Monday, May 31, 2010

Terpilih...

Saya perlu menulis mengenai adab bekerja. Saya belum kongsikan pengisian itu dengan yang lain. Cuma Palestina lebih memerlukan segalanya sekarang.

Bestnya membaca kesyahidan peserta konvoi. Best sangat! Dulu naqibah saya kata orang yang syahid ini Allah sendiri yang cabut nyawa mereka. Bestnya lagi, diorang boleh memberi syafaat kepada 70 orang. Best bangat! Ahli keluarga mereka tidak perlu bersedih. Seakan-akan sudah terjamin syurga buat mereka.

Kita? Saya? Pernah tertanya-tanya mengapa bukan kita yang Allah pilih untuk mengikuti misi tersebut? Satu penghormatan dari Allah sebenarnya buat mereka yang terpilih. Sudah terpilih untuk mengikuti misi, Allah pilih lagi sekali untuk syahid. Allahu Akbar! Bestnya..

Saya kenal salah seorang peserta konvoi, Dr Arbaie. Kliniknya berdekatan dengan rumah saya. Isterinya juga seorang doktor. Saya pernah pergi program dengan menaiki kereta mereka. Jujur saya katakan, terlalu hebat keluarga ini.

Anak kedua-dua doktor tersebut pernah ke sekolah bersama-sama dengan adik saya dan kawan mereka yang lain. Ada sekali pemandu MPV nyaris terlelap. Kereta berpusing 360 darjah. Semua orang menjerit. Tapi adik saya kata, anak doktor tersebut sahaja yang spontan menyebut Allahu Akbar! Hebatkan pasangan doktor tersebut mendidik anak mereka. Rasa-rasanya boleh tak kita didik anak kita sebegitu? Mereka sangat hebat. Keyakinan mereka terhadap Allah adalah luar biasa. Sebab itulah Allah memilih mereka. Kita?

Isterinya juga hebat. Sanggup terus menarbiah anak-anak tanpa suami di sisi. Sanggup membenarkan suami pergi menyertai misi yang belum terjamin keselamatannya. Entah balik entah tidak. Sanggup jadi isteri sebegitu?

Jujur bukan calang-calang orang yang Allah pilih menyertai misi tersebut. Jujur bukan calang-calang keluarga untuk mendapat penghormatan dari Allah sebegitu rupa.

Kita bagaimana? Solat masih di awal waktu? Kalau hal solat pun, masih tidak menepati waktu, berbeza kita dengan yang lain, bagaimana nak bersatu hati-hati? Hal solat pun tak settle lagi…

Banyaknya muhasabah yang perlu kita lakukan…

No comments:

There was an error in this gadget