Friday, February 26, 2010

Taat...

Hari ini kebanyakan manusia berbicara mengenai hari yang begitu mulia iatu hari ulang tahun kelahiran Rasulullah SAW. Dan hari ini adalah hari yang terbaik untuk membungakan kembali semangat untuk terus berada di lapangan dakwah.

Tadi semasa satu sesi, seorang akhi bertanyakan dalil yang membuktikan kehebatan Rasulullah SAW. Inilah dalilnya:

((Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya sentiasa berselawat ke atas Nabi. Wahai orang-orang yang beriman, berselawat dan salamlah kepadanya.)) - Surah Al-Ahzab:Ayat 56


Hebatnya baginda kerana Allah dan malaikatnya juga turut berselawat kepada baginda.

Dan bagi mereka yang berada di jalan dakwah dan tarbiah, mereka pasti mengetahui bahawa cahaya hidayah Allah itu sampai kepada kita hari ini kerana kegigihan Rasulullah SAW yang merupakan full-timer kepada dakwah ini.

Dan kita semua mengetahui kehebatan baginda dalam mencetak manusia yang merupakan AlQuran yang berjalan. Mungkin di zaman ini manusia menganggap kehebatan seseorang apabila dia menatijahkan bangunan pencakar langit yang hebat, lapangan terbang yang luas, kehebatan terknologi yang tiada penghujungnya, tapi hakikatnya semua itu bukanlah tujuan kehidupan manusia. Dan arrasul mengajar kita tujuan penciptaan kita di muka bumi ini iaitu untuk terus mencetak manusia yang akan terus menerus bekerja demi dakwah ini sehingga kemenangan Islam itu menjadi kenyataan.

Dan dalam kebanyakan catatan sirah, kita belajar dari para sahabat mengenai ketaatan mereka kepada Rasulullah SAW. Ketaatan yang sangat luar biasa. Misalnya dalam peristiwa penukaran kiblat. Saat itu para sahabat sedang bersembahyang bersama Rasulullah SAW. Mereka sedang rukuk dan pada ketika itulah ayat perintah penukaran kiblat turun. Dan mereka mengikut di dalam solat tanpa ada apa-apa soalan. Tidak sesekali mereka bertanya, ”Bukankah ini peristiwa yang besar dan kita perlu melakukan syura?” Tidak sesekali mereka menanyakan hal yang sedemikian.

Di ketika yang lain, Rasulullah SAW menyampaikan kepada para sahabat bahawa ayat mengenai kewajipan hijab telah pun turun. Terus mereka bergegas ke rumah dan memberitahu isteri-isteri dan saudara-saudara perempuan mereka. Ada yang terus memotong kain semata-mata kerana ketaatan mereka kepada Allah dan rasulNya. Di saat pengharaman arak, mereka terus bergegas memecahkan segala botol arak seakan-akan mereka tidak sabar-sabar untuk mematuhi perintah Allah.

Semasa peristiwa hujjatul wida’ pula, Rasulullah SAW bertanya kepada para sahabat, ”Hari ini hari apa?” Soalan yang begitu mudah. Tapi apa jawapan mereka? “Allah dan rasulNya lebih mengetahui”. Mereka bimbang seandainya telah turun ayat Allah menukar hari-hari. Hatta sebegitu sekali ketaatan mereka.

Dan hari ini sejauh mana pula ketaatan kita dalam mematuhi perintah Allah dan rasulNya?

1 comment:

ijad said...

entry yang menarik...

There was an error in this gadget