuat dakwah ini terus bertebaran di seluruh pelusuk alam.

Ingat lagi kisah mengenai seorang ikhwan? Dia berada di enam tempat dalam satu malam tapi kemudiannya dia yang paling awal ke tempat kerja dan bekerja tanpa tersisa kepenatan di wajahnya. Dia cuba sedayanya menjaga keikhlasannya. Tiada siapa tahu kerjanya di malam sebelumnya.

Kita? Mungkin sekali bekerja dalam seminggu namun manusia keseluruhannya tahu kepenatan kita.

Betapa dunia ini menipu.

Membaca kisah aktivis di Indonesia yang ditembak di dada. Kata-katanya sewajarnya menjadi renungan.

HD: Apa kesan Surya atas peristiwa ini?

SY: Nggak tahu nih mas. Saya hanya berfikir, apa pelajaran bagi saya atas peristiwa ini? Mengapa Allah masih menyelamatkan saya? Jangan-jangan, saya mungkin belum pantas syahid. Tapi dari semua itu, saya akan jaga amanah Allah atas keselamatan dan kesehatan ini, insya Allah.


Mengapa bukan kita yang dipilih Allah? Mudah-mudahan ini adalah muhasabah buat kita..

Dunia indah menipu
Perangkapnya kan menjeratmu
Segera bebaskan dirimu
Jadikan Qur'an pemandu
Tetapkan azzam di jiwa
Jihad dakwah di jalanNya
Serahkan diri padanya
Raih kemenangan nyata

Binalah diri dengan agama suci
Ikhlas hati hanya tuk Illahi
Kibarkan tinggi panji Robbul Izzati
Wujudkan kehidupan Rabbani

Muhasabah ini pastinya untuk saya terutamanya...

No comments:

There was an error in this gadget