Thursday, December 03, 2009

Penyair..

Saya sedih andai ada yang tertunggu-tunggu entri baru memandangkan masa yang saya ada kian kurang untuk menulis. Saya galakkan pembaca menggunakan Google Reader, senang untuk mengetahui entri terbaru blog-blog favourite. Saya andaikan Google Reader ini seperti satu blog yang menghimpunkan semua blog-blog favourite. Tidaklah masa terbuang untuk ke setiap satu laman kegemaran semata-mata untuk melihat kewujudan entri baru.

Hakikatnya saya perlu bersemangat untuk menulis. Tadi baru membaca perkongsian seorang akak.

سَتَبْلىَ اليَدُ مِنِّي فِي التُّرَاب # َويَبْقَى الخَطّ بَعْدِي فِي اْلكِتَاب

فَيَالَيْتَ اَّلذِي َيقْرَأ حُطُوطِي # دَعَالِي النَجَاة مِنَ اْلعَذَاب

Tanganku akan hancur di dalam tanah
Yang tinggal hanya tulisanku di dalam buku
Moga sesiapa yang membaca tulisanku
Doakanlah keselamatanku dari Azab (api neraka).

Betulkan kata-kata itu? Tangan ini akan hancur. Kita dan seluruh jasad kita akan hancur. Yang tinggal hanyalah amalan.

Tidak semua faham tujuan kita menulis. Hakikatnya kita tidak sebaik mana pun. Cuma kita ingin berbuat sesuatu, tidak menambah beban di muka bumi Allah. Yang paling penting, kita nak sangat jadi logam yang berharga untuk Islam. Kalau tidak jadi orator untuk Islam, jadilah penulis Islam. Kalau tahu memandu, pandulah kereta ke tempat dakwah. Kalau tahu memasak, memasaklah untuk dakwah. Hakikatnya, Allah mesti beri kita satu kelebihan. Terpulang pada kita sama ada kita nak explore kelebihan itu atau tidak.

Ayat-ayat Allah ini sering menjadi refleksi saya saat mahu menulis:

Dan Ahli-ahli syair itu, diturut oleh golongan yang sesat - tidak berketentuan hala. Tidakkah engkau melihat bahawa mereka merayau-rayau dengan tidak berketentuan hala dalam tiap-tiap lembah (khayal dan angan-angan kosong)? Dan bahawa mereka memperkatakan apa yang mereka tidak melakukannya? Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh (dari kalangan penyair-penyair itu), dan mereka pula mengingati Allah banyak-banyak, serta mereka membela diri sesudah mereka dianiaya. Dan (ingatlah), orang-orang yang melakukan sebarang kezaliman, akan mengetahui kelak, ke tempat mana, mereka akan kembali. (Surah Assyuara': 224-227)

Takutnya andai saya menulis dengan ciri-ciri penyair yang sesat. Ya Rabb, izinkan aku menulis dengan ihsan, merasai kehadiranMu dalam setiap titis pena yang aku ungkapkan. Ya Rabb, izinkan manusia-manusia yang membaca setiap titis pena yang aku nukilkan menyedari bahawa setiap kebaikan hanyalah dariMu dan setiap keburukan adalah dari kelemahanku semata-mata dan hakikatnya kedua-duanya adalah dariMu.

No comments:

There was an error in this gadget