Thursday, April 15, 2010

Tenggorokan...

Saya membaca buku Hazaddeen tulisan Assyahid Syed Qutb. Insya Allah, buku itu akan dikupas minggu hadapan. Terlalu dekat rasanya penulisan Assyahid. Tertanya-tanya bagaimana dia boleh mengetahui perihal umat dan keadaan ini? Bagaimana dia boleh menulis suatu tulisan yang evergreen? Segala persoalan yang diungkapkan adalah terlalu indah. Cuma kian terasa beban yang perlu dipikul.

Semasa program baru-baru ini, biodata Assyahid dikupas sekali lagi. Masya Allah! Tidak pernah sekali pun saya rasa bosan. Tidak pernah sekali pun saya rasa ia berulang. Pasti ada benda baru yang saya pelajari. Benarlah janji Allah, bahawa mereka yang syahid tidak mati, sebaliknya terus hidup.

Ukhti yang menyampaikan profil agung ini dalam penyampaiannya menyebut, "Sekiranya seorang itu syahid di jalan Allah, dia akan melahirkan ribuan lagi syuhada'. Sekiranya seseorang itu bekorban di jalan Allah, dia akan melahirkan ribuan lagi insan yang akan berkorban juga".

Saya kongsikan sedikit petikan yang ada di dalam nota yang diberikan berkenaan assyahid.

"Beliau telah menemui janjinya untuk membela agama Allah. Solat ghaib dilaksanakan di mana-mana, headline berbagai surat khabar pun menceritakan biografi Syed Qutb. Dengan kesyahidannya itu, semua karya Syed Qutb tersebar ke seluruh penjuru dunia Islam. Buku-bukunya dicetak sampai 20-25 kali dan diterjemahkan ke berbagai bahasa di dunia".

Yang mengkagumkan saya mengenai fikrah ini adalah kesaksamaanya di penjuru dunia yang lain juga. Bagaimana AlMaududi di India juga mempunyai fikrah yang sama dengan Ikhwan di Mesir?

Menitis air mata membaca kesaksian Maududi sendiri mengenai kesyahidan Syed Qutb, "Tiba-tiba tenggorokan saya merasa tercekik sekali, tidak tahu apa penyebabnya. Ketika saya tahu jam terjadinya eksekusi Syed Qutb, baru saya sedar saat tercekiknya tenggorokan saya itu bersamaan dengan saat tercekiknya Syed Qutb di tiang gantungan".

Ukhti yang menyampaikan menyambung lagi kata-katanya, "Seorang akh (saudara) akan merasakan keperitan akhnya (saudaranya) yang lain".

Dalam perjuangan ini, sewajarnya begitulah ukhwah yang perlu kita rasai. Keyakinan kita terhadap fikrah ini seharusnya melahirkan ukhwah yang begitu. Moga Allah mengurniakan rasa mahabbah di dalam hati-hati kita.

Antara kata-kata Assyahid Abdul Qadir Audah, " Jemaah Ikhwanul Muslimin tidak akan bubar hanya kerana secarik kertas pemerintah atau kerana markas ditutup. Ia hanya akan bubar seiring memudarnya ikatan hati dan cinta di antara para anggotanya, serta redupnya semangat dakwah. Penutupan tempat dan mimbar tidak menghalang dakwah dari terus tersebar. Dengan izin Allah, dakwah kita akan tetap hidup dan kuat yang tetap diperhitungkan kemuliaannya selama kalian masih bersatu, berkaitan, saling mencintai, sabar serta berwasiat dengan kesabaran".

No comments:

There was an error in this gadget