Saturday, January 30, 2010

Epal...

Minggu lepas saya bertemu dengan sahabat-sahabat lama. Terlalu indah pertemuan itu. Pertemuan yang menguatkan saya semula. Mereka adalah sahabat-sahabat yang bersama dengan saya saat pertama kali kami mengenali jalan dakwah dan tarbiah.

Saya luahkan kegusaran saya saat bertemu mereka. Saya bimbang saya tidak istiqamah. Kadang bila bercuti, hati terasa begitu jauh dengan dakwah dan tarbiah. Kadangkala terasa indahnya kehidupan menjadi manusia yang biasa-biasa sahaja. Terasa membina iman begitu sukar tetapi meranapkannya begitu mudah.

Seorang sahabat berbicara, ”Ummu, ana masih ingat lagi kata-kata nti 4 tahun lepas..”.

Tersentak hati seketika. Saya diingatkan dengan kata-kata yang pernah diluahkan. Analogi pemanah yang hebat. Terlalu hebat sehingga dikenali oleh kebanyakan manusia. Dia memanah tanpa pernah melakukan kesilapan. Suatu hari dia meminta seorang sukarela untuk diletakkan epal di atas kepala dan dia akan memanahnya. Meskipun semua manusia telah melihat kehebatan si pemanah, namun tiada siapa yang mahu menjadi sukarela. Kadangkala kita percaya, tapi sejauh mana pula keyakinan kita?

Sahabat saya menambah. Sejauh mana kita meyakini jalan dakwah ini? Adakah sekadar percaya tanpa yakin?

Kata-kata itu sentiasa hadir sejak beberapa hari kebelakangan ini. Terlalu mudah berbicara tentang syurga, tapi betul-betul percaya dan yakin?

Sudah puas kita berbicara bahawa usia dunia begitu pendek, tapi betul-betul percaya dan yakin?

Sudah berpuluh kali kita melaungkan bahawa jalan dakwah ini begitu panjang, adakah kita tidak yakin dan percaya dengan semua itu dan mahu berhenti sekerat jalan?

Percaya dan yakin. Sungguh saya perlu bermuhasabah. Terima kasih buat sahabat yang mengingatkan.

No comments:

There was an error in this gadget