Sunday, December 13, 2009

Pengalaman...

Ya Allah, ingin sekali rasanya aku menukilkan setiap sudut perjalanan hidupku ini agar setiap satu hikmah yang aku temui dalam hidupku ini mampu menjadi renungan buatku di saat badai menghampiri. Aku juga amat berharap agar setiap tulisan ini mampu aku wariskan pada generasi seterusnya. Sungguh kau memberikanku pengalaman yang tidak terkira manisnya. Dan setiap satunya mempunyai titisan hikmah yang terlalu manis.Bukan hanya kemanisan yang kau berikan, adakalanya kau berikan aku merasai sedikit kelemahan dalam perjalanan tarbiah, namun akhirnya Kau temukan juga aku dengan hikmah.

Perancanganku pada minggu ini sebenarnya adalah mahu menghadiri program Triple I di UIA, Kuantan. Tapi cantik sungguh Kau menyusunnya. Program itu ditunda dan aku akhirnya berpeluang bersama teman-teman yang lain menghadiri program Le Tour de Kedah. Sejak awal lagi Kau menyusunnya . Aku merancang, Kau merancang dan perancangan Mu adalah yang Maha Hebat.

Kau mengetahui rahsia hati. Kau mendengar bisikan hati bahawa aku ingin sekali merasai kemanisan bersama dengan Islam. Kegembiraanku yang paling besar tentang program ini adalah pergabungan jemaah Islam untuk menjayakan suatu program.

Bagi adik-adik yang pernah membaca buku Apa Ertinya Saya Menganut Islam tulisan Fathi Yakan pastinya akan sedar tentang dua komponen besar di dalam buku tersebut. Pertamanya kepentingan menjadi seorang Muslim dalam seluruh aspek kehidupan. Keduanya setelah bergelar Muslim yang sejati, adik-adik perlu menggabungkan diri ke dalam sebuah jemaah Islam. Di bumi Malaysia ini, jemaah-jemaah Islam tumbuh bagai cendawan. Di sini akan timbul satu persoalan dalam diri adik-adik, jemaah mana yang perlu dipilih?

Izinkan akak sebagai seorang yang pernah terlibat dalam kekeliruan ini, berada dalam dilema untuk beberapa tahun berkongsi tips buat adik-adik pembaca. Maaf andai diri ini membahasakan diri sebagai akak. Mungkin akak sukar mengubah mentaliti senior-senior di jalan dakwah ini tapi akak percaya adik-adik mampu dilentur sedari awal dalam dunia tarbiah. Akak punya ibu bapa yang datang dari tarbiah lain, akak pula hanya sedar tentang Islam dan dakwah saat di matrikulasi. Setahun di matrikulasi adalah masa yang singkat untuk memahami semua ini. Akak ditarbiah dengan tarbiah yang lain di matrikulasi dan kemudiaannya ditarbiah dengan tarbiah yang lain pula semasa di kampus.

Sejujurnya tiada masalah andai adik mahu memilih jalan adik sendiri. Terpulang pada budi bicara dan minat masing-masing. Tapi satu perkara yang paling penting adalah adik-adiik sendiri perlu membuat kajian tentang sejarah kepelbagaian jemaah (taadud jemaah) ini. Dengarlah pelbagai versi taadud jemaah dan buat sendiri sedikit kajian.

Tips yang seterusnya dan yang paling penting yang perlu adik-adik setkan di dalam minda kepala adik-adik adalah mencari kebaikan dalam setiap jemaah. Adik perlu menjadi agen perubahan yang memikirkan soal kesatuan. Pernah adik-adik dengar kisah Assyahid Dr Abdullah Azzam? Adik-adik perlu mencari kisahnya yang mengobarkan semangat kita. Dia bersusah payah menyatukan mujahideen di Afghanistan yang berpecah-pecah kepada pelbagai gerakan dan jamaah. Di atas usaha beliaulah dan dengan izin Allah SWT, akhirnya mujahideen bersatu di atas satu payung, iaitu ISLAM. Natijah dari penyatuan itu adalah tersingkirnya tentera beruang merah soviet union di bumi gersang Afghanistan. Tidak teringinkah kita untuk melihat sejarah yang sama di bumi Malaysia ini? Tidak mahukah kita untuk bersatu?

