Tuesday, April 20, 2010

Kunci...

Saya di Perak sekarang ini. Esok akan melawat Hospital Tanjung Rambutan. Sejujurnya tidak tahu nak buat apa. Menulislah jawapannya.

Semalam ada kelas Alcohol and Drug Abuse. Otak saya begitu ligat berfikir. Entahlah, macam-macam perbincangannya. Semuanya menarik.

Pertamanya, statistik penagih dadah kat Malaysia. Kamu carilah angka-angka itu. Fakta yang menyedihkan hati seorang daie adalah 90% dari kalangan penagih itu adalah Melayu Islam yang mana ajaran Islam dengan jelas menyebut bahawa haram semua ini. Mula-mula pensyarah suruhlah teka berapa peratusan Melayu? Kami pun tekalah 50%, 60%. Pensyarah kami kata kami baik sangat. Faktanya, 90% adalah Melayu Muslim.

Kemudiannya berkenaan klinik Methadone, rawatan dadah gantian. Banyak pendapat berkenaan hal ini. Artikel yang baik berkenaan hal ini boleh dibaca di sini. Punyalah banyak kerajaan belanjakan duit untuk penagih dadah ini. Bukan duit kerajaan pun, duit rakyat juga hakikatnya. Duit yang mak ayah kita bayar untuk cukai itulah yang digunakan untuk semua ini.

Pensyarah saya bincangkan hal ini dari sudut positif dan negatif. Bila dia bincangkan hal yang negatif itu, saya tanyalah kenapa program ini tidak berjaya pula? Kalaulah penagih dadah itu masih ambil heroin lagi, bukan ke random urine test boleh kesan semua itu? Best sangatlah jawapan pensyarah saya. Dia kata, penagih dadah ini siap buat perniagaan lagi jual air kencing yang bersih. Kadang diorang bawa air kencing yang bersih bersama mereka dan memberikan air kencing tersebut semasa pemeriksaan. Huhu..

Lepas itu, kami ditunjukkan juga statistik sekali lagi. Macam-macam yang kerajaan buat tapi angkanya meningkat. Saya tanya lagi – apa faedahnya buat semua ini sedangkan angkanya masih meningkat? Apa cara terbaik untuk mengatasi masalah ini? Sebenarnya saya dah tahu jawapannya tapi masih bertanya untuk melihat perbincangan ini dari sudut akademik.

Kata pensyarah saya, jawapannya adalah kembali kepada ajaran agama yang sebenar. Saya tidak sangka itu jawapan yang akan diberi tapi itulah sebenarnya jawapan yang saya nanti-nantikan. Macam nak tepuk tangan sahaja saat itu sebab itulah jawapan yang paling tepat.

Bila saya pergi PERSADA, pusat untuk para penagih dadah, saya rasa macam melampau sahaja duit yang kerajaan belanjakan untuk mereka. Dapat bayangkan tak tempat ini ada dobi lagi? Lemak gila kot pelatih kat sana. Saya pun tidak dapat nikmat itu sebagai pelajar. Bukan cemburu, cuma kalau duit sebanyak itu diberikan kat saya, saya yakin saya boleh buat berjuta kali lebih baik program pemulihannya. Saya boleh buat ISK, brainwash betul-betul penagih dadah ini. Tengoklah sedikit apa yang berlaku kat Palestina, Ambon, dan lainnya, korang senang-senang hati sahaja dudukberkhayal. Cubalah berkhayal benda baik sikit. Kalau saya boleh dapat kem macam PERSADA itu, saya nak buat satu sistem tarbiah yang mantap, boleh hasilkan daie yang ramai dan boleh hantar mereka ke seluruh pelusuk tempat atas matlamat dakwah. Kalaulah duit sebanyak itu diberikan kat saya, saya boleh menjaga kebajikan keluarga duat.

Saya bukan pandang serong kat penagih dadah. Pensyarah saya pun puji satu parti politik yang pergi ke lorong Chow Kit dan memberi sumbangan kepada golongan ini. Malah memberi bunga dan yassin kepada pelacur. Pensyarah saya tidak sebut pun nama parti politik itu tapi ikut pembacaan saya parti politik itu adalah PAS. Baguslah..

Oklah, jom masuk pada perbincangan yang sebenar. Hakikatnya jawapan kepada semua permasalahan ini adalah kembali kepada ajaran Islam yang sebenar. Manusia ini kadangkala bodoh jugalah sebenarnya. Berjuta-juta benda dia cuba buat tapi semuanya gagal. Dia buat PLKN semata-mata nak disiplinkan manusia, tapi lepas itu berlakulah kejadian rogol kat dalam PLKN itu sendiri. Setiap masa bercampur lelaki perempuan, setiap masa bergayut atas bawah, manalah tak berlaku rogol itu. Itulah buat lagi perkara ikut kepala otak sendiri. Manalah mungkin idea dari kepala otak manusia boleh merawat permasalahan manusia? Hakikatnya kenalah kembali pada cara hidup yang ditentukan Allah yang mencipta kita.

