Sunday, November 15, 2009

Hubungan hati...

Entri sebelum ini mengundang ramai insan untuk berkunjung ke blog ini. Pelik sungguh! Mengapa entri ini yang mendapat perhatian, mengalahkan musim-musim entri lain yang saya kira lebih bermakna.

Adakah kerana perasaan itu dirasai oleh ramai orang yang berada di dalam tarbiah ini? Saya rasa ada satu sebab lain lagi kenapa kita tidak menceritakan masalah kita kepada murabbi. Sebabnya kerana kita merasakan dia juga seorang manusia yang punya seribu satu masalah. Kita rasa kerdil untuk meluahkan masalah kita.

Sebenarnya saya takut sekali andai entri itu mencetuskan salah faham. Meskipun saya di ambang kemuncak peperiksaan, saya perlu menulis entri baru kerana bimbang andai saya meninggal dunia esok misalnya, saya telah menulis sesuatu yang tidak sepatutnya saya nukilkan.

Saya ingin untuk berkongsi satu personaliti unggul seorang sahabat Rasulullah SAW yang terlalu saya kagumi kisahnya. Kalau esok lusa saya ada anak lelaki, maka saya akan mencuba sedayanya untuk menamakan anak saya dengan nama sahabat ini. Dialah Mus’ab bin Umair.

Seorang lelaki yang terlalu tampan, seorang lelaki yang meliurkan hati setiap gadis, seorang lelaki yang kaya tapi setelah mengenali Islam, segalanya sanggup ditinggalkannya. Matinya bermandikan darah, tanpa dua belah tangan, dan kafannya tidak cukup menutupi seluruh tubuhnya di dalam peperangan Uhud. Bila ditutup kepalanya, terdedahlah kakinya, bila ditutup kakinya, terdedahlah kepalanya. Akhirnya Rasulullah SAW menyuruh kepalanya yang ditutup dan kakinya ditutup dengan daun.

Apa yang membuatkan saya mengkagumi dirinya? Kerana perjuangannya di jalan dakwah. Bila dia dihantar ke Madinah, dia contact Rasulullah SAW ke? Dia telefon Rasulullah SAW? Dia sms dengan Rasulullah SAW? Dia chatting, email, utus surat kat Rasulullah SAW? Tak langsung.

Tapi kerana kefahamannya terhadap Islam, tanpa hubungan langsung dengan murabbi tercinta, dia tetap meneruskan perjuangannnya. Tiada satu kawasan di Madinah tanpa tapak kakinya. Cuba fikirkan seketika, adakah Madinah itu kecil sahaja keluasannya? Madinah terlalu luas. Cuba tanya kawan-kawan yang dah pergi umrah atau haji tentang keluasan Madinah. Dapat bayangkan bagaimana hebatnya perjuangan Mus’ab?

Hubungan kita dengan murabbi adalah hubungan hati, sukar untuk diceritakan sebenarnya kerana Allah yang menyatukan hati-hati. Saat Rasulullah SAW tiba di Madinah, Mus’ab dah buat kerja dakwah kat sana sampaikan suasana sambutan kehadiran Rasulullah SAW itu seolah-olah Rasulullah SAW telah menghantar ramai utusan. Mus’ab mengislamkan satu bandar Madinah dengan izin Allah SWT. Tanpa hubungan secara langsung dengan Rasulullah SAW selama dia di Madinah, kekuatan hubungan hati itu terus-terusan menggerakkannya di persada dakwah.

Memang adakalanya kita ingin dibelai oleh murabbi/murabbiah di jalan dakwah ini, tapi kobarkan semangat untuk mencontohi Mus’ab.

Bagi anonymous yang bertanya bagaimana caranya andai kita tidak sukakan naqibah sendiri, banyakkan bersabar kerana adab di dalam usrah adalah bersabar dengan murabbi/naqib kita. Banyakkan bersolat jemaah dengan naqibah, banyakkan membaca doa rabitah, banyakkan berlapang dada.

Ok, doakan saya yang ketandusan masa belajar sebenarnya.

2 comments:

the mujaddid said...

salam..
akk..saya pernah jumpa akk 2 thn lepas kat stu program..bru saya igt..akk blaja kat cucms kan
time tu akk sorang from cucms

Ummu Afeera said...

waalaikumussalam warahmatulllahi taala wabarakatuh

mungkin juga...cuma akak dah tak ingat dah:( huhu...

There was an error in this gadget