Saturday, April 17, 2010

Sayap...

Tadi saya berbuka puasa dengan lauk yang dibawa dari Johor. Terlalu sayu rasanya memakan makanan tersebut. Alhamdulillah, hujung minggu yang lalu saya berpeluang balik ke Johor seketika.

Teringat kembali rancangan saya untuk balik. Tapi kemudiannya diberitahu bahawa hari Ahad perlu ke Perak kerana ada lawatan di hospital sana. Sedih sangat saat itu. Tapi apabila pulang dari hospital, membaca email, lawatan ke Perak ditangguhkan pada hari Selasa. Terlalu gembira saat itu. Walau penat, saya mengambil adik dan terus pulang ke Johor.

Sudah begitu lama saya tidak pulang. Rindu yang amat. Tiga bulan saya rasakan begitu lama. Ada hikmahnya saya belajar di dalam Malaysia sahaja kerana agak sukar menanggung beban rindu. Walau untuk seketika sahaja, saya tidak kisah. Biarlah saya pulang walau cuma sehari setengah sahaja, cukuplah hal itu membakar kembali semangat yang pudar.

Saya ingat lagi insiden selepas solat di rumah. Saya ternampak kaki mak punya kesan melecur yang banyak. Rupanya beberapa hari lalu, saat membantu ayah di restoran, air didihan lada tertumpah ke atas kakinya.

Saat usia kian lanjut, mak dan ayah masih bekerja keras buat kami adik beradik. Terkadang malu kerana masih menagih pemberian dari ayah dan ibu.

Pada hari Sabtu, saya membantu mak di restoran . Kesian sungguh melihat dia dan ayah bekerja. Ya Allah, sememangnya aku tidak pernah mampu menjaga mereka, hanya Kau yang berhak memelihara mereka.

Saat pertama kali mendengar pengisian Brother Nouman mengenai ibu bapa ini, saya menangis begitu lama. Saya rasa Islam ini agamanya begitu indah, akhlaknya begitu tinggi. Hatta saya tidak mampu menjadi muslim yang baik kerana saya sendiri gagal mengikut lunas-lunas Islam.



Begitu tinggi Islam meletakkan nilai ibu bapa.

وَقَضَىٰ رَبُّكَ أَلَّا تَعۡبُدُوٓاْ إِلَّآ إِيَّاهُ وَبِٱلۡوَٲلِدَيۡنِ إِحۡسَـٰنًا‌ۚ إِمَّا يَبۡلُغَنَّ عِندَكَ ٱلۡڪِبَرَ أَحَدُهُمَآ أَوۡ كِلَاهُمَا فَلَا تَقُل لَّهُمَآ أُفٍّ۬ وَلَا تَنۡہَرۡهُمَا وَقُل لَّهُمَا قَوۡلاً۬ ڪَرِيمً۬ا (٢٣) وَٱخۡفِضۡ لَهُمَا جَنَاحَ ٱلذُّلِّ مِنَ ٱلرَّحۡمَةِ وَقُل رَّبِّ ٱرۡحَمۡهُمَا كَمَا رَبَّيَانِى صَغِيرً۬ا (٢٤) رَّبُّكُمۡ أَعۡلَمُ بِمَا فِى نُفُوسِكُمۡ‌ۚ إِن تَكُونُواْ صَـٰلِحِينَ فَإِنَّهُ ۥ ڪَانَ لِلۡأَوَّٲبِينَ غَفُورً۬ا (٢٥)

Dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya engkau tidak menyembah melainkan kepadaNya semata-mata, dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa. Jika salah seorang dari keduanya, atau kedua-duanya sekali, sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah engkau berkata kepada mereka (sebarang perkataan kasar) sekalipun perkataan "Ha", dan janganlah engkau menengking menyergah mereka, tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia (yang bersopan santun). Dan hendaklah engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu, dan doakanlah (untuk mereka, dengan berkata): "Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil." Tuhan kamu lebih mengetahui akan apa yang ada pada hati kamu; kalaulah kamu orang-orang yang bertujuan baik mematuhi perintahNya, maka sesungguhnya dia adalah Maha Pengampun bagi orang-orang yang bertaubat. (Surah Al Isra': 23-25)


Allah gunakan kalimah ihsana. Kita ingatkan ihsan itu maksudnya berbuat baik, tapi maksud dalam ayat ini adalah membuat sesuatu dengan paling baik. Apa maksudnya?

