Wednesday, June 02, 2010

Kijang...

Semalam pergi demonstrasi. Saya, dan keluarga tiba lewat. Tidak sempat untuk bersama dengan demonstrasi bantahan NGO-NGO Islam yang bermula lebih awal. Akhirnya ikut berdemonstrasi dengan kumpulan PAS dan PKR.

Ramai nama-nama besar yang hadir. Tapi bagi saya ucapan yang paling menyentuh hati datang dari seorang CIna. Siapa? Tian Chua. Dia memulakan ucapannya dengan salam. Dan kemudian di akhirnya melaungkan beberapa kali – Hidup Palestin! Hidup Palestin! Hidup Palestin!

Masya Allah. Jujur saya rasakan hatinya lebih Islam dari orang Islam sendiri. Teringat surat-surat Maryam Jamilah dan Maududi. Sebelum Maryam Jamilah melafazkan keislamannya, pernah Maududi mengirimkan surat dan memulakannya dengan lafaz salam. Hal itu menimbulkan kehairanan dalam diri Maryam Jamilah dan dia bertanyakan Maududi hal itu. Kata Maududi, dia dapat merasakan bahawa hati Maryam saat itu telah disirami dengan sinar Islam. Masya Allah! Moga Allah melimpahkan sinar hidayahNya buat Tian Chua.

Pelik kan bila seorang Cina mempunyai rasa hati terhadap Palestina. Naqibah saya seorang Penolong Kanan di sekolah. Ada guru Melayu yang mengatakan padanya, “Kenapa susah-susah konvoi ini? Kita memang tidak boleh kalahkan Israel itu. Kenapa nak berdemonstrasi?”

Jujur saya katakan dari kaca mata saya yang kerdil, di Malaysia sensitivitinya kurang. Demonstrasi semalam pun sedikit. Mungkin kita yang ditarbiah faham bahawa mereka yang namanya Muslim ini tidak pernah diberikan kefahaman bahawa Palestin adalah aqidah. Tapi pelik sangat bila mereka tiada common sense, tidak rasa sedikit pun isu ini dari sudut kaca mata kemanusiaan. Hati itu dah jadi hati binatang ke? Hati itu dah jadi keras macam batu ke?

Mungkin betul bicara dalam Muntalaq. Kita adalah anak singa yang bertukar menjadi kijang yang pengejut. Kita sudah terdoktrin dengan AF, Mentor dan beribu juta jahiliah yang ada sampai tak sensitif langsung hal ini.

Petikan dari buku AlMuntalaq:

Pejuang-pejuang muda dan anak-anak singa dididik supaya berlembut dan tunduk kepada syahwat, mengikut hawa nafsu, karam dalam keseronokan seks dan kemewahan hidup.

Seterusnya mereka padamkan sejarah umat Islam yang bertamadun tinggi. Mereka hapuskan kisah kisah para ulama’ kerana bimbang ia akan menjadi lampu penyuluh untuk generasi baru muslim, ditakuti menunjukkan jalan kerja kepada mereka semula.

Kandungan madah penyair Islam Muhammad Iqbal Rahimahullah membongkar taktik kotor mereka:

Zaman satu bangsa yang hina tidak pernah sunyi dari ilmuan, sasterawan dan orang yang arif bijaksana!
Mereka dipecahbelahkan dengan berbagai ideologi tetapi semua ideologi itu tertumpu kepada satu rencana:
Mereka ajar anak singa agar menjadi kijang yang pengecut dan mereka hapuskan kisah-kisah singa pada bicara zaman silam
Cita-cita mereka, menggembirakan hamba dengan perhambaan
Seluruh pengajaran mereka hanyalah penipuan cendekiawan.

Rancangan mereka telah benar-benar berjaya. Inilah mercu tanda perancangan kaum Yahudi dan Kristian. Mereka asuh anak anak singa Islam menjadi kijang yang pengecut. Mereka padamkan kisah singa-singa Islam dari kalangan para ulama’, ahli zuhud dan para pejuang Islam dari sejarah abad pertama Islam.

Sistem pendidikan jahiliyah dan taghut Yahudi Kristian ini telah melahirkan kijang-kijang yang pengecut, tidak lagi mampu menerkam. Kijang-kijang ini tidak mahu lagi memikul apa-apa tanggungjawab dan sentiasa cuba melarikan diri seboleh-bolehnya….!

Inilah generasi baru dari putera-putera Islam…! Mereka itu adalah anak-anak singa yang bertukar menjadi kijang yang pengecut. Sebenarnya mereka itu adalah putera-putera muslimin yang merdeka, Mereka diperhambakan, lalu mereka bergembira.

Perancangan mereka telah berjaya. Apa yang berlaku sekarang, kita dapati terdapat sesetengah orang yang ikhlas lebih cenderung untuk beruzlah, mengasingkan diri dan takut berganding bahu bersama-sama umat Islam.. tidak lain melainkan adalah akibat pengaruh daripada kesan pendidikan tersebut. Ini jelas membuktikan keberkesanan perancangan mereka.

Ianya bukanlah suatu yang menghairankan. Kalaulah mereka telah berjaya menjauhkan ramai orang Islam dari Islam sendiri, maka tentu lebih mudah bagi mereka untuk menjauhkan lebih ramai lagi orang Islam dari sebahagian dari Islam. Mereka meyakinkan kebanyakan orang Islam dengan perlunya mengasingkan diri (beruzlah) dan lebih baik berjaga-jaga dari sebarang kerja yang mengundang risiko kepada mereka (jihad dan amal Islam).

Ketika itu, bermulalah fasa kedua musuh-musuh Islam. Berlakulah proses
peralihan cepat dari Islam kepada jahiliyyah...!

Begitulah muhasabah hari ini. Allahu A’lam.

1 comment:

Pacifist said...

Sampai bila pemimpin dunia Islam mahu berdialog dan berjabat tangan dengan zionis laknatullah? Sampai bila kita harus melihat umat Islam disembelih? Sampai bila jihad ilmu, ekonomi, hawa nafsu akan berakhir dan ditukar dengan jihad Al-Qital pula? Disaat tentera Zionis membantai umat Islam, kita masih berjihad hawa nafsu? Ketahuilah selagi kita masih bernyawa,selagi itulah jihad hawa nafsu tidak akan berakhir, sedangkan jihad Al-Qital hanya pada waktu-waktu tertentu. Para sahabat(Rasulullah) berjihad hawa nafsu setelah kembali dari medan perang, sedangkan kita menolak untuk berjihad dengan pelbagai alasan. Kenapa kita tidak berjihad dengan semua jihad yang ada, dan mengikut kesesuaian waktu dan masa? Kenapa kita mengambil tanggungjawab lain untuk mengelak tanggungjawab yang lain? Sedangkan tanggungjawab itu perlu dipenuhi secara berturutan? Kenapa takut dengan kalimah JIHAD? Saya bukan mengejar mati, tetapi lihatlah apa yang berlaku di Palestin dan tanggungjawab kita, dan jika kita masih di takuk lama. Maka, saksikanlah drama air mata ini hingga ke anak cucu kita. Katakan pada mereka, itu sudah nasib mereka(Palestin) dan tiada apa yg mampu dibuat oleh kita.

There was an error in this gadget