Friday, November 13, 2009

Persoalan...

Saya tidak mahu ada yang bersetuju dengan tulisan ini. Ini cumalah satu catatan pemerhatian saya yang kerdil selama berada di jalan dakwah dan tarbiah yang usianya cuma baru setahun jagung.

Entahlah, saya tertanya-tanya mengenai ukhwah sebenarnya. Ada beberapa persoalan yang bermain di fikiran saya.

Contohnya, kamu ada keluarga yang bermasalah, adakah kamu sanggup untuk meluahkannya pada murabbi/murabbiah, sahabat seusrah kamu?

Contohnya, kamu jatuh cinta, adakah kamu sanggup untuk meluahkannya pada murabbi/murabbiah, sahabat seusrah kamu?

Contohnya, kamu ada masalah akademik yang sangat teruk, adakah kamu sanggup untuk meluahkannya pada murabbi/murabbiah, sahabat seusrah kamu?

Contohnya kamu ada masalah kewangan yang sangat meruncing, adakah kamu sanggup untuk meluahkannya pada murabbi/murabbiah, sahabat seusrah kamu?

Contohnya, kamu sudah berkahwin dan mempunyai masalah dengan pasangan, adakah kamu sanggup untuk meluahkannya pada murabbi/murabbiah, sahabat seusrah kamu?

Contohnya, kamu terasa berat melalui jalan dakwah ini dengan segala macam tuntutan yang kamu ada, adakah kamu sanggup untuk meluahkannya pada murabbi/murabbiah, sahabat seusrah kamu?

Contohnya, kamu tidak mampu lagi menerima taklifan, adakah kamu sanggup untuk meluahkannya pada murabbi/murabbiah, sahabat seusrah kamu?

Saya tertanya-tanya berapa ramai yang sanggup untuk meluahkan masalah mereka pada murabbi/murabbiah atau sahabat seusrah? Mengikut pengalaman saya yang baru setahun jagung dalam dunia dakwah dan tarbiah ini, saya rasa ramai yang tidak sanggup meluahkannya pada murabbi/murabbiah atau sahabat seusrah mereka. Mereka cuba melindungi segala masalah dengan perisai yang kuat. Mereka sanggup untuk terus-terusan terluka dan berdarah.

Kenapa? Kerana murabbi/murabbiah dan sahabat seusrah hanya melihat kamu sebagai manusia yang sempurna, terlupa bahawa kamu hanya hamba Allah yang punya berjuta kelemahan.

Andai kamu menjadi murabbi/murabbiah kelak atau kamu menjadi seorang sahabat, belajarlah untuk menerima kelemahan insan/ anak usrah / mutarabbi kamu kerana mereka manusia yang lemah.

Usah sekali-kali terfikir hal-hal ini – Mereka ini dah lama dalam usrah pun macam gini? Kahwin dengan orang jemaah pun banyak masalah? Dah kena tarbiah pun ada masa nak jatuh cinta? Dah belajar 10 muwasafat tarbiah pun, masih gagal menyusun masa dan gagal dalam peperiksaan?

Ingatlah, kesempurnaan tidak mungkin ada dalam kamus manusia-manusia yang kamu temui. Mereka hanya hambaNya yang dianugerahi seribu satu kelemahan agar mereka tunduk pada Pencipta mereka.

Arrrggghhhhhhh…….:(

4 comments:

Anonymous said...

betul!

kamalhakim said...

terima kasih

Anonymous said...

Salam..

ujian @ masalah yg sy tgk sama je melanda org2 dalam tarbiyyah ni..

apa jadi kalau kita x suka naqibah kita sendiri? sudah tentu susah nak meluahkan segalanya pada dia kan? apa patut dbuat?

Ummu Afeera said...

waalaikumussalam warahmatullahi taala wabarakatuh

saya dah cuba menjawab soalan ini dalam entri terbaru..maaf andai tak memuaskan hati...

There was an error in this gadget