Sunday, March 28, 2010

Amwalikum...

Kadangkala ada baiknya kita memberikan peringatan dan taujih kerana akan ada insan-insan yang sudi mengingatkan kita dengan kata-kata kita. Terlalu sukar sebenarnya bermujahadah di jalan dakwah. Seringkali ada sahaja gangguannya. Ada sahaja bisikan jahat yang merasuk diri. Terkadang jalan ini memerlukan kesabaran yang terlalu luar biasa. Bukan sekadar mad'u, terkadang perlu berhadapan dengan sahabat seperjuangan, kepimpinan dan hal lainnya. Dan kesemua mereka adalah manusia yang dikurniakan Allah dengan seribu satu karenah.

Seringkali saya mengulang satu doa dalam perjalanan ini. Rabbana afrigh alaina sabran. Satu doa yang diceritakan oleh Allah dalam kisah Talut dan Jalut. Dan doa ini saya ulang-ulang di dalam hati sebabnya kesabaran kita benar-benar teruji. Tadi semasa kursus intensif perbandingan agama bagi pengamal perubatan Muslim, Brother Shah Kirit mengucapkan tahniah dan syabas kepada mereka yang memilih jalan dakwah. Dan dia juga berpesan bahawa bersedialah menghadapi ujian yang akan terus mendatang dan kian lama semakin berat.

Satu lagi perkara yang benar-benar saya rasai sebagai suatu yang berat adalah berkenaan infaq. Saat penyampaian tempoh hari juga, saya mengulang ayat infaq. Bukan untuk sesiapa tapi untuk diri sendiri pastinya. Terasa begitu sukar untuk menyumbang sedikit harta di jalan Allah.

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ هَلۡ أَدُلُّكُمۡ عَلَىٰ تِجَـٰرَةٍ۬ تُنجِيكُم مِّنۡ عَذَابٍ أَلِيمٍ۬ (١٠) تُؤۡمِنُونَ بِٱللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَتُجَـٰهِدُونَ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ بِأَمۡوَٲلِكُمۡ وَأَنفُسِكُمۡ‌ۚ ذَٲلِكُمۡ خَيۡرٌ۬ لَّكُمۡ إِن كُنتُمۡ تَعۡلَمُونَ (١١)

Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? (10) Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya). (11)


Teringat lagi bicara senior semasa matrikulasi dahulu mengenai ayat 10 dan 11 dari Surah Assaff ini. Mengapa Allah mendahulukan amwalikum (harta) sebelum anfusikum (diri) dalam ayat ini? Kalaulah harta tidak dapat nak diinfaqkan, jangan harap bahawa kamu akan menginfaqkan diri kamu pada jalan Allah ini!

Saya masih mengingat bicara makcik semasa penyampaiannya mengenai keistimewaan sahabat. Dia ceritakan kisah Saidina Abu Bakar r.a. Apa yang diinfaqkan oleh Saidina Abu Bakar r.a di atas jalan dakwah ini? Seluruh hartanya diwaqafkan pada jalan dakwah. Lantas sang rasul menanyakan, "Apakah yang kau tinggalkan untuk keluargamu?" Lantas dia menjawab, "Aku meninggalkan Allah dan rasulNya".

Dan kata-katanya itu benar. Saat Abu Bakar tiada di rumah, terjadi bicara di antara puterinya, Asma dengan Abu Quhafah yang merupakan ayah kepada Abu Bakar. Abu Quhafah merupakah seorang buta. "Aku dengar ayahmu tidak meninggalkan apa-apa untuk kita", si datuk yang masih musyrik berbicara dengan Asma', cucunya. Lantas Asma' menjawab, "Tidak, dia meninggalkan sesuatu". Lantas Asma' mengambil kantung yang selalu digunakan oleh Abu Bakar untuk mengisi duit dan diisikannya dengan batu. Lantas dia menyuruh datuknya itu memegangnya seakan-akan untuk memberitahu bahawa ayahnya masih meninggalkan duit yang banyak sepeninggalannya.

Masya Allah! Cuba bayangkan seandainya kita berada di tempat Asma' dan ayah tidak meninggalkan apa-apa lagi buat kita kerana telah menginfaqkan semuanya pada jalan dakwah. Mesti kita cakap, "Betullah atuk, ayah memang tidak tinggalkan apa-apa". Tapi tidak dengan Asma'. Perbuatannya membenarkan kata-kata si ayah yang meninggalkan Allah dan rasulNya untuk keluarganya. Terbias iman si ayah dalam diri anak-anak. Cerita ini meninggalkan kesan yang mendalam dalam diri. Seakan-akan ada suatu perasaan yang sukar dimengertikan saat memikirkan secara mendalam kisah ini. Tidak terbayang bagaimana mungkin seseorang melakukan tindakan refleks seperti Asma'.

Ya rabbi, kuatkan hatiku di jalan ini dan bantulah aku untuk terus beristiqamah...

No comments:

There was an error in this gadget