Tuesday, May 04, 2010

Gua Batu Maloi...

Terlalu banyak yang terjadi sehingga tangan dan minda terlalu lesu untuk menyajikan sebarang tulisan di sini. Kadang bila memikirkan masa depan blog yang kerdil ini, seakan ia menanti masa untuk fana’. Semua hal di dunia akan fana’ bukan? Hal itu adalah sesuatu yang pasti.

Oklah, saya tangguhkan dahulu tulisan tafsir AlMudathir. Saya kena siapkan homework, menulis muhasabah catatan kembara dakwah ke Gua Batu Maloi pada hari Sabtu yang lalu. Saya ingatkan pengalaman semasa PPD camp adalah yang paling lasak. Rupanya ada yang lebih lasak lagi. Tapi hati saya gembira. Ibrahnya yang ditulis di sini tidak mungkin sama dengan pengalaman yang saya rasai sendiri.

Perjalanan tarbiah

Jujur ada kegemibiraan bila dapat bersama dalam kembara tarbiah. Perjalanan yang mengasingkan tempat duduk lelaki dan perempuan. Satu perjalanan yang mana ikhtilatnya terjaga. Kadang saya yang bergerak di dalam arena dakwah jarang memikirkan bagaimana kelak seandainya Islam memerintah. Bagaimana dunia seandainya Islam menjadi Ustaziatul Alam? Bagaimana suasana bas di dalam negara Islam? Bagaimana jalanrayanya? Bagaimana bangunan di dalam negara Islam? Kita jarang bermimpi kan? Kita jarang membayangkan dan berfikir sejenak. Sejujurnya setiap aktivis dakwah perlu ada semua itu di dalam benak pemikirannya agar ia menjadi motivasi baginya untuk terusan bekerja. Ada ketenangan luar biasa mengikuti kembara ini. Rasa terjaga. Rasa aman yang mana semua itu terlalu sukar kita temui dalam kehidupan kita sehari-hari. Tapi bukankah hal itu perlu menjadi motivasi bagi kita untuk mengubah dunia? Banyak sungguh kerja yang menanti.

Ukhwah

Jujur Allah jua yang menautkan hati hambaNya. Bertemu dengan akhawat di sana merupakan suatu yang terlalu indah. Walau berlainan wajah dan tidak pernah bertemu sebelum ini, tapi seakan ada satu tautan hati yang sukar dimengertikan. Benar kata makcik. Ukhwah ini buah iman yang mana iman itu sendiri adalah perjalanan dakwah kita. Semakin kita mengharungi jalan dakwah, iman kita bertambah dan lahirlah nikmat ukhwah. Dan tiadalah yang berkuasa menyatukan hati-hati kita melainkan Allah SWT.

"Dan Dia menyatukan hati mereka. Sekiranya kamu (Muhammad) menafkahkan kesemua yang di dalam bumi, tentu kamu tidak akan dapat menyatukan hati mereka; tetapi Allah menyatukan antara mereka; sesungguhnya Dia Perkasa, Bijaksana." (8:63)

Sesi perkongsian pengalaman

Dakwah ini membuatkan hati kita membuak-buak untuk memberi kan? Saat ukhti lain berbicara, hati kita juga meronta-ronta untuk berbicara. Macam berat sangat bila bicara dakwah itu kita tahan di dalam hati kita. Seakan air yang begitu tiggi tekanan dan derasnya yang ditahan oleh empangan. Seakan hati itu terasa seperti ingin pecah. Jujur itu yang saya rasai. Cuma masa yang ada terlalu sedikit untuk semua memberi dan berkongsi nikmat dakwah dan tarbiah ini. Mudah-mudahan perasaan ini akan terus membuak kerana takut andai Allah menariknya sehingga diri ini tidak bersemangat lagi. Nauzubillah..