Lepas itu, Islam ini dah melalui eksperimen. Dah pernah menang. Dah membawa manusia kepada pencapaian yang tertinggi sekali. Hatta boleh menukar orang Jahiliah kat Mekah itu untuk menjadi pemimpin yang menguasai dunia. Hebat sangat Islam. Sebut sahaja ideologi lain. Semuanya memang hebat juga pada mulanya, tapi tak mampu mencapai pencapaian yang pernah dicapai oleh Islam. Semuanya kantoi di tengah jalan. Kapitalis, sosialis semuanya kantoi. Meskipun zaman ini dikuasai Barat, tapi sebagai Muslim yang ditarbiah, kita yakin sangat bahawa sistem ini juga akan jatuh. Kita yakin sangat masa depan adalah milik agama ini. Tapi kenapa semua orang Islam tak nampak hal itu? Kenapa korang berpusing-pusing mencari penyelesaian sedang penyelesaian itu ada di depan mata?

Barat mengajak kepada kebebasan. Contohnya ajak kepada seks bebas. Tapi hakikatnya manalah ada diorang itu bebas. Diorang itu menjadi hamba kepada nafsu mereka sendiri. Nafsu dan otak kita pun makhluk. Mana boleh ikut kata otak dan nafsu? Orang Islam kena bebaskan diri mereka dari otak dan nafsu mereka juga. Kena benar-benar bebaskan diri dan hanya menyembah Allah SWT. Itulah kebebasan hakiki.

Oklah, sebenarnya saya benar-benar terinspirasi dari buku Assyahid Syed Qutb yang bertajuk Hazaddeen. Nanti ada masa sambung celoteh lagi. Akhir kata, nak memetik sedikit dari muqaddimah Fi Zilalil Quran:

Umat manusia yang diciptakan Allah ini tidak dapat dibuka pintu fitrah yang tertutup itu melainkan dengan anak-anak kunci dari ciptaan Allah itu dan penyakit-penyakitnya tidak boleh diubati melainkan dengan penawar yang dicipta oleh Allah SW.T.

Allah telah menyediakan di dalam sistem hidup yang diaturkan olehNya itu anak anak kunci untuk membuka segala pintu yang tertutup dan penawan Untuk mengubatkan segala penyakit:

82. “Dan Kami turunkan dari al-Qur’an itu sesuatu yang menjadi rahmat kepada orang-orang yang beriman.” (Surah al-Isra)

9. “Sesungguhnya aI-Qur’an ini memberi hidayat ke jalan yang amat lurus.” (Surah al-Isra)

Tetapi malangnya umat manusia tidak mahu mengembalikan ibu kunci kepada tukang pembuatnya dan tidak mahu membawa orang sakit kepada penciptanya. Mereka tidak bertindak dalam urusan diri mereka, kemanusiaan mereka, kebahagian atau kecelakaan mereka seperti mereka bertindak dalam urusan mesin-mesin dan alat-alat murah yang digunakan mereka dalam keperluan-keperluan seharian mereka yang kecil. Mereka tahu jika mesin-mesin dan alat-alat itu rosak mereka akan memanggil mekanik kilang yang membuat mesin itu untuk memperbaikinya, tetapi mereka tidak menggunakan peraturan ini dalam usaha membetulkan manusia sendiri, iaitu dengan mengembalikan mereka kepada kilang yang mengeluarkan mereka dan tidak meminta petua dari Allah Pencipta yang telah mengadakan mesin-mesin manusia yang mengkagumkan ini, iaitu mesin manusia yang besar, mulia, halus dan seni, mesin yang tidak diketahui liku-liku dan pintu-pintunya melainkan oleh tukang yang membuatnya sendiri:

13 - 14. “Sesungguhnya Allah amat mengetahui segala isi hati. Apakah Allah yang telah menciptakan (kamu) tidak mengetahui (isi hati kamu), sedangkan Dlalah Yang Maha Halus dan Maha Mendalam Ilmu-Nya” (Surah al-Mulk)

Dari sinilah kecelakaan menimpa umat manusia yang sesat, umat manusia yang sengsara dan bingung, umat manusia yang tidak akan bertemu dengan petunjuk dan hidayat, kerehatan dan kebahagiaan melainkan apabila fitrah mereka (yang rosak itu) dikembalikan kepada Penciptanya yang Maha Besar, sebagaimana mesin-mesin yang murah itu dikembalikan kepada tukang-tukangnya yang kecil.

1 comment:

Anonymous said...

jzkk Ukhti Afeera, and tambahan daripada 90% kes peminum arak tu, tak ketinggalan mereka adalah diantara orang2 yang so call pemimpin sekarang, memang dh nampak tanda2 akhir zaman, orang yang tak layak diberi amanah and dilantik sebagai pemimpin... Nauzubillah.

There was an error in this gadget