Monday, April 12, 2010

Sang Pemimpi...

Tadi ke PERSADA, pusat pemulihan penagih dadah. Dulu semasa tahun pertama juga saya pernah berkunjung ke sana. Rasa bosan pada mulanya kerana mengulang benda yang sama. Cuma saat diberi peluang menemuramah pelatih yang ada, saya jadi sebak yang amat.

Masalah mereka sama. Mereka datang dari keluarga yang bermasalah. Mereka memberontak. Saat itu saya rasa macam nak sujud syukur sebentar kerana Allah tidak menguji saya dengan masalah keluarga.

Kemudiannya saya tanyakan dia tentang tujuan hidupnya. Katanya dia tak tahu pun tujuan hidupnya. Rasa nak menitis air mata saya. Meskipun lama di dalam pusat pemulihan, dia masih belum menemukan tujuan hidupnya. Impiannya sama seperti manusia lain iaitu bekerja, menyara keluarga dan berkahwin. Saya tanyakan juga persepsinya mengenai agama. Yang dia fahami tentang agama adalah solat, puasa dan qiamullail.

Jujur saya menangis di dalam dada. Seakan ada satu masalah yang besar yang perlu saya pikul. Ummah ini masih belum menemukan tujuan hidup mereka. Mereka masih tidak memahami tujuan hidup yang disaran Ilahi. Katanya dia datang ke pusat pemulihan kerana bosan dengan dadah yang menagih wang yang banyak saban waktu. Saya juga pernah begitu. Saya pernah bosan dengan belajar. Kenapa perlu belajar? Adakah tujuan hidup saya untuk belajar? Dan kemudian bermula satu pencarian. Saya mungkin menjadi lebih teruk sebenarnya. Tapi dalam pencarian itu, Allah menemukan saya deen ini.

Sehingga hari ini, deen inilah nikmat terbesar dalam hidup saya. Pernah saya menonton video ini selepas ISK dan saya menangis tiada henti. Sayalah robot dalam video ini yang tidak pernah tahu tujuan penciptaannya suatu ketika dahulu.

Saat saya terlibat dengan community project di Formula 1, seorang kawan bertanya, "Macam mana Afeera? Best ke?" Jawab saya acuh tak acuh, "Bolehlah". Ianya satu exposure bagi saya tapi hakikatnya hati saya menangis di dalam. Saat di sana saya melafazkan kesyukuran pada Allah kerana tidak cantik. Melihat gadis litar dan gadis seksi di sana, saya mengucap panjang di dalam hati. Apalah kaitan kereta dengan gadis? Tapi itulah hakikatnya. Wanita menjadi hamba bagi dunia ini. Kecantikan mereka menjadi ujian buat mereka.

Tiket paling mahal di Formula 1 boleh mencecah RM 2800. Gila tak? Manusia hanya datang untuk melihat kereta meluncur dan memekak. Bodoh sungguh.

Paling menyedihkan, manusia datang seawal 8 pagi untuk mendapatkan seat sedang acara hanya akan bermula pada pukul 4 petang. Apa tujuan hidup manusia sebenarnya? Mereka tidak pernah mengetahuinya. Bagai ayam dan lembu - mencari makanan, berak, kencing, seks, dan kemudiannya mati. Itulah manusia bodoh di dunia ini. Ada rasa kesian dan simpati. Dan tanggungjawab yang ada di bahu ini kian berat.

Keesokan harinya saya terlibat dengan program iftar (berbuka puasa). Bilangan yang hadir ramai sekiranya hendak dibandingkan dengan program lain. Dalam hati, selepas ini tidak perlu buat benda lain, buat iftar sahaja. Baru orang nak datang. Tapi barangkali itulah asbabnya sang Rasul mengumpul pemuka-pemuka Mekah pada permulaan dakwah dengan acara makan. Mungkin makan mampu menarik manusia pada dakwah. Allahu A'lam.

