Sunday, April 25, 2010

Realiti..

Jujur saya terinspirasi dengan buku Hazaddeen dan juga kisah beberapa sahabat. Beberapa hari yang lepas, terdetik di hati menulis novel dengan mengambil inspirasi dari buku tersebut. Sudah beberapa kali niat itu hadir tapi wallahi idea itu tidak pernah mampu saya terjemahkan sebagai tulisan. Saya mengkagumi keluarga Asma’ r.a. Saya ingin dia menjadi watak heroin dalam novel tersebut. Saya mengkagumi perjuangan Zubair dan inginkan dia menjadi heronya. Tapi saya tidak boleh menulis. Hal menulis novel ini pernah hadir beberapa kali dalam hidup saya. Tapi setiap kali mahu meneruskannya, saya akan mengalami writer’s block. Allah tidak pernah mengizinkan hal itu terjadi.

Saya memohon pada Allah agar dikurniakan hikmah, melihat tabir rahsia mengapa semua itu berlaku. Lantas semalam saya mendapat jawapannya. Selepas pengisian mengenai tafsir AlMudathir yang begitu menyentuh hati, murabbi saya menangis membaca lirik lagu Perjuangan oleh Saff One. Jarang saya melihat lelaki menangis dan saya tahu apabila mereka menangis bermakna tekanan yang ada adalah begitu berat. Saat akhir program pula, seorang murabbi yang lain yang membacakan doa perpisahan tidak mampu meneruskan doanya. Dia juga menangis.

Jujur dakwah ini terlalu berat. Hari-hari suram terkadang begitu menggetirkan. Saat mereka berusaha bermatian mewujudkan universiti idaman, segala yang terjadi jauh dari impian. Saya tahu tempat saya menadah ilmu ini datang dari pengorbanan yang bukan sedikit. Dan murabbi murabbiah saya masih terus berusaha sehingga saat ini.

Saya mula sedar bahawa novel hanyalah fantasi sedang dakwah adalah realiti. Mudah-mudahan Allah mengurniakan saya kekuatan untuk menulis realiti ini.

Perjuangan – Saff One

Perjuangan itu gerun dan mengerikan
Hebat dan dasyat menggerunkan hati
Bagi mukmin di sini harga dan nilainya 2x

Perjuangan itu bagai sampan di laut
Di atas lapang tiada perlindungan
Di bawa air melambung dan menggunung
Menongkah gelombang yang datang melanda

Kiri kanan depan dan belakang
Angin yang menderu tidak tahu bila datang
Hujan badai yang datang menyerang
Bak singa yang lapar yang garang

Kadang-kadang terdampar di batu karang
Penumpang menerima nasib berlainan
Ada yang jatuh ada yang tenggelam
Yang pandai berenang berpaut ke sampan

Ada yang berjaya berenang ke tepian
Sekali lagi dia melayar sampan
Walau pelayaran mungkin tidak berjaya
Namun harapnya hanya pada yang esa

No comments:

There was an error in this gadget