Monday, December 07, 2009

Memberi...

Terlalu banyak hikmah yang saya kutip selama dua hari program Sunathon semalam di Kampung Parit Lapis Bangas, Johor . Ia adalah pengalaman yang terlalu berharga bagi saya.

LA

3 tahun lebih saya menunggu. Saya takut nak berikan pesakit LA- local anesthesia (bius) kepada mana-mana kanak-kanak. Apatah lagi setelah pembedahan yang pernah saya lalui dulu. Saya takut nak sakitkan pesakit kerana terlalu memahami makna sakit. Tapi Dr A berikan saya peluang membuat LA. Dia memberi sepenuh kepercayaan. Terima kasih! Dan dia berikan saya peluang menggunakan quartery untuk memotong lapisan luar bahagian sulit yang perlu dibuang semasa proses berkhatan.

Dalam hidup ini, kita hanya memerlukan seseorang atau satu insiden sahaja untuk melangkah lebih jauh. Saya rasa terharu sangat sebabnya saya memang takut nak berikan LA sebelum ini. Tapi bila dah buat sekali, keyakinan itu bertambah. Dan saya berjaya juga memberi LA untuk pesakit seterusnya dengan izin Allah.

Sejujurnya saya teringin nak jadi seorang pensyarah satu masa nanti. Saya rasa hal itu akan berikan saya kepuasan. Saya nak jadi pensyarah yang baik sama seperti pensyarah-pensyarah saya.

Mathurat

Saya pernah hadiahkan pada keluarga angkat Mathurat sebelum ini. Tidak sangka ayah angkat saya benar-benar mengamalkannya. Ayah angkat saya banyak bertanyakan perihal Mathurat tersebut.

Bukan senang untuk terjun kepada dunia masyarakat. Saya sendiri berfikir banyak kali tentang dakwah. Bagaimana perjalanan saya ini dapat digunakan demi dakwah? Dan saya mula sedar bahawa masyarakat di luar sana begitu menginginkan dakwah cuma tidak ramai yang sudi memberi.

Erti hidup pada memberi

Ayah angkat saya ada bertanyakan soalan, “Kamu tidak penat ke? Hujung minggu datang sini dan esoknya sudah ke kelas seperti biasa?”

Agak-agaknya penat tak? Sejujurnya penat tapi saya terangkan pada ayah angkat bahawa semuanya kerana Islam. Islam yang membuatkan kami sentiasa berfikir bahawa hidup adalah untuk memberi.

Majalah Solusi bulan ini juga mengupas tentang topik ini. Saya beli majalah tersebut untuk dibaca semasa dalam perjalanan. Tapi saya hadiahkan juga majalah tersebut buat ayah angkat dan keluarga. Moga-moga mereka memahami.

Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain), (94:7)

Akhirat

Teringat kata-kata arwah Ammar – “Jiwa mereka yang hangat cintanya mencari akhirat. Laksana anak-anak akhirat, melihat dunia dari jendela akhirat”.

Saya rasa akhirat itulah yang membuatkan setiap dari kami bermotivasi. Mungkin ada banyak sebab musabab kenapa join sunathon. Tapi motivasi saya paling besar adalah akhirat.

Sebabnya kita hanya penat sehari tapi pahala itu adalah pahala yang berterusan. Apabila anak-anak kecil ini bersembahyang dan mengerjakan amalan Allah dalam keadaan yang bersih setelah berkhatan, insya Allah sahamnya ada juga buat kita. Itu yang memberikan saya motivasi terus menerus. Kata prof, ianya juga bertali arus untuk setiap generasi. Perhubungan lelaki perempuan dalam konteks suami isteri yang baik juga bermula dari amalan berkhatan.

Teringat juga bicara Syed Qutb – “Aku telah hidup di bawah bayangan al-Quran dan di sana aku melihat alam al-wujud ini adalah jauh lebih besar dari saiznya yang lahir yang dapat dilihat itu. Ia lebih besar dari segi hakikatnya dan dari segi bilangan aspek-aspeknya. Ia mencakup alam ghaib dan alam syahadah kedua-dua sekali bukannya alam syahadah sahaja. Ia merangkumi dunia dan Akhirat kedua-dua sekali bukannya dunia ini sahaja. Dan kewujudan manusia adalah bersinambung di lorong-lorong zaman yang amat jauh itu. Maut bukannya penghabisan perjalanan hidup manusia, malah ia merupakan suatu peringkat perjalanan di tengah jalan. Segala sesuatu yang dicapai oleh seseorang di dunia ini bukanlah merupakan seluruh habuannya, malah hanya merupakan sebahagian dari habuannya sahaja. Segala balasan yang terluput di dunia ini tidak akan terluput di Akhirat nanti. Di sana balasan tidak akan mengalami penganiayaan, pengurangan dan kesesiaan.

