Friday, March 26, 2010

Lapan...

Kadang kita rasa sedih sangat bila kita buat program, mengajak manusia pada jalan Allah, ada yang tidak datang. Kita rasa perit sangat dengan kegagalan kerja-kerja kita kan? Satu sms dari seorang adik mengatakan dia tidak datang pun, kita terlalu sedih kan? Macam dicucuk-cucuk dengan satu perasaan yang sukar dimengertikan.

Banyak sahaja kesedihan yang pernah kita lalui dalam hidup, tapi pasti kesedihan dalam kegagalan kita berdakwah memberikan kita satu rasa sedih yang sukar dimengertikan. Tertanya-tanya, adakah kita yang bersalah? Terlalu banyak ke maksiat kita sehinggakan adik-adik kita juga merasa lemah untuk datang? Masih belum cukup lagi rasanya tawakal kita pada Allah barangkali.

"Kalau engkau benar-benar jujur pada Allah, Dia akan benar mewujudkan maksudmu".


Tertanya-tanya, adakah diri masih tidak lagi benar dengan Allah? Dan kita terus-terusan menyalahkan diri dengan kegagalan ini.

Ayuh, lihatlah wahai duat kisah Nabi Nuh a.s. Dia berdakwah dengan lapan kaedah seperti keterangan al-Quran, secara Targhib, Tarhib, Burhan, Tahbib, Sembunyi, Terang, Siang dan Malam. 24 jam. Dialah full-timer dakwah. Kamu tahu apa yang dilakukan pengikutnya setelah dia bersusah-susah begitu? Bukan sms kata tidak hadir, tapi berjuta kali lebih teruk dari itu.

(Setelah puas menyeru mereka), Nabi Nuh berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku telah menyeru kaumku siang dan malam (supaya mereka beriman);Maka seruanku itu tidak memberikan mereka (sesuatu faedah pun) selain daripada menambahi mereka melarikan diri (dari kebenaran).Dan sesungguhnya aku, tiap-tiap kali menyeru mereka (beriman) supaya Engkau mengampunkan dosa-dosa mereka, - mereka menyumbatkan telinganya dengan jari masing-masing, dan berselubung dengan pakaiannya, serta berdegil dengan keingkarannya, dan berlaku sombong takbur dengan melampau. (Surah Nuh:5-7)

Ya, mereka menutup telinga mereka, menutupi diri mereka dari dakwah, berdegil, sombong, takbur. Apa agaknya perasaan Nabi Nuh a.s? Kalau kita dah bersedih begini, bagaimana pula kesedihan Nabi Nuh a.s. Fikir-fikirkan..

Tapi tahu tak berapa lama dakwah Nabi Nuh berjalan? Selama 950 tahun. Kesabaran yang terlalu luar biasa.

Hebat kan ayat Quran merawat hati kita? Percayalah wahai duat sekalian bahawa masa adalah rawatan. Jangan berputus asa..

No comments:

There was an error in this gadget