Sunday, April 25, 2010

AlMudathir 1..

Ada adik yang memberi ulasan mengenai blog ini. Katanya, blog ini sentiasa terupdate. Belajar perubatan di Malaysia tidak sibuk ke? Saya memetik kata-kata Prof semalam berkenaan program tarbiah yang berjalan tiap-tiap bulan di sini. Kata Prof, program tarbiah yang berjaya dilaksanakan dalam kepadatan masa bergelar belajar perubatan adalah anugerah Allah. Tanpa anugerah Allah, perkara ini tidak dapat dilaksanakan. Saya percaya setiap yang berlaku adalah anugerah Allah. Masa untuk menulis juga adalah anugerah Allah.

Saat ini saya menaip di dalam kereta. Kelas selama dua hari di Melaka. Kawan saya mahu menumpang kereta saya pada mulanya. Tapi tadi saat saya mahu start kereta, baterinya dah rosak. Akhirnya seorang kawan yang lain yang membawa kereta. Terkadang kita tertanya-tanya, mengapa saat kita memerlukan, Allah memberi ujian sebegitu? Ternyata Allah sedang memberi saya masa untuk menulis semasa menumpang kereta kawan.

Oklah, kita berkongsi pengalaman program semalam. Kata Prof, program tersebut bukan setakat satu program. This is not just another program. There is reason for everything. Jujur saya juga merasakan hal yang sama.

Selepas pendahuluan yang memugar semangat, Prof teruskan dengan memberi tafsir surah alMudathir. Manisfestation of this ayah is intense. Surah ini adalah surah Makkiah. Ayatnya pendek-pendek, tapi implilasi ayatnya adalah sangat besar. Contohnya seperti surah Haqqah, nama haqqah itu sendiri membawa maksud yang sangat besar. Setiap amalan akan dibongkar. Setiap zarah akan diungkit oleh Allah. One word, tapi implikasinya besar. Menurut Assyahid Syed Qutb, ianya adalah hentaman dari Allah, sampai panjang sangat bacaannya, macam ambil satu barang, lepas itu hempas dengan sangat kuat. Supaya semua orang sedia, sedar dengan apa yang sedang diperkatakan.

Banyak perbahasan sekitar surah AlMudathir ini. Ada kisah pertembungan di antara Walid AlMughirah dan Rasulullah SAW. Ada perbincangan sama ada ayat ini yang pertama kali diturunkan atau tidak. Ada sahabat nabi yang bernama Jabir r.a yang mendengar bahawa ayat ini adalah ayat pertama yang diturunkan. Ada riwayat yang menceritakan bahawa wahyu lama tidak turun dan Rasulullah SAW terlalu gelisah dan kembali ke gua Hira’, lantas tika itu wahyu turun. Insya Allah, kalian boleh membacanya di dalam tafsir Fi Zilalil Quran.

Kita masuk perbincangan seterusnya. Apa beza Al Mudathir dan Al Muzammil? Al Muzammil adalah berselimut yang biasa-biasa sahaja sedang AlMudathir adalah meyeliputi seluruh tubuh dengan sebenarnya kerana ketakutan yang amat.

Cuba bayangkan seketika dalam keadaan kita tidur, ada yang datang memberi kerja. Kalau tidak pun, dalam keadaan kita belajar perubatan ini, yang kadangkala bersedia atau tidak, tiba-tiba sahaja pensyarah buat peperiksaan tanpa ada notis. Apa perasaannya? Pasti ada yang akan merayu agar peperiksaan ditangguhkan. Tapi dalam ayat Allah – Ya Ayyuhal Mudathir, Qum Faanzir. Wahai orang yang berselimut, bangunlah dan berilah peringatan. Allah guna dalam ayat kedua tersebut fa (faanzir). Apa beza ‘fa’ dan ‘saufa’? Macam kitalah kan,dah makan dan lepas tu nak basuh tangan. Tapi kita sempat nak jalan berlenggang nak pergi dapur untuk basuh tangan. Itulah ’saufa’ , ada sela masa di antara perbuatan kita. Tapi dalam ayat ini Allah guna fa yang membawa maksud bangun terus dan beri peringatan. Tiada argument, tiada discount. In same breath, in same ayat, no pause, terus buat kerja.

Apa yang Rasulullah lakukan? Rasulullah saw bangun dan membuka selimutnya terus dan mengatakan pada Saidatina Khadijah, ’ Telah berlalu masa tidurku’.