Tips yang seterusnya adalah mencari titik persamaan di antara semua jemaah ini. Pernah seorang murabbi berbicara –“Kita dengan jamaah lain terlalu banyak persamaan. Tuhan yang sama, Rasul yang sama, Al-Quran dan Al-Hadis yang sama, kiblat yang sama, rukun iman dan islam yang sama dan terlalu banyak lagi persamaan yang lain. Perbezaan kita terlalu sedikit, hanyalah perbezaan kaedah penyampaian dakwah dan sistem tarbiyyah. Persamaan yang terlalu banyak, perbezaan yang terlalu sedikit, yang diperbesar-besarkan adalah perbezaan. Mengapa kita tidak berbincang di atas titik-titik persamaan yang begitu banyak tersebut?”

Sebagai seorang yang terlibat dengan taadud jemaah, akak sendiri pernah mencari hakikat perbezaan yang sedikit ini tapi kemudiaannya Allah menemukan akak dengan titik persamaan. Akak amat berharap adik membaca setiap catatan ini dengan minda yang terbuka.

Mengapa program Le Tour de Kedah (LTDK) sangat best buat akak? Program ini adalah program mesra rakyat Dun Tanjung Dawai dan merupakan anjuran bersama di antara Kolej Universiti Perubatan Islam Malaysia, Persatuan Perubatan Islam Malaysia, Pusat Khidmat Wakil Rakyat Dun Tanjung Dawai dan Pejabat Daerah Kuala Muda. Satu yang menarik tentang kerajaan Kedah, fokus mereka bukan parti tapi rakyat. Kalau tengok kebanyakan program atau pembangunan di bawah pemerintahan BN, maka akan ditulis di sana bahawa “Projek ini adalah projek kerajaan Barisan Nasional”. Tapi di Kedah ini tidak terjadi. Inilah yang sepatutnya terjadi. Bila kita dah menang, sepatutnya fokus kita adalah rakyat dan bukannya parti. Akak ingin berbicara tentang politik tapi akak tangguhkan dahulu hajat ini. Insya Allah catatan seterusnya akan menyusul setelah catatan ini.

Bagi setiap remaja, umur 14-21 tahun adalah umur yang kritikal. Adik-adik perlu mencari haluan sendiri, membentuk diri adik-adik sendiri. Tidak kisah andai perjalanannya panjang tapi sewaktu adik menemui jawapan kepada persoalan-persoalan kehidupan ini, adik akan menemui ketenangan yang luar biasa. Apabila adik disuap dengan Islam tanpa melalui proses pencarian, sukar bagi adik untuk terus memegang Islam itu. Pencarian akan membuatkan adik menghargai setiap titis ketenangan yang adik perolehi.

Bagaimana untuk mencari? Salah satunya adalah pengalaman dan pengalaman ini boleh dicari dengan permusafiran. Akak sendiri banyak bermusafir dengan menyertai program. Meskipun semua itu hanya di dalam Malaysia tapi cukup untuk membuka minda akak. Moga satu masa nanti Allah memberikan peluang untuk bermusafir ke luar negara pula. Antara negeri yang pernah akak kunjungi kerana program adalah – Johor, Melaka, Terengganu, Perak, Kedah, Sabah dan beberapa tempat lagi. Satu faktornya juga adalah untuk mencari bumi tempat di mana kita mampu terus memberi selepas bekerja kelak. Akak ingin mencari tempat yang sesuai yang dapat menjamin tarbiah dan dakwah akak. Permusafiran akan menemukan kita dengan ramai manusia dan kita mengutip hikmah dari setiap personaliti ini. Allah jualah yang menemukan kita dengan mereka agar semua itu menjadi satu tarbiah buat kita.

