Wednesday, May 26, 2010

BM dan cabarannya..

Sekali lagi insan yang menulis ini hanya berkongsi, belum diuji dengan alam Baitul Muslim lagi. Allahu A’lam. Sekadar berkongsi perkongsian tempoh hari.

Pemilihan pasangan hidup

Majoriti dari kita maklum berkenaan dengan ciri-ciri pasangan yang sewajarnya dipilih. Namun Allah Taala akan menguji kita. Mungkin satu masa, akan ada 3 lamaran serentak. Yang seorang mempunyai rupa, seorang lagi mempunyai harta, seorang lagi tidak mempunyai rupa dan harta tetapi fikrahnya jelas, apa pula pilihan kita? Di saat ini, tepuk dada tanyalah iman.

Memberi kefahaman kepada pasangan jika pasangan bukan mengikuti usrah dan tarbiyah

Menurut seorang doktor yang menjadi panelis, akhawat perlu sedar realiti semasa. Di mana-mana bilangan akhawat adalah lebih ramai berbanding ikhwah.

Di kalangan ikhwah sendiri, hadis-hadis berkenaan pemilihan pasangan berdasarkan kaca mata agama semata-mata juga adalah retorik semata-mata. Akhirnya, ikhwah tetap memilih nilai bonus seperti rupa, harta dan lainnya. Akhawat harus mengakui situasi ini.

Maka kemungkinan besar, akhawat akan dilamar oleh mereka yang bukan mengikuti usrah dan tarbiyah. Dunia realiti adalah jauh dari dari dunia yang menjadi idaman setiap akhawat. Kemungkinan untuk akhawat berkahwin dengan bukan ikhwah adalah besar. Makanya, berilah penjelasan kepada bakal pasangan berkenaan dengan realiti kehidupan kita sebagai seorang daiyah. Bawa bakal pasangan bertemu dengan naqibah dan lainnya. Sekiranya dia mampu menerima kehidupan kita sebagai daiyah, syura dan istikharah kita juga positif, maka terimalah lamaran ini.

Alhamdulillah, menariknya program kali ini sebab di kalangan panelis sendiri ada yang bukan berkahwin dengan ikhwah. Cabarannya berbeza. Ada pasangan yang meletakkan syarat agar rumah tip top, anak dah diuruskan, makanan dah disediakan sebelum ukhti tersebut ke program atau usrah. Apa yang boleh dilakukan? Satunya program atau usrah tersebut diadakan di rumah ukhti tersebut. Akhawat yang lain boleh datang awal, membantu urusan rumah ukhti ini tadi, membantu mengemas dan lainnya. Akhirnya, lama-lama pasangan ukhti ini tadi gembira sebab rumah pun bersih.

Peranan usrah bukan hanya touch and go sahaja. Sebolehnya kita kenal permasalahan akhawat kita dan akhawat juga perlu meminta bantuan dan bersedia dibantu.

Keduanya menurut ukhti tersebut, mungkin ada sekali pasangan kita tidak membenarkan kita ke usrah. Tapi kalau dah berkali-kali tidak dibenarkan juga, macam tidak logik. Maksudnya, kita sebagai akhawat belum berperanan memberi kefahaman kepada pasangan.

Perkahwinan dengan ikhwah

Ramai yang merasakan perkahwinan sesama ikhwah adalah ideal. Tapi tidak. Ada ujian-ujiannya. Kata doktor tersebut, terkadang kita merasakan bila berkahwin dengan ikhwah, mereka akan membantu kita bila kita down. Tapi benda itu jarang terjadi. Selalunya kalau kita down, pasangan pun akan down.

Keduanya, ada juga ikhwah yang meletakkan banyak syarat. Rumah nak sempurna, urusan dia dah sempurna, baru boleh pergi usrah. Akhawat kena belajar mengurus rumah tangga dari sekarang. Belajar masak, belajar kemas rumah dengan efisyen, belajar menguruskan banyak benda dalam satu masa. Perkahwinan itu sendiri adalah tarbiah. Bila dah duduk satu katil, baru nampak kelemahan dan kelebihan pasangan. Tapi kita kena fokus pada kelebihan pasangan.

Ada juga ikhwah yang mungkin tidak kisah dalam hal rumah dan lainnya, tapi akhawat tidak boleh tidak ambil kisah sebabnya rumah kita adalah rumah Muslim. Rumah seorang Muslim kena kemas dan bersih. Kena tip top juga.

Pasangan berlainan fikrah

Tidak menjadi masalah sekiranya pasangan berlainan fikrah sekiranya kedua-duanya mampu untuk saling menghormati fikrah masing-masing. Hal ini perlu dijelaskan dari awal lagi kepada pasangan. Tapi seorang ukhti perlu berhati-hati dan mengkaji fikrah suaminya kerana dibimbangi sesat.

Bersabar dalam berumahtangga dan tetap terus dalam tarbiyah

Kena banyak bersabar dalam rumahtangga. Banyak ujiannya. Kena belajar tentang tarbiyatul aulad (pendidikan anak-anak) juga. Setiap fasa anak-anak itu, ujiannya juga berbeza. Kena banyak belajar dari senior-senior di lapangan dakwah. Ada juga yang akan diuji dengan anak-anak bermasalah sampai orang kata ibu bapa aktif dakwah tapi anak-anak hancur. Makanya pergantungan kita dengan Allah itu kena sangat kuat. Kena banyak meminta dari Allah. Kita memang tak mampu kadang menjaga anak sebaiknya, maka Allah sahajalah sebaik-baik murabbi untuk anak kita. Terkadang kita doktor, pasangan pun doktor. Allah uji anak sakit. Kadang kena minta bantuan akhawat lain untuk menjaga anak. Macam-macam ujiannya.

Ada ukhti yang cerita, pengalaman mereka bersama di hospital. Saling membantu. Kalau dah habis kerja, pergi wad tempat ukhti lain bekerja dan membantu ambil darah dan lainnya supaya semua boleh bersama semasa program atau usrah. Sampai begitu sekali ukhwah mengajar mereka untuk saling berkorban walau bukan kerja mereka. Kena saling menguatkan di dalam usrah. Kena back up each other. Pastikan tetap terus dalam tarbiah walau bagaimana pun ujiannya.

Bersabar dan redha jika jodoh belum sampai

Amat penting topik ini. Terkadang satu persatu akhawat meninggalkan kita, melangkah ke alam Baitul Muslim. Makanya kita kena banyak bersabar dalam hal ini.

Saya suka sangat kata-kata seorang doktor ini. Dia kata mungkin itulah jalan yang Allah berikan untuk kita ke syurga. Masya Allah! Banyak sangat ujian dalam hidup ini. Dah kahwin, diuji dengan tiada anak. Mungkin diuji dengan sakit. Macam-macam lagi.

Ingatlah bahawa barangkali itulah jalan kita ke syurga Allah. Allahu A’lam

Tulisan ukhti lain

Saya memang tidak pandai sangat tulis hal ini. Mungkin boleh baca tulisan Kak Aisyah. Best lagi! Ini linknya. Allahu A’lam.

No comments:

There was an error in this gadget