Saturday, November 07, 2009

Trauma...

Saya tidak tahu cara terbaik untuk memulakan catatan ini. Saya masih lagi dalam keadaan trauma. Saya kemalangan semalam di kilometer 262, highway berhampiran dengan susur keluar Seremban. Saya bersama seorang kawan saat itu. Syukur Allah menghadirkan dia bersama saya, menenangkan saya yang gelabah.

Ada kemalangan sebelum itu. Sebuah kereta terlanggar divider jalan. Kereta di hadapan saya membrek secara mengejut. Saya yang sedang memandu laju membrek tiba-tiba. Takdir Allah saya melanggar kereta Alfa Romeo yang ada di depan. Alhamdulillah saya dan kawan selamat cuma kereta saya agak teruk keadaannya di bahagian hadapan. Kata kawan, melihat kepada mekanisma kemalangan, kami tidak sepatutnya hidup. Tapi Allah masih memberi peluang untuk saya menghirup udaranya lagi.

Banyak pengajaran yang saya pelajari dari kemalangan ini. Namun saya masih lagi dalam keadaan trauma. Pagi ini ada program dan meeting di kolej. Saya menggagahkan diri untuk pergi. Saya meminjam kereta pakcik. Tapi dalam perjalanan pulang, saya kebuntuan. Semuanya menghantui diri dan saya mula menangis.

Saya kehilangan diri barangkali. Dah lama saya tidak dihantui oleh perasaan ini. Kali terakhir saya merasai semua ini semasa saya mengetahui diagnosis penyakit saya. Begitu perit untuk saya menghadam QadarNya. Ternyata iman masih lemah dan masih banyak yang perlu dibaiki.

Aiman, adik lelaki saya mengingatkan saya akan qadar Allah. Mempercayainya adalah termasuk dalam rukun iman. Mendalaminya terasa sukar.

Siapa yang tidak pernah diuji? Bibir yang tersenyum jarang mengungkapkan rahsia hati. Ujian yang kelihatan kecil di mata yang lain terasa berat di bahu sendiri. Andai kapasiti setiap manusia sama untuk berhadapan dengan ujian, maka tiadalah variasi dalam liku-liku kehidupan. Tiadalah manusia berlumba-lumba untuk menjadi terbaik. Dan saya merasai iman saya jatuh merudum saat ini. Terasa malu dengan orang sekeliling yang diuji lebih hebat lagi.

Saya ingin bangkit kembali. Saya tidak ingin dihantui oleh perasaan yang begitu pahit ini. Terasa menyesal dengan suara hati dan bicara sendiri. Betapa hebatnya godaan syaitan dan nafsu dalam menghadapi ujian ini. Saya terasa lemah sekali.

Ya Allah
Aku ingin kekuatan
Aku ingin kesabaran
Aku ingin hati yang redha dengan segala ketentuan

Ya Allah
Aku ingin melupakan segalanya
Aku ingin untuk bangkit kembali

Ya Allah
Ampunilah segala dosaku
Berikanlah aku keimanan
Cabutlah rasa takut dari hatiku

Ya Allah
Kurniakan kesabaran buat manusia di sekelilingku
Berilah mereka rasa kasih terhadap diriku

Ya Allah
Cabutlah segala hijab yang menjadi penghalang antara aku dan Engkau
Bersihkan diriku dari dosa dan syirik
Cabutlah nyawaku di dalam kemuncak keimananku padaMu
Usah Kau cabut nyawaku dalam keadaan imanku yang lemah ini

1 comment:

~*puding caramel*~ said...

sabar kak ummu afeera. mengingatiNya buat kita tenang kan?

semoga istiqamah dan kuat! ^__^

There was an error in this gadget