Saturday, February 06, 2010

Semangat...

Antara bengkel penulisan dan daurah, saya memilih daurah. Saya yakin itu pilihan terbaik. Segala teknik penulisan perlu dipelajari, namun untuk menulis seringkali memerlukan satu semangat yang lain. Dan semangat itu saya kutip dalam setiap pertemuan yang saya kira begitu memugar semangat untuk terus melangkah.

Berbicara mengenai semangat, saya tidak menafikan adakalanya saya juga berada di bawah. Dan saya mula bermuhasabah, pada siapa sebenarnya saya paksikan semangat saya? Pada sahabat? Pada daurah? Pada usrah? Pada naqibah? Pada hal-hal yang lain? Sungguh semua itu adalah hal yang fana', yang hanya menanti masa untuk hilang ditiup angin setelah beberapa ketika. Sungguh semangat dan kekuatan itu perlu dipaksikan pada Allah SWT.

Saat saya mengupas kisah Usamah bin Zaid sebentar tadi, berbicara mengenai ibunda Usamah, Ummu Aiman, saya teringatkan kisah Arrasul. Ummu Aiman adalah pembantu kepada ibunda Rasulullah. Sungguh kisah Arrasul perlu dihadam sebaik mungkin. Segala yang ada padanya ditarik darinya. Ibunya, ayahnya, datuknya dan segalanya ditarik satu persatu. Bukankah Saidatina Khadijah yang sering menguatkan diri baginda, tetapi Allah merampas Khadijah dari kekasihNya. Bukankah Abu Talib seringkali menyelamatkan baginda, tetapi dia juga kembali ke pangkuan RabbNya. Ayah Usamah, Zaid bin Harithah yang paling dikasihinya juga syahid dalam peperangan Mu'tah. Pakciknya, Saidina Hamzah juga syahid dalam peperangan Uhud. Seakan-akan Arrasul ditarbiah dengan kehilangan demi kehilangan. Kejamkah Allah? Tidak, semuanya untuk mendidik Arrasul bahawa hal itu adalah fana' sedang Dia terlalu berkuasa atas segalanya. Maka paksikan kekuatan hanya padaNya yang terus kekal selamanya.

"....dan kekuatan itu hanyalah bagi Allah,bagi RasulNya dan bagi orang-orang mukmin.." (Al-Munafiqun:8)

Teringat ucapan Dr Said yang berasal dari Ghaza semasa pertemuan pertama di dalam meeting, dimulakan ucapannya dengan hadis pertama iaitu niat. Dalam pertemuan kedua semasa daurah juga, dia menmulakan bicara dengan hadis niat tersebut. Mengapa kita berada di jalan ini? Betulkan sahaja niat. Seringkali permulaan adalah betul, tapi kadangkala kita tersasar. Maka hal niat perlu sentiasa diingatkan agar perjuangan ini hanya kerana Allah semata-mata.

Semangat akan hilang kalau berpaksikan pada daurah yang sehari dua, semangat akan sirna andai dipaksikan pada makhluk yang tidak berkuasa apa-apa. Semangat akan terus kekal seandainya perjalanan ini dimulakan, dijalani dan diakhiri hanya kerana Allah.

No comments:

There was an error in this gadget