Sabar

Ya Allah, saya rasa menguruskan lebih 10 pesakit di table sendiri dengan beberapa orang yang lain sehingga tengahari begitu mudah. Tiada tekanan. Tapi ada seorang kanak-kanak yang mahu proses tersebut dijalankan tanpa ada orang lain di dalam balai raya yang begitu menguji kesabaran saya. Dialah kanak-kanak terakhir untuk hari itu.

Memujuk kanak-kanak tersebut memerlukan kesabaran yang amat. Kawan saya begitu sabar untuk terus memujuk. Di atas table juga, begitu sukar untuk memberi LA. Pegang sahaja kaki tanpa melakukan apa-apa, kanak-kanak tersebut sudah mula menjerit. Saya sudah tidak mahu memujuk. Sebolehnya saya mahu kanak-kanak tersebut melaluinya pada waktu yang lain. Banyak lagi yang perlu dilalui olehnya. Nak bersihkan smegma, nak potong dan buang bahagian lapisan atas, dan sebanyak 6 jahitan lagi. Kalau LA sendiri sukar dilakukan, bagaimana dengan lainnya? Tapi kawan saya terus memujuk. Ya Allah, serius dia seorang yang penyabar.

Kemudian datang seorang doktor muda. Dia menggunakan teknik potong menggunakan gunting. Proses tersebut begitu lama dan begitu banyak pendarahan. Ya Allah, saya nak sangat doktor itu dengan rendah hatinya meminta bantuan. Tapi tidak dan darah terus mengalir. Akhirnya panggil juga Prof di masjid.

Masya Allah, saya rasa kagum sangat melihat wajah Prof. Tenang sangat. Dia baru habis solat. Dan dia kata dia akan datang. Saya dah gelabah tapi Prof tenang sangat. Masya Allah!

Bila Prof datang, dengan tenangnya dia cuba berhentikan pendarahan. Akhirnya pendarahan berhenti. Tidak tahu nak cakap macam mana. I really admire him so much. I really want that skills and knowledge so that I can contribute to ummah. Saya nakkan sangat ketenangan yang dia ada. Saya begitu cemburukan dia. Dua manusia yang boleh dicemburui, orang yang ada ilmu dan diajarkan pada yang lain dan keduanya orang yang ada harta dan dia gunakan pada jalan Allah.

Macam nak nangis pun ada dengan tarbiah Allah, melihat murabbi-murabbi agung sepanjang perjalanan ini. Banyak lagi yang perlu saya lalui dalam tarbiah ini. Ya Allah, kurniakan aku kesabaran!

Dakwah umum dan dakwah khusus

Sejujurnya saya tahu peranan dakwah khusus seperti usrah dan wadah tarbiah yang lain. Tapi belajar di kolej ini juga mengajar saya kepentingan dakwah umum, kepentingan untuk bersama dengan masyarakat. Masyarakat kat luar sana begitu mendambakan sentuhan kita. Dan benarlah bahawa title ‘doktor’ yang akan kita perolehi kelak mempunyai seribu satu peranan buat ummah. Title tersebut benar-benar berperanan dalam menjayakan tanggungjawab sebagai khalifah Allah. Saya mula mencintai bidang ini.

Sepanjang dari tahun pertama sehingga kini, banyak program sunathon yang saya hadiri. Namun setiap satunya mengajar saya hikmah yang berlainan. Tidak pernah program seperti ini hanya menjadi rutin buat saya. Setiap saat saya menggali hikmah dan jujur harga setiap hikmah itu tidak mampu dibeli oleh apa-apa di dunia ini. Terima kasih Allah kerana mengajar aku semua ini.

Third party

Dalam posting family medicine, saya belajar satu perkara. Pesakit tidak suka kalau kita menggunakan pengalaman sendiri sebagai contoh. Mereka rasa menyampah. Amat baik untuk menggunakan third party sebagai contoh. Misalnya, Dr Mahathir makan vitamin.

Saya tidak tahu berapa ramai yang menyampah dengan blog ini sebab asyik menggunakan pengalaman sendiri. Tapi sejujurnya saya tidak menulis untuk orang lain di sini. Hanya menulis sebagai muhasabah untuk diri sendiri terlebih dulu pastinya.

1 comment:

Azlin Halim said...

Assalamualaikum w.b.t..
Ummu, lame dh saya x melawat ke blog ini.. terlalu-lalu lama lagi saya tidak menulis..
buntu.. hilang daya pemikiran.. entahlah..sy kehilangan identiti diri sy sejak kebelakangan ini.. masih cuba mencari semangat yang berbaki.. utk kembali dan terus memberi..
terasa bebannya diri bila dipersiakan/ cuba dibuat tak tahu segala ilmu dan kefahaman yang ada..
doakan saya punya kekuatan.. utk kembali.. menjadi diri sy yg satu lagi..

salam rindu

There was an error in this gadget