Sunday, April 11, 2010

Tarbiah...

Semalam semasa pulang dari program, baru saya tahu, hari lahir saya sama dengan seorang ukhti. Ukhti tersebut berkongsi hadiahnya dengan saya. Masya Allah! Tiadalah nikmat ukhwah ini kecuali bagi mereka yang merasainya sahaja. Terima kasih pada semua sahabat! Moga Allah terus mentautkan hati-hati kita untuk berada di jalanNya.

Semalam saya berani sahaja tanya dengan makcik satu soalan kontroversi semasa satu session sharing moment. Sharing moment kali ini fokusnya pada pembinaan keluarga dan juga penyertaan kita ke dalam masyarakat selepas garaduation nanti. Mungkin fokusnya begitu sebab yang hadir ada yang dah graduate, dan ramai juga yang akan graduate tidak lama lagi. Insya Allah! Moga Allah permudahkan.

Saya tanya makcik tentang dilema akhawat. Sebelum itu makcik menjawab soalan seorang ukhti bagaimana makcik membahagikan masa di antara kerjaya sebagai specialist, isteri, menantu, ibu, daiyah, aktivis dan lainnya. Makcik beritahu bahawa keywordnya adalah suami yang memahami. Sebabnya semasa makcik sibuk dengan housemanship, suami makcik yang menolong segalanya. Adakalanya suami makcik yang membawa anak ke hospital bila makcik perlu berada terus-terusan selama dua hari di hospital. Kemudian suami makcik juga yang menolong coverkan makcik di hadapan keluarga bila makcik ada kerja-kerja dakwah yang perlu diselesaikan.

Dan saya pun tanyalah makcik dilema akhawat. Bilangan ikhwah kan sedikit, sedang umur akhawat kian bertambah. Dan tekanan dari semua pihak untuk berkahwin itu ada. Salah ke kalau kahwin dengan yang tiada fikrah?

Best sangat jawapan makcik. Nak sangat share kat sini. Makcik kata tidak perlu fikirpun persoalan ini. Fikirkan tentang Allah, rasulNya dan dakwah. Tapi pastikan diri bersedia. Biar benda itu terjadi naturally.

Makcik kongsikan pengalaman dia. Semasa dia belajar perubatan di Azhar, dia rapat sangat dengan akhawat dan sangat aktif dalam dakwah. Satu hari, dia dilamar melalui orang tengah. Makcik kata makcik tak nak sangat kahwin masa itu, nak duduk bersama akhawat. Istikharah pun makcik tak rasa apa. Akhirnya makcik serahkan pada jemaah. Jemaah anjurkan agar makcik berkahwin. Makcik kata makcik kahwin hanya semata-mata kerana tanggungjawab, kerana jemaah dan Islam amat memerlukan kita kepada pembinaan Baitul Muslim. Selepas kahwin, dengan tanggungjawab itulah datangnya cinta. Tapi memang makcik kahwin semata-mata kerana Allah. Dan bila cinta itu semata-mata kerana Allah, makcik kata tidak kisah kalau suami memintanya untuk memasak meskipun dia kepenatan. Sebabnya makcik buat semua itu kerana Allah bukan kerana suami.

Boleh ke kahwin dengan yang tiada fikrah? Makcik kata kalaulah niat kita itu semata-mata kerana Allah dari mulanya, insya Allah kita akan menjadi agent of change. Kita akan tarbiah suami kita. Kita akan bawa dia ke jalan dakwah dan tarbiah. Tapi kalau kita kahwin dan terdetik di hati kita agar kita boleh lari dari jalan dakwah dan tarbiah, itulah yang akan berlaku.

Saya rasa persoalan ini betul-betul perlu difikirkan. Sebabnya banyak contoh di depan mata, yang mana dahulu kedua-dua pasangan adalah mereka yang aktif dakwah tapi kemudiannya meninggalkan jalan dakwah. Mengapa? Tepuk dada, tanyalah iman.

