Thursday, April 29, 2010

Al Mudathir 2...

Sehari dua ini hati terlalu sedih. Tapi kena teruskan juga segalanya. Segalanya terlalu memeritkan. Petikan muqaddimah Fi Zilalil Quran menggamit hati - Setiap perkara dan kejadian ada hikmahnya, tetapi hikmah itu adalah suatu hikmah ghaib yang amat mendalam dan mungkin tidak ternampak kepada pandangan manusia yang singkat. Moga kelak saya memahaminya walau mungkin saya tidak berpeluang memahami bahasa takdir di dunia ini.

Di dalam muqaddimah tersebut juga, Assyahid Syed Qutb menukilkan:

Oleh sebab itulah aku hidup di bawah bayangan al-Qur’an dengan hati yang tenang tenteram dan di sana aku melihat tangan kekuasaan Allah mengendalikan segala peristiwa dan segala perkara. Di sana aku hidup di bawah naungan dan pemeliharaan Allah dan aku benar-benar merasa kesan-kesan sifatNya yang positif dan aktif.

Moga segala yang terjadi dalam redha Allah kerana sungguh saya tidak berdaya dan terasa begitu lemah menghadapi semuanya. Tangisan bagai tiada henti. Moga ribut hujan ini akan melahirkan pelangi yang bergemerlapan. Itu sahaja harapan saya. Jujur saya tidak ingin terusan bersedih kerana kerja yang ada kian banyak.

Oklah, ayuh teruskan sambungan tafsir Al Mudathir.

Buat semua yang berada di atas jalan dakwah ini, amat penting untuk kita memahami bahawa jalan ini beitu payah sekali dan jalan dakwah adalah jalan yang panjang. Good results are not easy to be achieved. Prof beritahu kami ciri-ciri jalan dakwah. Hanya ada sedikit yang masih istiqamah. Dari dulu sehingga kini, angka-angka yang terlibat dalam usrah yang dulu hakikatnya ramai kian berkurang. Yang istiqamah akan berasa sedih dengan apa yang berlaku.

Rasulullah SAW sendiri adalah the best daie ever existed. Tapi berapa ramai bilangan mereka yang hijrah? Macam mana seorang daie yang bekerja 13 tahun terus menerus, full-timer dakwah, 24 jam sehari tapi hanya sedikt sahaja angka yang berjaya dikumpulkannya?

Seterusnya jalan ini hanya sedikit sekali penyokongnya. Berapa ramai yang sanggup datang dalam kesukaran? Kalau semua senang, orang datang tapi kalau susah?

Seterusnya jalan ini akan membuatkan kita berasa seperti alien. Ghuraba’. Berbahagialah seandainya menjadi asing. Islam tu dagang dan akan kembali dagang. Kita akan menjadi terlalu pelik dalam komuniti. We always worries that we may be wrong. And the fact is that ‘failure’ is the default short term outcomes. Hatta Rasulullah SAW sendiri yang merupakan kekasih Allah itu mengalami kegagalan demi kegagalan. Selama 13 tahun, Rasulullah pergi setiap khemah semasa musim haji. Bukan setahun sahaja tapi tiap-tiap tahun. Berapa kali kegagalan yang Rasulullah SAW lalui?

Kenapa awal dakwah, sembunyi di rumah Alarqam bin Abi Arqam? Sebabnya tidak semua akan terima dakwah ini. Prof katakan pada kami selagi tak rasa ketakutan kerana dakwah, maksudnya belum buat dakwah. Ustaz Fathi Yakan menulis satu buku bertajuk Panduan untuk Para Pendakwah dan topik pertama adalah dakwah di pinggiran. Ramai yang senang dengan dakwah touch and go. Sampaikan ceramah dan kembali pulang. Berapa ramai yang sanggup follow up mad’u mereka?

Dalam bab 6 buku Al Muntalaq tulisan Muhammad Ahmad Arrashid menyentuh mengenai pelukan malaikat Jibril terhadap Rasulullah SAW semasa meminta baginda membaca Iqra’. Kenapa perlu peluk kuat-kuat? Itulah sebabnya semasa dakwah fardiah, kena peluk mad’u kita kuat-kuat. Kena ada ikatan hati yang terlalu erat. Erti dakwah sebenar sehingga orang itu menjadi muslim dan daie yang sebenarnya. Kita bina manusia sehingga mereka juga memahami makna dakwah ini.

Seterusnya Prof terangkan pada kami dugaan dan cubaan dalam jalan dakwah. There is possibility of frustrations , giving up, accepting ‘better’ offers with quicker rewards, and making mistakes that results in people running away from the path. Pernah lalui semua itu? Saya sendiri tersilap langkah beberapa kali. Hatta kesedihan saya kali ini juga kerana memikirkan sama ada saya tersilap percaturan atau tidak. Jujur terkadang segala yang terjadi begitu menyakitkan. Betul kata makcik, yang ada di jalan ini adalah kerikil yang menyakitkan. Berat rasanya kesedihan yang perlu dipikul.

