Tuesday, March 09, 2010

Jubb Al-Huzn...

Kadang saya menjadi sangat takut. Adakalanya saya lebih suka dengan takdir dosa dari kebaikan yang saya lakukan. Kerana dosa akan membuat kita merasa hina di sisi Allah tapi kebaikan adakalanya membuatkan kita lebih jauh dari Allah.

Saat kami meeting baru-baru ini, seorang akhi berbicara mengenai ikhlas dan kisah seorang sahabat. Ada seorang sahabat yang berjihad dengan gagah berani dalam sebuah pertempuran di masa Rasulullah SAW. Ketika pertempuran berakhir, Rasulullah SAW memberikan kepadanya bahagian dari rampasan perang. Tetapi dia menolak dan berkata, “Demi Allah! Bukan untuk ini saya berperang bersama engkau. Saya berperang bersamamu agar saya terkena anak panah di sini lalu saya mendapat janji syurgaNya!”. Dia menunjuk pada tenggorokannya. Setelah sahabat ini pergi, Rasulullah SAW bersabda, “Jika dia jujur kepada Allah, Allah akan memenuhi kata-katanya!”.

Benar. Ketika di peperangan lainnya, sahabat ini ditemukan dalam keadaan syahid dengan anak panah di lehernya. Sadaqallah, wa sadaqa Rasulullah…

Kadang tertanya-tanya, adakah masih punya secebis amalan yang mampu membawa saya untuk mempunyai pengakhiran kehidupan yang baik? Atau pengakhiran saya akan berakhir dalam keadaan buruk kerana amalan yang bercampur dengan riya’ dan ujub? Adakah saya jujur dan Allah mengurniakan saya syahid atau sebaliknya?

Saya bencikan syaitan. Benci yang amat. Amat bersesuaianlah sesi tazkiyatunnafs yang baru berlalu.

Membaca buku Sebening Mata Air tulisan Amru Khalid menambah rasa benci yang amat pada syaitan.

“Setiap kali kita bertambah khusyuk kepada Allah, maka syaitan pun semakin kuat melenakan kita di dengan riya’”.

Ulama’ salaf berkata, “Di antara manusia ada yang menangis di hadapan manusia, dan ia dapat mempertahankan keikhlasannya. Tetapi, ada pula yang menangis sendirian di kamar, justeru berbuat riya’”.

Hati bagaikan tidak keruan membaca satu hadis dari Rasulullah SAW.

Nabi SAW pernah bersabda, “Berlindunglah kalian dari Jubb Al-Huzn!” Mereka pun bertanya, “Ya Rasul, apa Jubb AlHuzn itu?” Rasul pun menjawab, “Bukit di neraka Jahannam yang Jahannam sendiri berlindung darinya empat ratus kali darinya”. Mereka pun bertanya, “Kepada siapakah tempat itu dipersiapkan, Ya Rasul?” Beliau menjawab, “Ia dipersiapkan untuk para pembaca AlQuran (al-Qurra’) yang mempamerkan amalan mereka”. (HR Ar-Turmudzi dan Ibnu Majah)

Ya Allah, bantulah aku untuk menjaga hatiku…

No comments:

There was an error in this gadget