Wednesday, February 10, 2010

Iman...

Selepas kembali dari pengisian yang membasahkan jiwa tempoh hari, saya ingin melakukan satu perubahan. Saya ingin membuang satu kelemahan yang amat besar dari diri saya. Tidak perlu dikhabarkan kelemahan itu di sini kerana Allah merahsiakan aib hambaNya, lantas mengapa saya perlu mengkhabarkannya pada khalayak?

عن انس رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال "ثلاث من
كن فيه وجد بهن حلاوة الايمان : أن يكون الله ورسوله احب اليه مما سواهما وأن يحب المرء لايحبه الا لله وأن يكره ان يعود للكفر بعد ان انقذه الله منه كما يكره ان يقذف في النار " متفق عليه

Sabda Rasulullah SAW.: "Tiga perkara yang barangsiapa terdapat (ketiga-tiga perkara itu) padanya nescaya dia memperolehi kemanisan iman (iaitu) Allah dan Rasul-Nya adalah lebih dia cintai daripada selainnya (Allah dan Rasul), dan dia mencintai seseorang semata-mata kerana Allah, dan dia benci untuk kembali kepada kekufuran (maksiat) sebagaimana dia benci dilemparkan ke dalam api". (Bukhari & Muslim)

Membaca hadis ini membuatkan saya bersemangat untuk terus bermujahadah. Dan adakalanya saya begitu menginginkan pertolongan dan kekuatan dari Allah sepertimana Dia pernah menguatkan ibu Nabi Musa a.s.

Pernah sekali seorang ukhti memberitahu bahawa hidayah Allah itu seperti hujan yang mengairi bumi. Ada permukaan bumi yang kontang dan tidak mampu menerima air hujan yang mencurah-curah. Permukaannya kasar dan keras sehingga air hujan mengalir pergi. Namun ada jua tanah yang lembut, yang mampu menyerap hujan dan melahirkan segala tanaman yang mengindahkan. Bumi inilah yang diibaratkan sebagai hati. Kadangkala bukanlah hidayah Allah itu tidak turun sebaliknya hati itu yang perlu diperiksa. Apakah terlalu banyak kotoran sehingga hati begitu kotor sehingga tidak mampu menerima lagi hidayah? Ya Allah, jauhkan kami dari hati yang seperti itu. Izinkan hati kami basah dengan siraman hidayahMu.

Di saat pengisian baru-baru ini juga, ada perumpamaan yang juga menyentuh hati saya. Seakan-akan sama dengan perumpamaan yang di atas tetapi tetap menyentuh qalbu.

"Orang memiliki hati harus mengetahui bahawa dunia ini adalah lahan untuk bercucuk tanam. "

"Hati laksana tanah dan iman laksana benih yang disemai. Ketaatan mengalir bersama usaha mengolah tanah itu dan membersihkannya, usaha membuat parit dan bagaimana mengairi tanah itu."

"Hati yang tenggelam dengan dunia, seperti tanah yang keras adalah tidak layak untuk menyemai benih. Tanaman juga tidak akan tumbuh kecuali ada benih iman. Dan jikapun ada benih iman, ia tidak akan memberi manfaat jika disemai didalam hati yang kotor dan akhlak yang buruk sebagaimana benih tidak akan dapat tumbuh ditanah yang keras."

"Seorang hamba menyemai benih iman, mengairinya dengan air ketaatan, membersihkan hatinya dari duri-duri akhlak yang hina, menanti kurnia daripada Allah agar dia ditabahkan hingga ajal menjemputnya dan baik kesudahannya, maka penantian itu dinamakan raja' yang terpuji, yang boleh mendorongnya untuk terus menerus taat dan melaksanakan kewajiban-kewajiban iman."

"Seorang hamba yang mengharapkan keampunan harus membandingkan dengan pemilik tanaman."

"Mencari tanah yang subur, menyemai benih yang baik diatasnya tanpa ada yang cacat dan busuk, kemudian dia mengairi tanah itu tepat pada waktu yang dibutuhkan, membersihkan tanah daripada rumput-rumput , kemudian duduk menunggu kurnia Allah agar tidak ada petir atau bencana yang menimpa, sehingga tanaman itu tumbuh dan membesar,maka penantiannya itu disebut sebagai raja' ."

"Raja' hanya berlaku bagi penantian sesuatu yang disenangi, yang didahului dengan adanya sebab-sebab internal dengan adanya usaha hamba."

"Apa yang diharapkan terjadi itu harus ada sebab yang menghasilkannya. "

"Jika tidak ada sebab yang dilakukan untuk menghasilkannya maka itu akan dinamakan angan-angan."

Maka datanglah sesudah mereka generasi (yang jahat) yang mewarisi Taurat, yang mengambil harta benda dunia yang rendah ini, dan berkata: "Kami akan diberi ampun". (Al-A’raf : 169)

Ya Allah, usah Kau jadikan kami insan yang berharap padaMu tanpa melahirkan bukti-bukti kecintaan kami. Ampukan kami Ya Rabbi..

No comments:

There was an error in this gadget