Di dalam Surah Luqman, Allah ceritakan nasihat Luqman buat anaknya:

"Wahai anak kesayanganku, dirikanlah sembahyang, dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar, dan bersabarlah atas segala bala bencana yang menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat melakukannya. (Luqman: 17)

Selepas melakukan kerja dakwah, Luqman nasihatkan – fasbir ala ma asabak. Bersabar atas segala yang terjadi selepas itu. Sebabnya jalan ini terlalu menyakitkan. We’re looking for short term result sedangkan hasil dalam dakwah adalah jangka masa panjang.

Ingat lagi kisah suapan Rasulullah SAW?

Di sudut pasar Madinah ada seorang pengemis Yahudi buta yang setiap harinya selalu berkata kepada setiap orang yangmendekatinya, “Wahai saudaraku, jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya maka kalian akan dipengaruhinya”.

Namun, setiap pagi Muhammad Rasulullah SAW mendatanginya dengan membawakan makanan, dan tanpa berucap sepatah kata pun Rasulullah SAW menyuapkan makanan yang dibawanya kepada pengemis itu sedangkan pengemis itu tidak mengetahui bahwa yang menyuapinya itu adalah Rasulullah SAW. Rasulullah SAW melakukan hal ini setiap hari sampai beliau wafat.Setelah wafatnya Rasulullah SAW praktis tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu.

Suatu hari sahabat terdekat Rasulullah SAW yakni Abu Bakar RA berkunjung ke rumah anaknya Aisyah RA yang tidak lain tidak bukan merupakan istri Rasulullah SAW dan beliau bertanya kepada anaknya itu,“Anakku, adakah kebiasaan kekasihku yang belum aku kerjakan?”

Aisyah RA menjawab, “Wahai ayah, engkau adalah seorang ahli sunnah dan hampir tidak ada satu kebiasaannya pun yang belum ayah lakukan kecuali satu saja”

“Apakah itu?” tanya Abu Bakar RA.

“Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke hujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang ada di sana” kata Aisyah RA.

Keesokan harinya Abu Bakar RA pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikan kepada pengemis itu. Abu Bakar RA mendatangi pengemis itu lalu memberikan makanan itu kepadanya. Ketika Abubakar RA mulai menyuapinya, si pengemis marah sambil mengherdik, “Siapakah kamu ?”

Abu Bakar RA menjawab, “Aku orang yang biasa.”

“Bukan! Engkau bukan orang yang biasa mendatangiku”, bantah si pengemis buta itu. “Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut setelah itu ia berikan padaku”, pengemis itu melanjutkan perkataannya.

Abu Bakar RA tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu, “Aku memang bukan orang yang biasa datang padamu. Aku adalah salah seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah SAW”. Seketika itu juga pengemis itu pun menangis mendengar penjelasan Abu Bakar RA, dan kemudian berkata, “Benarkah demikian? Selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia…”

Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat di hadapan Abu Bakar RA saat itu juga dan sejak hari itu menjadi muslim.

Masya Allah, begitu hebat dakwah Rasulullah SAW. Adakah Rasulullah SAW mengejar dakwah jangka masa pendek? Tidak. Malah Rasulullah SAW wafat tanpa sempat melihat hasil kerjanya. Malah keislaman wanita Yahudi itu adalah setelah wafatnya Rasulullah SAW. Ada pengajaran besar untuk duat dalam kisah ini. Sungguh dakwah ini hasilnya hanya mampu dituai setelah satu jangka masa yang panjang.

Ingat lagi kisah Ashabul Kahfi? Mereka mengislah ummah dan melakukan dakwah, tapi tidak berkesan. Hatta sampai terancam nyawa. Adakah dakwah mereka berkesan masa itu? Tidak, tapi selepas beratus tahun, baru orang masuk islam. Impak dakwah mereka berjalan walau mereka tidur dalam gua. Hatta selepas itu Allah hidupkan mereka. Kenapa Allah tak matikan mereka? Kenapa hidupkan mereka? Untuk membuktikan janji Allah. Janji bahawa mission yang impossible itu akan berjaya. Wa’dallahi haqq (18:21)

Assyahid Imam Hassan Al Banna sendiri semasa awal permulaan dakwah bercita-cita agar fikrah Ikhwanul Muslimin sampai ke seluruh alam. Benar apa yang dicita-citakannya. Hatta dakwah ikhwan mewarnai bumi Fiji bumi. Subhanallah.. Sungguh perjalanan ini masih jauh.

Insya Allah, sambung lagi.. Tidak masuk lagi perbincangan surah ini. Huhu..

No comments:

There was an error in this gadget