Sejak saat itu Rasulullah saw terus berdakwah sehingga akhir hayatnya. Dan inilah sunnahNya yang paling besar. Tanyakan pada diri kita, kita dah ’qum faanzir’ atau belum? Kita dah berikan peringatan atau belum? Kerana takutnya Rasulullah SAW dengan amanah ini, dia meminta Khadijah r.a, “Dathiruni, dathiruni”. (Selimuti aku, selimuti aku).

Prof kata kat kami kalau belum pernah ada ketakutan sebegitu dalam hati kami, sehingga rasanya seperti ingin diselimuti, kita belum lagi melakukan dakwah. Kita belum lagi merasakan keseriusan dakwah. Dakwah belum lagi menjadi darah daging kita.

Ayat ini diturunkan seperti dalam satu babak drama, walau ianya bukan drama. Ada ketakutan yang amat. Ada keseriusan yang begitu menggoncangkan. Dakwah bukan kerja senang, akan ada banyak masalah. Akan ada situasi yang kita give up sangat. Dakwah matlamat akhirnya sangat besar. Expectation in you are very high.

Qum faanzir. Apa ultimate goalnya? Jawapannya adalah ustaziatul alam, menjadi world order. Berat tak? Rasa tak betapa berapa beratnya ayat ini? Seandainya kita fikirkan sebenarnya, tidak sesekali kita mampu memikulnya. Memegang satu posisi juga membuatkan saya ketakutan. Kadangkala manusia ada pasang surutnya. Ada kala terlalu bersemangat dan ada ketika yang lain, semangat yang ada kian pudar. Terlalu takut sebenarnya memegang posisi. Bimbang andai kelemahan saya menjadi kelemahan orang di bawah saya. Andai saya lemah yang lain juga akan menjadi lemah. Tiap hari saya ketakutan dengan tanggungjawab yang diberi. Andai ada pemilihan, begitu mudah menulis nama yang lain. Tidak akan ada manusia yang ingin menagih posisi dalam dakwah. Allah, bantulah hambaMu ini.

Mungkin kita tidak rasa berat lagi. Kata Prof, apa maksud Ustaziatul Alam ini? Maksudnya sehingga program-program kita boleh berlaku di White House. Program kita tak perlu berbayar. Ini adalah objektif yang ditentukan oleh Allah. Rasa mustahil? Tapi inilah matlamat yang perlu dicapai. Berat sungguh beban dakwah ini.

Inni ja’ilun fil ardhi khalifah. Inilah matlamat dan objektif yang telah Allah tentukan iaitu menjadi khalifah Allah di atas muka bumi ini. Sedar atau tidak, reason for our existence is not accomplished.

Apa perasaannya kalau kita tidak sempat complete buat medicine. Sedih tak? Tapi pernah tak bersedih sebab tak accomplish lagi mission buat kerja dakwah? Kalau Allah tanya, kenapa tak accomplish kerja ini, apa jawapan kita? Dan cuba bayangkan bagaimana perasaan Rasulullah SAW menerima amanah yang begitu berat ini.

Beratnya kerja ini sehingga ada nabi yang sampai sanggup nak bunuh diri iaitu Ashabuunnun (Nabi Yunus). Dia give up. Kalau belajar psychiatry, nabi Allah ini sampai ada suicidal ideation, sanggup terjun ke dalam laut. Kalau kita tak rasa benda ini, kita belum fikir lagi tentang dakwah lagi maksudnya. Rasulullah SAW sendiri bersedih melihat kehancuran dan kesesatan kaumnya. Allah gambarkan perasaan baginda ini dalam Surah AlKahfi ayat 6. ”Maka (Apakah) barangkali kamu akan membunuh dirimu kerana bersedih hati sesudah mereka berpaling, sekiranya mereka tidak beriman dengan keterangan ini (AlQuran)”. Kesedihan inilah juga yang perlu ada dalam hati kita melihat ummah ini. Kenapa bersedih sebegitu sekali? Kerana jalan ini ‘outcome’nya almost invisible.

Kereta saya rosak. Kereta yang indah di luarnya tetapi tidak boleh bergerak. Tidak mencapai objektif tujuan kereta tersebut. Begitulah analoginya kita. Allah ciptakan kita, tapi kita tak buat pun apa yang Allah suruh. Sama seperti membeli jam yang mahal, yang penuh ukiran tapi tidak mampu menunjukkan masa. It’s useless. Allah kata Allah ciptakan kita dengan sebaik-baik kejadian tapi kita menjadi makhluknya yang paling tidak berguna.

Liyabluwakum ayyukum ahsanu amala. Orang yang paling baik adalah orang yang berjaya mencapai objektifnya. Tapi kita?

Insya Allah sambung nanti..

No comments:

There was an error in this gadget