Qawiyyul Jismi

Jujur saat jurupandu memberitahu bahawa tidak digalakkan memakai kasut sukan yang baru kerana bimbang akan rosak, saya tidak memahaminya. Alhamdulillah, ada ukhti yang menjual kasut getah dan hal itu amat membantu. Sepanjang perjalanan merentasi gua, baru saya fahami apa yang disebut sebagai ‘kelasakan’ itu. Memang lasak. Tidak pernah terfikir rasanya saya akan melalui semua itu. Malah saya merasai sendiri apa yang disebut oleh tarbiah . Saya bukan seorang yang aktif dalam semua ini tapi jalan tarbiah mengubah saya. Malah terasa alangkah indahnya andai Allah menemukan saya dengan jalan ini lebih awal lagi agar saya menitikberatkan muwasafat Qawiyyul Jismi dari awal lagi. Insya Allah, saya akan berusaha untuk menjaga nikmat jasad yang Allah berikan ini.

Bicara akhi A semasa sharing moment seakan-akan datang ke minda. Kisah sahabiyah bernama Nusaibah semasa perang Uhud menimbulkan keinsafan dalam diri saya. Lemahnya saya dari sudut fizikal sedangkan sahabiyah dulu begitu kuat. Berjuang mempertahankan Rasulullah SAW sehingga Rasulullah SAW mengungkapkan kata bahawa dia tidak melihat yang lain selain Nusaybah yang mempertahankannya. Bukan dengan sikap lemah seorang perempuan, “Eh jangan dekat”. Bukan dengan sikap itu. Sebaliknya menurut riwayat, dia memegang dua pedang dengan kedua-dua tangannya melawan ribuan tentera musyrikin yang datang untuk membunuh Rasulullah SAW. Kerana hanya sebilangan kecil sahaja yang terus mengawasi dan membela bersama Rasulullah SAW, Nusaybah sanggup menjadikan kudrat tubuhnya sebagai pelindung rasul.SAW. Medan pertempuran semakin sengit. lewat sehingga Nusaybah rebah sendirian. Tiba-tiba Ibnu Mas’ud datang mengawasi bersama kudanya, kalau-kalau ada korban yang masih boleh ditolongnya. Sahabat itu, begitu melihat sekujur tubuh bergerak lemah, segera mendekatinya. Dipercikannya air ke muka tubuh itu. Akhirnya Ibnu Mas’ud mengenalinya, “Apakah kamu ini Isteri Zaid?”

Nusaybah samar-samar memperhatikan ibn Mas'ud. Lalu bertanya, “Bagaimanakah dengan Rasulullah? Selamatkah beliau?”

“Beliau tidak kurang suatu apapun..Allah dan para pencintanya bersama baginda SAW”

“ Pinjamkan kuda dan senjatamu kepadaku….”

“Engkau masih luka parah, wahai isteri Zaid yang disegani….”

“Engkau mahu menghalangi aku membela Rasulullah?”

Terpaksa Ibnu Mas’ud menyerahkan kuda dan senjatanya. Dengan susah payah, Nusaybah menaiki kuda itu, lalu menderapkannya menuju ke pertempuran. Banyak musuh yang dipatahgantikannya. Namun, kerana tangannya sudah cedera parah.akhirnya dikatakan didalam sebuah riwayat ada lebih kurang 13 kesan tusukan pedang pada tubuh beliau termasuklah kesan selar dibahagian lehernya.

Diriwayatkan oleh Ikrimah dalam sebuah hadith: Rasulullah SAW bersabda, “Aku tidak nampak yang berperang itu perempuan melainkan kelibat kehebatan lelaki..(aw kama qal)

Masya Allah. Ya rabb, izinkan diri ini mengambil semangat mereka dalam perjuangan ini.

Insya Allah sambung nanti. Huhu, exam final next week - Psychiatry, Anesthesiology, ENT, Ophthalmology, Radiology. Ya Allah, berikan aku kelapangan masa.

No comments:

There was an error in this gadget