Sunday, August 09, 2009

Tuduh...


Dalam banyak-banyak artikel berkenaan H1N1 yang saya baca, saya amat berpuas hati dengan artikel Ustaz Zaharudin. Betapa pentingnya kepercayaan seorang Muslim bahawa hanya Allah SWT sahaja yang berkuasa memberi mudarat kepada manusia.

Saya sebenarnya agak pelik dan aneh melihat segala teori konspirasi yang dikemukakan. Kagum juga dengan mereka yang sanggup untuk menulis semua itu. Semasa saya menghadiri kuliah Imam Suhaib Webb di MMU dulu, ada yang bertanya mengenai teori konspirasi. Kata imam tersebut, kita ada banyak lagi kerja yang perlu dilakukan. Ada sesiapa yang mempunyai bukti yang kukuh mengenai teori konspirasi ini? Atau kita membuang masa dengan semua ini? Entahlah..

Saya tinggalkan entri ini dengan sedikit coretan tafsir. Cuba perhatikan ayat dari surah as-Syu’ara (26:78-81)
[78] Tuhan yang menciptakan daku (dari tiada kepada ada), maka Dialah yang memimpin dan memberi petunjuk kepadaku;

[79] Dan Tuhan yang Dialah jua memberiku makan dan memberi minum,

[80] Dan apabila aku sakit, maka Dialah yang menyembuhkan penyakitku;

[81] Dan (Dialah) yang mematikan daku, kemudian Dia menghidupkan daku;

Dalam 3 ayat yang pertama, Allah menggunakan kalimah ‘huwa’. Tapi kenapa tiada ‘huwa’ dalam ayat yang terakhir itu? Sebab manusia percaya 100% Allah yang menghidupkan dan mematikan. Jadi, tidak perlu ada ‘huwa’ sebelum ‘yumituni’. Sedangkan dalam ayat yang sebelumnya diletakkan ‘huwa’ kerana ada manusia yang meragukan bahawa Allah yang memberikannya makanan, minuman, dan menyembuhkan penyakit. Masya Allah, terlalu agung AlQuran sehinggakan begitu halus sekali bahasanya dan tidak mampu ditandingi sesiapa. AlQuran itu memang dari zat yang agung.

Moga kita menjadi manusia yang percaya bahawa semua perkara adalah 100% dari Allah.

No comments:

There was an error in this gadget