Satu lagi perkara yang saya rasa best, makcik kata makcik tak nak pun arrangekan akhi ini dengan ukhti ini. Makcik nak benda itu berlaku naturally. Kalau kita menetapkan, bimbang hati akhi atau ukhti itu tidak bersih. Saya rasa benda itu pun betul 100%. Setuju sangatlah.

Dulu pernah semasa daurah, ada pengisian Baitul Muslim. Ada akhi yang tanya kat makcik, bagaimana kalau perkahwinan itu, isteri lebih tinggi dari segi gajinya atau yang lain berbanding suami? Jawapan makcik best sangat. Saya tidak sedar saya menangis masa itu.

Makcik ceritakan pengalamannnya sendiri. Makcik seorang doktor dan memilih ustaz sebagai pasangannya. Banyak juga mulut yang bercakap mengenai hal itu. Tapi makcik dah letakkan Islam di depan. Selepas berkahwin, makcik buat share account dengan suaminya. Gaji makcik dimasukkan di dalam account tersebut. Tidak tahu pun gaji makcik berapa, gaji suaminya berapa. Dan makcik tidak gunakan pun kad bank. Setiap kali makcik memerlukan duit, makcik akan meminta suaminya. Makcik nak perasaannya seolah-olah suami yang memberi. Makcik kata makcik tidak tahu nak gunakan kad bank sampaikan satu masa yang memerlukan makcik menggunakan kad bank, baru makcik belajar. Makcik kata kalau makcik teringin nak apa-apa, makcik akan memberitahu suami. Suami benarkan baru makcik beli. Kalau nak fikir, ada je duit makcik dalam itu tapi makcik tidak pernah lafazkan ini duit aku, ini duit kau. Makcik kata kalau sekali dah sebut, benda itulah yang akan menjejaskan hubungan suami isteri. Dapat bayangkan tak bagaimana seorang doktor yang hebat membumikan dirinya di hadapan suaminya kerana kecintaanNya pada Allah dan rasulNya? Masya Allah!

Suami makcik pun baik. Bila balik beraya, suami makcik akan memberi duit agar makcik yang memberikannya pada mertua. Masya Allah! Suami makcik berbuat begitu agar ibu dan ayahnya menyayangi makcik. Masya Allah! Saya rasa macam soleh dan solehah sangat makcik dan suaminya. Tergambar betapa hebatnya didikan suami juga dalam keperibadian makcik. Macam tidak pernah dengar kisah-kisah ini. Rasa macam biar betik wa papaya (biar betol!) .

Selepas itu ada seorang ukhti yang bertanya, kan banyak halangan-halangan di jalan dakwah misalnya macam masalah hati. Benda-benda inilah yang menghalang kita dari laju di jalan dakwah. Bagaimana nak hilangkan halangan-halangan ini. Makcik kata setiap satu soalan yang ditanya, jawapannya yang pertama sehingga sepuluh dan seterusnya adalah tarbiah. Ya, tarbiah, tarbiah dan tarbiah. Masya Allah, begitulah kepentingan tarbiah dalam hidup kita.

Sejujurnya saya rasa lega sangat bila saya tanya soalan itu. Sebabnya ramai yang wish untuk hari lahir asyik tanya – bila nak kahwin? Nenek saya sampaikan setiap kali telefon akan bangkitkan hal ini. Kadang itu rasa macam tak nak telefon. Tapi tidak baik. Jawapan makcik melegakan hati saya biiznillah (dengan izin Allah). Entahlah, banyak sangat mutiara ilmu yang saya perolehi selama dua hari ini. Huhu, tapi saya mulakan dengan kisah ini pula. Takpelah, insya Allah cuba berkongsi berkenaan dengan yang lain pula selepas ini.

2 comments:

Anonymous said...

salam ukhti,
afwan, tidak tahu hari ulang tahun anti, selamat ulang tahun from kak sarimah (^_^)

p/s: banyak ya kongsi dengan mck... :)

Ummu Afeera said...

Malunya akak baca blog saya..Terima kasih kak:)

There was an error in this gadget