Allah memberi kita peluang untuk menjadi yang terbaik dalam setiap amal perbuatan kita. Dan perbuatan yang paling baik perlu dilakukan terhadap ibu bapa. Cuba bayangkan kita bercakap dengan pensyarah kita. Mesti penuh kelembutan, berhati-hati kan? Tapi sebenarnya, ibu dan ayah kita lebih berhak untuk semua itu. Kadang kita menjaga akhlaq kita di hadapan sahabat kita, tapi Allah mengajar kita akhlak kita yang terbaik adalah di saat kita bersama dengan ibu dan ayah kita.

Lepas itu kita tengok penggunaan kalimah waalidain yang membawa maksud kedua ibu bapa. Walid merujuk kepada ayah, walidah merujuk kepada ibu. Dalam bahasa arab, abb merujuk kepada ayah dan umm merujuk kepada ibu juga. Apa beza walid walidah dengan abb umm? Walid dan walidah berasal dari kalimah arab yalidu yang bermaksud melahirkan. Maksudnya walid dan walidah merujuk kepada physical parent kita, ayah dan ibu yang melahirkan kita, ayah dan ibu kandung kita. Umm dan abb dalam Quran merujuk kepada pangkat yang lebih tinggi lagi, iaitu merujuk kepada ayah dan ibu yang mendidik dan membesarkan kita. Dalam ayat ini, Allah gunakan kalimah walidain. Maksudnya, tidak kisahlah ibu dan ayah kandung kita itu kafir ke, jahat ke, tidak pernah jaga kita ke, tidak pernah kasik kita makan minum ke, tidak kisahlah pekerjaan dia hina macam mana pun, sebagai anak kita perlu buat yang terbaik (ihsana) kepada kedua-duanya. Masya Allah! Hebat sekali perintah Allah kan? Hebat kan prinsip ajaran Islam?

Lepas itu, Allah spesifik menyebut usia ibu bapa yang tua. Kenapa tua? Dalam ayat lain, Allah menyebut bahawa:

Waman nuAAammirhu nunakkishu fee alkhalqi afala yaAAqiloona

Dan (hendaklah diingat bahawa) sesiapa yang Kami panjangkan umurnya, Kami balikkan kembali kejadiannya (kepada keadaan serba lemah; hakikat ini memang jelas) maka mengapa mereka tidak mahu memikirkannya? (Surah Yassin: 68)

Cuba tengok kanak-kanak kan? Banyak demand kan? Tak pun pergi je wad kanak-kanak. Kadang itu macam sakit jiwa sahaja melihat kanak-kanak yang gedik nak mati. Huhu.. Tidak habis-habis nak duduk dengan mak ayah. Tapi kita pun, kalau dah tua nanti, begitulah juga perangai kita. Orang tua akan menjadi childish, keras kepala macam kanak-kanak juga. Mereka menjadi orang yang terlalu sensitif emosinya sama seperti kanak-kanak. Terlalu sukar difahami. Dan inilah cabaran bagi mereka yang memiliki ibu dan ayah yang tua. Dan dalam spesifik masa mereka yang tua inilah, dalam keadaan yang benar-benar menguji kesabaran seorang anak, Allah perintahkan agar jangan menyebut ‘uff’. Uff dalam ayat Quran ini bukan sebutan sebenarnya tapi merujuk kepada wajah seseorang bila dia frust. Tidak boleh pun di hadapan mak ayah kita, kita tunjukkan yang kita frust, apatah lagi kata-kata yang tidak baik dan lainnya. Tidak kisah walau apapun yang diorang lakukan, tidak kisahlah diorang marah ke, hina kita ke, naikkan suara kat kita, kita tetap tidak boleh hatta tunjukkan ekspresi wajah tidak berpuas hati.

Apa yang ayat ini nak ajar kita? Kita bukan menghormati mereka kerana mereka adalah ayah dan ibu kita tapi kita menghormati mereka semata-mata kerana suruhan Allah. Hatta di dalam usrah pun, kita diajar untuk menyayangi ayah dan ibu kita atas dasar aqidah terlebih dahulu, bukan di atas hubungan darah terlebih dahulu. Hubungan darah hanya menyokong kasih sayang kita yang dihubungkan atas dasar aqidah terlebih dahulu.

