Monday, March 01, 2010

Quwwah..

Saya cuba mencari jalan keluar. Kerja tiada hentinya. Cuti 4 hari yang baru berlalu dipenuhi program. Minggu ini juga ada program. Tadi dapat panggilan. Dulu saya tidak pergi ke kem PPD kerana melalui pembedahan dan saya perlu pergi juga bersama junior minggu hadapan. Dan sekembalinya saya dari sana, minggu itu adalah minggu peperiksaan. Bila saya nak belajar? Bukannya satu, tapi dua subjek – ENT dan Radiology. Esok presentation. Jumaat kena hantar case write up. Usrah adik-adik lagi. Usrah saya sendiri lagi. Tidak habis menghafaz lagi.

Tidak cukup dengan itu, saya merayu pada Allah agar tidak diberi jawatan. Allah tahu betapa tidak layaknya saya untuk memikul jawatan. Dan Allah juga tahu kepadatan masa saya. Tapi akhirnya saya dipilih juga. Ingin saya menjerit pada manusia bahawa saya tidak pernah layak. Ingin saya menangis merintih mengkhabarkan pada manusia bahawa saya begitu hina untuk memegang posisi tersebut.

Saya menangis tadi. Luahkan juga dengan mak rasa penat ini. Mak minta saya makan vitamin. Mungkin saya kepenatan katanya. Nutrient pun tak cukup. Huhu..Hemoglobin saya pun selalunya 10 sahaja. Tidak pernah boleh menderma. Barangkali kerana itu saya sedikit kelelahan.

Berkongsi masalah seketika dengan sahabat. Katanya, study awal. Di dalam hati terdetik juga – bagaimana nak study awal kalau masa pun tiada? Huhu..

Last-last saya decide saya mesti ambil langkah pertama. Alhamdulillah, slide presentation dah siap. Sekejap lagi akan siapkan case write up yang kedua. Kerja mesti dimulakan dan bukannya memikirkan masalah. Bila kelelahan, saya buka buku-buku tarbiah yang ada.

Saya membaca taujih Ustaz Rahmat Abdullah yang begitu menyentuh hati saya:

“Allah berfirman di dalam Quran Surah Maryam ayat 12 – ya yahya huzil kitaba biquwwah – Hai Yahya, ambillah alkitab itu dengan sungguh-sungguh…”

“Tatkala Allah memberikan perintah kepada hamba-hambaNya yang ikhlas, ia tak hanya menyuruh mereka untuk taat melaksanakannya melainkan juga harus mengambilnya dengan quwwah yang bermakna jiddiyah, kesungguhan.”

“Sejarah telah diwarnai, dipenuhi dan diperkaya oleh orang-orang yang sungguh-sungguh. Bukan oleh orang-orang yang santai, berleha-leha dan berangan-angan. Dunia diisi dan dimenangkan oleh orang yang merealisasi cita-cita, harapan dan angan-angan mereka dengan jiddiyah (kesungguhan) dan kekuatan tekad. ”

”Allah memberikan ganjaran yang sebesar-besarnya dan derajat yang setinggi-tingginya bagi mereka yang sabar dan lulus dalam ujian kehidupan di jalan dakwah. Jika ujian, cubaan yang diberikan Allah hanya yang mudah-mudah sahaja tentu mereka tidak akan memperoleh ganjaran yang hebat. Di situlah letak hikmahnya yakni bahawa seseorang dai’e harus sungguh-sungguh dan sabar dalam meniti jalan dakwah ini. Perjuangan ini tidak dijalani dengan ketidaksungguhan, azam yang lemah dan pengorbanan yang sedikit.”


Lagi lama saya mengenali dakwah dan tarbiah, saya merasakan kerja-kerja saya terlalu sedikit. Sedikit yang sangat-sangat sekiranya nak dibandingkan dengan murabbi-murabbi saya yang lain. Semalam pergi rumah Makcik A selepas program. Masya Allah, kemas sangat rumahnya dan yang paling mengkagumkan saya rak-rak buku jualannya. Semuanya adalah buku tarbiah.

Saya tanya makcik. ”Macam mana makcik sempat membersihkan rumah dengan kepadatan masa yang makcik ada?”

Rupanya makcik punya pembantu rumah. Kata makcik, urusannya juga terlalu banyak sehingga tidak sempat untuk aktiviti-aktiviti lainnya. Makcik seorang doktor juga. Dia cuma tidur sekejap yang amat. Kata-katanya yang menyentuh hati saya adalah – “Makcik tidak kisah sebab makcik yang memilih jalan ini”. Allahu A’lam, kata-kata tersebut begitu menyentuh hati saya. Barangkali kerana makcik benar-benar hidup dengan kata-kata tersebut.

Seorang akhi semasa pembentangan baru-baru ini memberitahu tentang ciri-ciri jalan dakwah. Salah satunya adalah sa’bun (susah). Dakwah itu mesti susah. Dan kalau tidak susah, bukan dakwah. Kalau orang kata dakwah ini senang, mesti ada yang tidak kena dengan dakwahnya. Pasal itu kena faham betul-betul ciri-ciri jalan dakwah ini. Memang susah!

Ala kulli hal, saya kena semangat. Kerja bertimbun. Semangat Afeera!

1 comment:

sakeenah said...

kene pegi ke kem tu feera?tabahkan hati wahai sahabat.

There was an error in this gadget