Friday, October 23, 2009

Sabar...

Saya perlu bersabar. Jalan ini panjang. Terharu membaca muqaddimah fi zilalil quran pagi ini.

Adapun Islam ia tetap berjalan dengan lemah-lembut memimpin fitrah manusia, ia menolak di sini dan menahan di sana, dan ia membetul bila menyeleweng, tetapi Ia tidak bertindak memecah atau menghancurkan fitrah manusia. Ia tetap sabar melayaninya, iaitu ia sabar dengan kesabaran seseorang yang arif, bijak dan yakin dengan matlamat yang telah ditetapkan itu.

Jika tidak dapat dicapai dalam pusingan pertama diusahakan pula dalam pusingan yang kedua atau ketiga atau ke sepuluh atau ke seratus atau ke seribu. Masa masih lanjut dan matlamat cukup terang dan jalan menuju ke matlamat yang agung itu amat panjang. Jika pokok yang finggi itu tumbuh dan akar-akarnya bertunjang teguh di dalam bumi, dahan-dahannya mencabang panjang dan merimbun tebal, maka begitulah juga Islam, Ia tumbuh dan subur perlahan-lahan, lambat dan tenang dan Ia selama-lamanya mengambil bentuk yang dikehendaki oleh Allah.

Sesuatu tanaman itu kadang-kadang ditimbus pasir, kadang- kadang setengahnya dimakan ulat dan kadang-kadang kering tidak disirami air dan kadang kadang tenggelam dalam air siraman, tetapi peladang yang arif dan bijak tahu bahawa tanaman itu tetap hidup dan subur dan ia akan dapat mengatasi segala penyakitnya dalam masa yang panjang itu. Oleh sebab itulah Ia tidak bertindak sewenang-wenang dan tidak resah dan gelisah dan tidak cuba mematangkannya dengan cara-cara yang lain dan cara cara fitrah yang tenang, lapang dada dan mesra, itulah cara peraturan Ilahi di seluruh alam alwujud ini:

23. “Dan engkau tidak akan dapati sebarang perubahan di dalam undang undang Allah.” (Surah al-Fath)

No comments:

There was an error in this gadget