Dalam program kali ini akak berkenalan dengan YB Dr Hamdan, Adun Tanjung Dawai. Blog YB boleh dibaca di sini. Kelakar sangat pertemuan itu. Masa itu kami di table Sunathon, YB datang dan YB tanya, “Wah, apa yang putih itu?” Dengan keyakinan yang luar biasa, akak menjawab, “Yang putih itu smegma. Kita kena bersihkan bahagian itu.” Kawan-kawan yang lain dan MA yang ada sudah mula tergelak. Ops, rupanya YB adalah seorang doktor. Alhamdulillah kulit gelap, kalau tidak mesti dah merah sebab menahan malu.

Untuk menutup rasa malu, akak cuba teruskan perbualan. “YB dah lama ke jadi Adun?” Jawab YB, “Jadi Adun baru sahaja, jadi doktor dah lama”. Haiyya, malu sungguh.

Kata seorang teman yang menetap di Kedah, klinik YB sangat daif sehingga boleh menitiskan air mata mereka yang melihatnya. Semalam malam YB turut bercerita tentang kliniknya. Arkiteknya adalah nelayan. Penghadang yang ada juga daripada kayu. Dapat kamu bayangkan ada lagi doktor sebegini di zaman ini? Kata YB, doktor ini tiada persatuannya sendiri yang akan berjuang untuknya. Gaji hakim dan peguam ditentukan oleh badan kehakiman. Tapi gaji doktor ditentukan oleh JPA. YB kata semua orang ingat doktor kaya. Tapi tidak pada hakikatnya. Gaji doktor hanya melebihi gaji seorang guru beberapa ratus sahaja.

Kata YB, doktor seperti lilin. Membakar dirinya sendiri untuk memberikan cahaya pada yang lain. Kata YB, kalau Adun itu seorang doktor, bantuan yang diperolehi sedikit kerana stigma yang ada mengatakan bahawa doktor adalah kaya.

Ada juga saya bertanya pada YB, “YB bekerja bawah PAPISMA ke?” Kata YB, tidak. Dia bekerja dengan Yayasan AMAL. YB banyak ke tempat bencana dan peperangan. YB pernah sampai ke Iran, Acheh, Palestin dan lainnya. Cuma setelah bergelar Adun, YB tidak lagi berkesempatan untuk aktif.

Sebenarnya YB tidak pernah terfikir akan menang dalam pilihanraya. Sebelum menang, dua kali YB kalah. Tapi YB tidak kisah. Hari ini kalah, esok ke klinik seperti biasa. Pesakit tanya, "YB kalah?" Jawab YB, "Aah kalah" dan dia meneruskan kehidupannya sepeti biasa dengan memberi. Tapi siapa sangka Allah memberikan kemenangan setelah dua kekalahan. Dan kini YB berusaha memenuhi kemenangan demi Islam. Saya berpeluang mendengar bicara Ustaz Tuan Ibrahim Tuan Man dalam program ini. Insya Allah, itu juga memerlukan catatan yang lain. Di akhir bicara ustaz, dengan suara yang sebak ustaz berkata, "Sebagai pemimpin, kita bukan nak fikirkan tantang jalan, lampu dan lainnya. Hal itu perlu juga. Tapi sebagai pemimpin, ada satu perkara yang terlalu kita takuti iaitu andai rakyat di bawah kepimpinan kita ditarik untuk dimasukkan ke dalam neraka". Masya Allah!

Perjalanan saya menemukan saya dengan pejuang-pejuang yang hebat. Pengalaman di dalam taadud jemaah juga menemukan saya dengan murabbi yang hebat. Mereka berjuang semata-mata demi Islam yang tercinta. Kerana semua ini, saya masih mencari titik persamaan dan mengabaikan sedikit perbezaan. Cita-cita saya yang paling tinggi adalah untuk melihat kesatuan jemaah Islam. Ingin sekali sebenarnya melihat figur-figur yang hebat dari latar belakang jemaah yang berbeza ini duduk sekali membincangkan hala tuju yang sama iaitu ISLAM.

Insya Allah, saya akan cuba menyambung tulisan ini. Doakan agar Allah mengurniakan kesempatan masa. Pagi ini pukul 4 baru sampai. Esok kelas sudah bermula seperti biasa. Tanggungjawab dakwah yang lain seperti usrah juga tidak boleh diabaikan. Moga Allah memberi keberkatan masa untuk terus menulis.

No comments:

There was an error in this gadget