Sunday, January 31, 2010

Songket...

Eh, kerja saya ini tidak siap lagi. Hmm..sekejap sahaja. Macam mana ye mahu terangkan kat orang lain menulis blog tidak sama dengan menulis artikel? Saya bukan tidak pernah menulis artikel cuma hal itu akan mengambil masa yang sangat lama. Saya tidak punya masa untuk menulis artikel. Eh, Imam Nawawi boleh hasilkan 500 buku sepanjang hayatnya, takkanlah kamu tidak boleh? Huhu.. entahlah, saya suka menulis blog sebabnya hal itu lebih pada meluahkan sahaja apa yang ada di minda, menukilkan sedikit ibrah yang dikutip dalam kehidupan seharian.

Oklah, tukar cerita. Pernah tengok kain songket tak? Atau apa-apa kain yang ditenun? Cantik kan? Cantik sangat. Mesti susah nak menghasilkan kain songket. Cuba bayangkan diri sendiri yang menenun kain songket itu. Siang malam bekerja mahu menyelesaikan hasil tenunan kan?

Cuba bayangkan, awak dah tenun lama-lama. Sungguhlah lama. Bertahun-tahun. Cuba bayangkan awak nak hasilkan kain tenun yang terbaik di dunia. Punyalah susah kan? Dan tiba-tiba datanglah seorang budak kecil yang menguraikan kain tenunan itu? Apa perasaan awak? Sakit hati gila kan? Cuba bayangkan awak sendiri yang menguraikan kain tenunan itu? Mesti awak gila kan?

Tadi saya baca satu ayat Allah yang menyentak hati saya. Yalah, iman ini kan kadang di atas dan kadang di bawah. Lantas datanglah tarbiah Allah untuk menyedarkan hambaNya yang mungkin terlena.

Awak cuba bayangkan yang awak dah lama kat jalan dakwah dan tarbiah ini. Lepas itu tiba-tiba awak lemah dan tidak mahu istiqamah. Samalah awak dengan tukang tenun yang menjahit tenunan siang dan malam, bersusah payah tapi kemudiannya menguraikan kembali tenunannya dengan tangannya sendiri. Awak yang meranapkan hasil usaha awak sendiri. Ngeri tak ayat Allah ini? Kesian kan kat orang yang tidak istiqamah? Mereka tidak menyelesaikan hasil tenunan mereka, sebaliknya mereka kehilangan segala yang telah diusahakan. Nauzubillah...

Dan sempurnakanlah pesanan-pesanan dan perintah-perintah Allah apabila kamu berjanji; dan janganlah kamu merombak (mencabuli) sumpah kamu sesudah kamu menguatkannya (dengan nama Allah), sedang kamu telah menjadikan Allah sebagai Penjamin kebaikan kamu; sesungguhnya Allah sedia mengetahui akan apa yang kamu lakukan. Dan janganlah kamu menjadi seperti perempuan yang telah merombak satu persatu benda yang dipintalnya, sesudah ia selesai memintalnya kuat teguh; dengan kamu menjadikan sumpah kamu sebagai tipu daya (untuk mencabuli perjanjian yang telah dimeteraikan) sesama kamu, disebabkan adanya satu golongan yang lebih ramai dari golongan lain. Sesungguhnya Allah hanya mahu menguji kamu dengan yang demikian itu; dan Ia sudah tentu akan menerangkan kepada kamu, pada hari kiamat, apa yang kamu berselisihan padanya. (Surah Annahl: 91-92)

Awak dalam artikel ini ditujukan pada diri sendiri terlebih dulu...

No comments:

There was an error in this gadget