Keduanya yang Allah nak ajar kita adalah walau apapun kejahatan yang mereka lakukan kat kita, sedikit pun kita tidak mampu membalas sedikit pun jasa mereka. Bacalah blog seorang doktor ini yang menceritakan keajaiban proses kelahiran. Masya Allah, terlalu hebat pengorbanan seorang ibu.

Dalam lecture ini, Brother Nouman ceritakan bagaimana seorang ibu yang melalui kesakitan melahirkan, tidak sedikit pun berehat dari kesakitan tersebut, sebaliknya terus menyusukan anaknya. Dan hisapan yang pertama itu hakikatnya begitu menyakitkan seorang ibu tapi kerana sayangnya mereka terhadap kita, semua kesakitan itu menjadi madu buat mereka. Begitu mahal pengorbanan mereka melahirkan kita, sehingga keseluruhan dosa mereka diampunkan oleh Allah.

Dan tahu tak satu perkara, malam-malam mereka tidak pernah melenakan kerana menjaga kita. Tapi tidak sekali pun, seorang ayah dan ibu meluahkan hakikat pengorbanannya buat kita. Tidak pernah sekali pun mereka mengharapkan balasan dari setiap perbuatan mereka kepada kita.

Banyak lagi yang Brother Nouman ceritakan. Nanti dengarlah ye. Hmm, satu lagi part yang saya rasa sangat menarik dalam ayat ini adalah wahfidh lahuma janahazzuli minarrahmah. Dalam terjemahan cuma menyebut hendaklah merendah diri kan? Tapi masya Allah ayat ini sangat cantik. Sebabnya Allah describe ayat ini dengan menggunakan sayap sebagai perumpamaan. Allah suruh melabuhkan dan merendahkan sayap bayangan dari rahmah kepada ibu bapa. Kita ada sayap ke? Tiada. Burung yang ada kan? Dan seekor burung memelihara sarangnya dengan sayapnya. Harta yang paling bernilai bagi burung adalah sayapnya. Dan Allah suruh kita rendahkan sayap kita menyaluti ibu bapa kita. Masya Allah terlalu indah ayat Allah. Allah suruh kita rendahkan semua keegoan kita di hadapan ibu dan ayah kita. Tidak kisahlah walau macam mana terkenal pun kita di atas muka bumi ini, tapi kita kena rendahkan diri kita sehabisnya di hadapan ayah dan ibu kita. Dan ayat ini adalah ayat perintah. Wajib bagi kita untuk mengerjakannya. Subhanallah.

Yang best lagi tentang ayat ini adalah doa kepada ayah dan ibu kita. Rabbi arhamhuma. Ya Allah, rahmatilah mereka. Dalam ayat ini, Allah tidak gunakan rabbigfirlahuma, ya Allah ampunilah mereka. Dalam doa kita, jangan sekali-kali menyalahkan mereka, sebaliknya meminta Allah merahmati mereka. Jangan attribute kesalahan kat mereka. Dan seterusnya sepertimana mereka memelihara kita semasa kita kecil. Apa maksud doa itu? Maksudnya kita tidak mungkin membalas jasa ayah dan ibu kita, hanya Allah yang berkuasa melakukan semua itu. Dan Allah gunakan kalimah rabbayani yang berasal dari kalimah rabb. Asal kalimah tarbiah juga adalah rabb. Maksudnya hanya Allah yang hakikatnya berkuasa mentarbiah hambaNya, Allah adalah rabb kita tapi ibu dan ayah kita menjadi perantaraan tarbiah Allah itu. Menjaga kita dengan sebaiknya. Subhanallah, setiap kalimah yang Allah gunakan adalah begitu indah.

Lepas itu, penekanan ayat Allah mengenai rahsia yang terdapat di hati kita. Allah tahu sama ada kita benar-benar melaksanakan tanggungjawab kita atau tidak terhadap ayah dan ibu kita. Hanya kita dan Allah sahaja yang tahu apa yang terdetik di hati kita kan? Hebat sangat Allah berbicara dengan hambaNya. Allah tahu segalanya tentang kita. Ampunkan diri ini ya Rabb..

Ya Rabb, rahmatilah kedua ibu bapaku..

No comments:

There was an error in this gadget