Bukan itu yang ingin saya bicarakan sebenarnya. Bilangan yang hadir ke iftar meskipun kelihatan membanggakan tapi menyedihkan saya juga. Kerana lebih ramai manusia yang lebih jauh dari Allah di Formula 1. Puluhan ribu yang membanjiri Formula 1 sedang iftar baru mencecah 200 orang.

Seketika saya jadi sedih. Iftar begitu. Kalau daurah dan mukhayyam, bilangannya jauh lebih sedikit.

Tapi saya teringat catatan di dalam buku Barakallahu Laka Bahagianya Merayakan Cinta oleh Salim A. Fillah. Saya ingin membeli buku tersebut kerana penulisnya. Saya terlalu suka dengan tulisan Salim A. Fillah. Tapi saya jadi malu di hadapan makcik untuk mengambil buku tersebut. Makcik menggalakkan saya mengambilnya. Boleh dibaca untuk memberi nasihat buat sahabat yang ingin melangkah ke tangga Baitul Muslim.

Jujur saya merasakan tidak rugi membelinya. Kupasan di dalam buku tersebut sungguh professional. Dan buku ini tidak sesekali mengasingkan perihal dakwah. Saya kongsikan sebahagian catatannya yang saya rasakan merawat hati saya juga dengan realiti ummah.

Dari dalam selnya yang pengap, Syed Qutb menulis sebuah buku bertajuk Al Mustaqbal Li Hazaddeen (Masa Depan Milik Agama ini). Tak kurang dari tokoh pemuda termasuk 'Abdullah Azzam pun berkomentar, "Apakah ia sedang tenggelam dalam mimpinya, khayalan dan angan kosong? Ke mana saja anda wahai Syed Qutb? Tidakkah anda saksikan bahawa semua daie sudah boyongan ke penjara...Dari 120 000 mahasiswi Universitas Kairo pun hanya ada seorang yang berjilbab, itupun keponakan anda sendiri, puteri Hamidah Qutb..Aduhai di mana masa depan itu?"

Tapi tak lama kemudian, mereka harus meralat hujatan mereka terhadap Syed Qutb, ketika melihat berduyun-duyun para akhawat memasuki kampus dengan kitaran jilbabnya dan menyaksikan masjid-masjid kembali 'hidup', hanya selang beberapa tahun dari wafatnya 'sang pemimpi' di tiang gantungan.

"Takutlah kalian pada firasat seorang mukmin. Sesungguhnya ia melihat dengan cahaya Allah. " (HR At Tirmidzi dan At Tabrani)

Syed Qutb bukannya berkhayal. Di saat kondisi paling menegangkan dalam perang Khandaq, saat musuh mengepung dan semua diliputi kecemasan, Rasulullah juga malah mengabarkan akan jatuhnya Syam, Madain dan Shan'a, pusat-pusat peradaban dunia masa itu. Dan Syed, dengan keyakinannya pada janji Rasulullah, tak peduli kondisi paling kritis di masanya untuk tetap mengatakan: Masa depan milik Islam! Mengapa, kerana siklus ummat ini setelah keadaan paling parahnya akan ditutup dengan Khalifah di atas manhaj kenabian!

"Masa kenabian akan berlangsung pada kalian dalam beberapa tahun. Kemudian Allah mengangkatnya. Selepas itu datang masa kekhalifahan atas manhaj kenabian selama beberapa masa sehingga Allah mengangkatnya. Kemudian datang masa kerajaan (mulk) yang buruk selama beberapa masa, selanjutnya datang masa kerajaan diktator selama beberapa masa, hingga waktu yang ditentukan Allah. Selepas itu akan berulang kekhalifahan atas manhaj kenabian. Kemudian Rasulullah diam." (HR Ahmad)


Teruskan sahaja kerja! Usah kecewa! Masa depan milik agama ini!

1 comment:

tikusterbang said...

amboi sesedap oren jer kate org gi F1 mcm ayam n lembu...tahu makan,berak,kencing ,sex pastu goal...hangpa igt semua org gi situ buat benda benda tabaik ka? kengkadang imam tu perangai lagi teruk-rogol budak-budak...ckp biar bertapis sket beb

There was an error in this gadget