Thursday, October 22, 2009

Manis...

Esok mid posting exam. Saya mahu berehat sebentar, mahu berkongsi sesuatu barangkali. Entahlah..

Sejak saya mula belajar berjauhan dengan keluarga, saya senang berpuasa. Tiada gangguan aroma masakan ibu di sini. Dan saya juga senang berpuasa kerana mahu menjimatkan masa, tenaga, duit dan air liur dari berbual perkara yang tidak berfaedah. Makan adalah satu aktiviti yang amatlah mengambil masa terutamanya kalau makan dengan kawan-kawan. Saya pula jenis yang jalan cepat, makan cepat dan mahu segalanya cepat, agak sukar jugalah sebenarnya mahu mengikut orang.

Disebabkan mak saya adalah tukang masak yang terbaik di dunia buat saya, saya tidak pernah ada hati untuk menukar selera di tempat-tempat makan yang lain di sini. Makan hanyalah sekadar memenuhkan keperluan perut sahaja di sini. Saya rasa otak saya pun senang menerima ilmu ketika berpuasa. Penyakit saya pun lebih stabil dengan puasa. Saya ingat lagi kata-kata seorang akak, cara terbaik nak didik nafsu adalah dengan berpuasa. Disebabkan puasa menjadi rutin, saya tidak kisah berpuasa dengan kepenatan jadual harian. Rasa biasa sahaja. Tidak bagus bila satu-satu ibadah itu menjadi rutin, kan?

Ramadhan yang lalu juga mengajar saya sesuatu. Saya ada mendengar satu kuliah. Kata ustaz, kita tidak boleh puasa terus menerus sebabnya kita akan kehilangan roh berpuasa pada bulan Ramadhan pula. Huhu..baru saya tahu..

Dipendekkan cerita, sekarang ini dah kurang berpuasa. Tapi bila saya berpuasa hari ini, rasa macam puasa itu satu ujian yang sangatlah besar. Hati mula meminta-minta pada Allah agar waktu dicepatkan. Dan pertama kali saya menangis menatap makanan yang ada semasa berbuka puasa, merasai betapa nikmatnya makanan yang Allah kurniakan. Menitis juga air mata selepas makan dan rasa terharu yang amat saat membaca doa selepas makan. Baru faham makna lapar, barulah memahami kesukaran saudara seagama di Palestin dan negara lainnya. Rupa-rupanya ujian lapar ini adalah ujian yang hebat juga. Dan mujahadah sehingga ke saat akhir adalah sesuatu yang manis.

Saya rasa apa yang saya rasai ini sama juga dengan ibadah yang lain. Contohnya mentadabbur Quran, mula-mula terasa malas dan pahit tapi di hujungnya pasti ada kemanisan yang sukar diterjemahkan. Allahu A’lam.

Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: (Surah Al Baqarah: 155)

No comments:

There was an error in this gadget