Thursday, November 05, 2009

Teknologi...

Walaupun saya tidak suka nak masuk OT, tapi saya cuba mencari hikmah. Mahu melawan isu tersebut perlukan ilmu, perlukan kertas kerja dan banyak lagi. Kalau ada yang rasa saya introduce infection dengan cara itu, satu sahaja argument saya. Kenapa buku, pen, file pesakit yang tidak steril, yang dah dipegang oleh ramai orang boleh dibawa masuk ke dalam OT? Rasa macam tidak adil sangat. Tapi bagus juga ada isu ini. Semakin hari Allah tunjuk jalan yang terbaik untuk saya pilih.

Kalau ada benda yang saya tidak suka sangat, saya sedaya upaya mencari hikmah agar kepayahan yang saya lalui tidak sia-sia. Semalam Allah nak saya mendalami ayat-ayat Allah yang pernah saya pelajari. Pengalaman dan kesukaran yang kita lalui adalah cara terbaik untuk mendalami ayat-ayat Allah.

Apa perkara yang paling menarik bila ada di dalam OT? Teknologi. Ya Allah, terlalu canggih. Banyak lagi rasanya nak belajar. Terfikir juga tentang akal manusia yang mencipta mesin-mesin yang hebat itu. Terfikir juga tentang kehebatan manusia yang perlu mengendalikan semua itu. Semalam tengok doktor buat diagnostic arthroscopy. Menarik sangat, boleh diagnosis penyakit kat lutut. Boleh nampak kehebatan Allah yang sangat hebat di sebalik semua itu.

Teringat kisah Nabi Daud sebenarnya saat berada di dalam OT.

Dari Abu Musa al-As’ari r.a, bahawa Rasulullah s.a.w bersabda kepadanya “Sesungguhnya telah dikurniakan kepadamu suara merdu laksana seruling sebagaimana suara merdu laksana seruling keluarga Daud”. –Hadith riwayat Bukhari dan Muslim.

Apa kehebatan Nabi Daud? Allah berikan dia suara yang sangat best sepertimana description Rasulullah SAW dalam hadis itu.

Disebabkan suara dia yang sangatlah best itu, alam ini pun bertasbih bersamanya. Cantik sangat ayat-ayat Allah yang menceritakan semua ini. Terasa ada aura.

Dan demi sesungguhnya, Kami telah memberikan kepada Nabi Daud limpah kurnia dari Kami (sambil Kami berfirman): "Hai gunung-ganang, ulang-ulangilah mengucap tasbih bersama-sama dengan Nabi Daud, dan wahai burung-burung (bertasbihlah bersama-sama dengannya)!" Dan juga telah melembutkan besi baginya; (34:10)

…Kami mudahkan gunung-ganang dan unggas memuji Kami bersama-sama dengan Nabi Daud; dan adalah Kami berkuasa melakukan semuanya itu. (21:79)

Bersabarlah (wahai Muhammad) terhadap apa sahaja yang mereka katakan, dan ingatlah akan hamba Kami Nabi Daud, yang mempunyai kekuatan (dalam pegangan ugamanya); sesungguhnya ia adalah sentiasa rujuk kembali (kepada Kami dengan bersabar mematuhi perintah Kami). Sesungguhnya Kami telah mudahkan gunung-ganang turut bertasbih memuji Kami bersama-sama dengannya; pada waktu petang dan ketika terbit matahari. Dan (Kami mudahkan juga) unggas turut berhimpun (untuk bertasbih memuji Kami bersama-sama dengannya); tiap-tiap satunya mengulangi tasbih masing-masing menurutnya. Dan Kami kuatkan kerajaannya, serta Kami kurniakan kepadanya hikmah kebijaksanaan dan kepetahan berkata-kata (dalam menjalankan hukum dan menjatuhkan hukuman).
(38:17-20)

Ada satu lagi kelebihan Nabi Daud ini. Besi lembut kat tangan dia (Wa alanna lahul hadid: 34:10). Dalam ayat 34:11, Allah ajar Nabi Daud untuk buat baju besi yang proportionate – w qaddir fissird. Kalau sebelum itu, baju besinya adalah sangat berat. Kiranya macam zaman itu, Nabi Daud ini macam mencipta satu teknologi yang baru. Tapi Allah tegaskan bahawa dia yang mengajar semua itu. Dan kalau kita tengok ayat 21:80 pula, meskipun Nabi Daud yang cipta baju besi itu, tapi Allah tanya adakah pengikut Nabi Daud itu bersyukur kepada Allah.

Dan Kami mengajar Nabi Daud membuat baju-baju besi untuk kamu, untuk menjaga keselamatan kamu dalam mana-mana peperangan kamu, maka adakah kamu sentiasa bersyukur? (21:80)

(Serta Kami wahyukan kepadanya): "Buatlah baju-baju besi yang luas labuh, dan sempurnakanlah jalinannya sekadar yang dikehendaki; dan kerjakanlah kamu (wahai Daud dan umatmu) amal-amal yang soleh, sesungguhnya Aku Maha Melihat akan segala yang kamu kerjakan". (34:11)

Quran ajar kita untuk melahirkan kesyukuran itu hanyalah kepada Allah semata-mata. Quran ini sentiasa signifikan dengan kita, apatah lagi dengan kita yang hidup di zaman teknologi ini,

Ada satu pelajar kat Perancis ini. Dia buat research yang amatlah baik setelah empat tahun berhempas pulas. Dia tulis kat muka hadapan research dia – “All credits goes to Allah and if there is any mistake in this research, it is because of me”. Pensyarah dia yang atheis tidak mampu nak menerima kata-kata itu. Dia melihat pelajarnya berusaha sehabis daya, tapi memberikan semua credit kepada Allah. Pelajar ini pun cakap kat pensyarah dia yang dia tidak akan mampu melakukan apa-apa tanpa izinNya.

Kadang kita rasa teknologi terlahir secara coincidence sahaja. Kita rasa penemuan penicillin, ciptaan lampu, hukum graviti itu satu kebetulan tapi tidak pada hakikatnya semua itu terjadi kerana Allah yang menghantarkan ilham buat manusia. Kadang bila kita subconsciously mengkagumi manusia, ingatlah ayat-ayat ini. Manusia itu lemah sangat dan Allah yang Maha Berkuasa. Teknologi adalah ujian buat manusia yang menghasilkannya dan juga buat mereka yang menggunakannya. Hendaklah kita selalu melafazkan syukur kepada Alla. Naik kereta pun bersyukur kat Allah. Guna mesin apa-apa pun bersyukur pada Allah sepertimana Nabi Daud dan Nabi Sulaiman.

Dan sesungguhnya kami telah mengurniakan ilmu pengetahuan kepada Nabi Daud dan Nabi Sulaiman; dan mereka berdua bersyukur dengan berkata: "Segala puji tertentu bagi Allah yang dengan limpah kurniaNya memberi kami kelebihan mengatasi kebanyakan hamba-hambaNya yang beriman". (27:15)

Oklah, saya nak belajar. Moga Allah permudahkan segala urusan.

1 comment:

Cik Angah said...

like this post so much...make me to remind myself...tnx ummuafeera

There was an error in this gadget