Tuesday, November 10, 2009

DFU...

DFU

Saya tengok kuliah-kuliah agama yang ada di dalam bahasa Inggeris di laman-laman maya. Ya Allah, terliurnya nak dengar. Pernah saya cakap dengan seorang adik di sini, “Bestnya kalau kita belajar pasal Islam sahaja kan?” Adik itu punya perasaan yang sama juga dengan saya cuma dia kata tidak boleh nak cakap macam itu sebabnya ilmu perubatan ini pun ilmu Allah juga.

Minggu depan exam. Dah nak habis dah posting orthopaedic ini. Tadi pagi terjumpa seorang pesakit yang punya ulcer di kaki – Diabetic Foot Ulcer (DFU). Teringat pengalaman pertama berkenalan dengan penyakit ini di dalam posting Internal Medicine. Kaki pesakit itu berwarna kemerahan. Prof tanya saya apa itu? Saya diam sebab macam terblur sangat dan memang tidak tahu pun sebab itu pengalaman pertama saya. Tak pasal-pasal Prof marah, “Awak tidak akan cakap dengan lelaki ke?” Opss, macam tiada kaitan langsung tapi saya cuba lupakan hal kena marah itu. Hikmahnya, insya Allah saya akan ingat benda itu adalah cellulitis sampai bila-bila.

Tentang pesakit pagi ini pula, umur pesakit itu sama dengan ayah saya – 48 tahun. Ngeri sangat tengok kaki dia. Dia adalah podiatrist. Dia cuba rawat kaki dia sendiri. Benda itu melarat. Kaki dia betul-betul keadaannya macam baru lepas kena bom. Dan saya rasa dia dalam keadaan denial. Dia ada penyakit kencing manis, darah tinggi dan buah pinggang yang newly diagnosed, dah kena dialisis.

Saya faham bahasa Tamil. Pernah ada seorang pesakit India seperti ini masa awal-awal posting dahulu. Semasa ward round, doktor tidak explain apa-apa kat pesakit. Isteri pesakit ini macam mengamuk kat telefon. Dia cakap doktor potong kaki suami dia tanpa beritahu apa-apa. Ya Allah, masa itulah saya faham betapa pentingnya untuk berkomunikasi dengan pesakit.

Bila tengok kes pagi ini, saya rasa macam tertanya-tanya juga kenapa nak jadi doktor, siap berbisik dengan kawan di sebelah, “Why you want to become a doctor?”

Kadang itu macam tiada motivasi bila tengok kes-kes macam ini, bila tengok muka pesakit yang dah putus asa untuk hidup, rasa macam kehidupan doktor ini begitulah menyedihkan. Saat-saat beginilah, saya nakkan sangat booster agar saya bermotivasi. Terbaca hadis ini dan saya rasa macam menemukan kembali semangat yang hilang.

Besar pahala jadi doktor ini.

“Sesungguhnya seorang Muslim yang menziarahi saudaranya yang sakit akan berada di dalam kebun buah-buahan syurga sehinggalah ia pulang.” (Hadith Riwayat Imam Muslim)

Diriwayatkan daripada Saidina Ali r.a.: “Apabila seorang muslim itu menziarahi saudaranya yang sakit pada waktu pagi, 70 000 malaikat akan mendoakan keampunannya hingga ke petang. Dan apabila dia menziarahinya pada waktu petang, 70 000 malaikat akan mendoakan keampunannya hingga ke pagi, dan akan dikurniakan kepadanya sebuah taman di syurga.” (Hadith Riwayat Abu Dawud & Tirmidzhi)

Semangat!

Muhasabah

Bila lihat pesakit-pesakit, saya rasa itulah masa terbaik untuk saya bermuhasabah. Ujian yang saya lalui adalah kecil sangat nak dibandingkan dengan mereka. Teringat seorang perempuan yang berumur dalam 20-an tapi dah ada diabetic foot ulcer. Masa mula-mula nampak wajah yang muda di wad tapi menghidap penyakit ini, saya jadi pelik dan tertanya-tanya sebab kebanyakan pesakit yang menghidap penyakit ini adalah orang tua. Rupanya-rupanya dia penghidap Diabetis Mellitus Type 1, penyakit autoimmune yang menyerang kanak-kanak dan remaja. Hanya Allah sahaja yang tahu sebab musababnya. Dia dah ada penyakit diabetis sejak kecil lagi. Kalau Diabetis Mellitus Type 1, ubatnya bukan pil. Insulin terus. Tahu tak macam mana pesakit ambil insulin? Kena suntik. Bayangkan dia kena suntik diri dia 3 kali setiap hari kat perut, lengan dan paha, sampai bengkak-bengkak. Hebatnya dugaan yang Allah berikan kat dia. Wajah dia cantik sangat tapi Allah berikan dia ujian itu.

Betul nasihat makcik saya kat saya. Jangan sekali-kali tanya, kenapa kita diuji, tapi katakan bahawa ujian yang kita lalui itu sangatlah kecil jika nak dibandingkan dengan orang lain.

Palestina

Dah lama saya tidak menulis berkenaan Palestina. Saya rindukan bumi itu. Kat Terendak, saya banyak menghadiri lecture berkenaan dengan kes-kes orthopaedic di kawasan bencana. Kadangkala terasa macam Allah sedang menyediakan saya untuk satu misi.

Bila tengok kaki pesakit pagi ini, saya teringat Palestina. Walau seteruk mana keadaan pesakit di sini, teruk lagi apa yang berlaku di Palestina. Di sana mereka diserang dengan fosforus yang membakar dan terus membakar tanpa henti, kematian yang perlahan. Ya Allah, kuatkan saudara-saudaraku di sana. Bantulah mereka ya Allah. Berikanlah aku peluang untuk ke sana dan membantu mereka ya Allah.




No comments:

There was an error in this gadget