Thursday, December 03, 2009

Alasan...

Seronok ke dengan kesibukan? Saya rasa saya perlu bersyukur sangat atas nikmat sibuk yang Allah kurniakan. Ramai manusia yang tidak tahu apa yang perlu mereka lakukan dan alangkah beruntungnya saya kerana Allah tidak menjadikan masa saya sia-sia. Tapi saya tidak pasti sejauh mana orang sekeliling saya dapat memahami kesibukan saya.

Saya kira artikel Ustaz Hasrizal amatlah baik untuk dihayati – Di dalam dunia yang serba TIDAK PATUT ini.

Artikel itu saya kira bukan hanya untuk pasangan suami isteri doktor atau salah seorang pasangan adalah doktor. Artikel ini amat baik hatta untuk ibu bapa dan semua yang menginginkan adanya seorang doktor dalam keluarga mereka.

Saya rasa kehidupan seorang doktor tidak pernah mudah hatta sejak hari pertama mereka melangkah kaki untuk bergelar pelajar perubatan. Maka amatlah perlu untuk setiap manusia yang berada di sekeliling mereka memahami mereka.

Saya pernah bertemu dengan seorang ibu yang menginginkan anak lelakinya berkahwin dengan guru dan bukan seorang doktor. Semua orang amat tidak terbuka saya kira untuk menerima kehidupan seorang doktor. Tapi tidak ke mereka mementingkan diri? Entahlah, manusia punya pilihan masing-masing.

Pada saya, dunia hanya sebentar cuma. Beruntunglah mereka yang sedia berkorban untuk dunia yang fana’ ini. Berbahagialah mereka yang memikirkan kehidupan di alam sana yang abadi. Tidak mahu ke mereka syurga yang tertinggi? Tidak mahukah mereka syurga yang tidak pernah terdengar oleh telinga, tidak pernah dilihat oleh mata dan tidak pernah terlintas di hati? Tidak mahukah mereka berbulan madu di syurga Allah yang hebat itu, di saat ada sungai-sungai madu, susu dan arak yang mengalir di tepi mereka? Tidak ada sakit kepala, tidak ada lagi cemburu.

Bila ye syurga akan jadi magical word untuk kita sehingga kita boleh berkorban segala-galanya?

Semakin lama saya hidup di dalam tarbiah, saya bahagia. Tarbiah yang juga mengajar saya bahawa kerjaya doktor itu hanyalah sub-kerja saya yang lebih besar iaitu menjadi khalifah Allah.

Pensyarah-pensyarah saya juga adalah role model yang baik. Mereka hadir usrah, mereka buat dakwah umum dan khusus, punya keluarga yang bahagia. Saya ingat lagi kata prof – “Dulu-dulu orang ingatkan doktor sibuk dan tidak boleh datang usrah, tapi kita kena buktikan benda itu salah”. Doktor boleh! Dan kalau doktor boleh buat semua itu setelah oncall, setelah bermatian di hospital, mengapa yang lain tidak boleh? Saya rasa kita tidak punya alasan. Dan kalau kita masih punya alasan, fikir-fikirkan sahaja sama ada alasan itu boleh diterima oleh Allah ataupun tidak. Berikan alasan yang boleh diterima oleh Allah!

Perjalanan ini bukan pelancongan
Jangan cuba ditakrif penat
Lupakan saja erti rehat
Kerana matlamat kita masih maya
mungkin telah terbayang di mata
namun di tangan digenggam tidak

No comments:

There was an error in this gadget