Thursday, August 06, 2009

Jawapan..

Ini adalah respons Syuhada berkenaan dengan entri Luahan Hati.

“Cuma saya nak respon bab zina mata, mulut, hati dan sebagainya itu. Saya pernah bertanya kepada sahabat tentang hukum jika seorang lelaki dan perempuan yang bukan muhrim (couple) berbalas pandangan dan informasi (peribadi) melalui email. Katanya, nafsu (cinta) ini ibarat seorang pemandu, bergantung kepada macam mana kita mengendalikannya. Kalau kita kendali dengan bijak, maka kenderaan yang dipandu itu akan sampai ke destinasi dengan selamat. Tapi kalau tiada ilmu pemanduan, kita akan terkandas di tengah jalan. Jadi kesimpulan sahabat itu, bercinta dengan apa cara sekalipun termasuk sms dan email dibolehkan selagi kita mampu mengawalnya. Jadi saya mohon pendapat Afeera tentang isu ini.”

Pendapat ini amat menarik cuma pastinya diri ini pula bukanlah insan yang terbaik untuk menjawabnya. Tapi saya cuba menjawabnya dengan pandangan saya yang kerdil. Tanya mereka yang ahli ye. Saya bukan ahlinya. Jawapan saya ini berdasarkan pengalaman sendiri sahaja.

Saya bukanlah insan yang tidak pernah terlibat dengan komunikasi maya, sms dan yang sewaktu dengannya. Saya pernah dan banyak kali melakukan kesilapan. Kadangkala saya sudah tahu pun, tapi terlanjur juga. Rahmat Allah juga yang saya harapkan untuk mengampunkan dosa saya yang bertimbun itu. Setiap kali saya menulis, saya menulis untuk diri sendiri terlebih dahulu pastinya. Tulisan di sini lebih dekat dengan diri saya sendiri. Saya menegur kesilapan saya terlebih dahulu.

Saya kongsikan ayat Quran yang best, surah AlQasas ayat 23-25.

[23] Dan ketika dia sampai di telaga air negeri Madyan, dia dapati di situ sekumpulan orang-orang lelaki sedang memberi minum (binatang ternak masing-masing) dan dia juga dapati di sebelah mereka dua perempuan yang sedang menahan kambing-kambingnya. dia bertanya: Apa hal kamu berdua? Mereka menjawab: Kami tidak memberi minum (kambing-kambing kami) sehingga penggembala-penggembala itu membawa balik binatang ternak masing-masing dan bapa kami seorang yang terlalu tua umurnya.

[24] Maka Musa pun memberi minum kepada binatang-binatang ternak mereka, kemudian dia pergi ke tempat teduh lalu berdoa dengan berkata: Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku sangat berhajat kepada sebarang rezeki pemberian yang Engkau berikan.

[25] Kemudian salah seorang dari perempuan dua beradik itu datang mendapatkannya dengan berjalan dalam keadaan tersipu-sipu sambil berkata: Sebenarnya bapaku menjemputmu untuk membalas budimu memberi minum binatang ternak kami. Maka ketika Musa datang mendapatkannya dan menceritakan kepadanya kisah-kisah kejadian yang berlaku (mengenai dirinya) berkatalah orang tua itu kepadanya: Janganlah engkau bimbang, engkau telah selamat dari kaum yang zalim itu.

Pernah tak tertanya-tanya hikmah Allah ceritakan kisah ini? Perlu ke Allah nak ceritakan hal ambil air itu? Amatlah perlu untuk menerangkan kita etika yang perlu terjadi di antara lelaki dan perempuan.

Masa nabi Musa jumpa dua orang perempuan itu, Nabi Musa takdelah cakap, “Auzubillahi min fitnatinnisa”. Ya Allah jauhkanlah kami dari fitnah perempuan!

Dua perempuan itu pula takdelah cakap, “Auzubillahi min fitnatirrijal” Ya Allah, jauhkanlah kami dari fitnah lelaki!

Ayat Quran ini tidak cerita perihal golongan yang ekstrem sangat ataupun perihal mereka yang ambil mudah sangat.

Bila Nabi Musa tanya permasalahan perempuan itu, perempuan itu pun terus masuk point dia kan? Beritahu terus masalah dia. Takdelah terbabas ke tempat lain.

Bila perempuan itu ceritakan masalah dia, takdelah Nabi Musa pergi tanya, nama kamu siapa? Tinggal kat mana? Dah kahwin ke? Dah ada pasangan ke?

Tidak. Nabi Musa tidak cakap pun macam itu. Allah guna kalimah “fasaqa” yang dimulakan dengan ‘fa’. Buka Quran ye. Apa maksud ‘fa’? Dengan cepat. Apa beza ‘fa’ dengan ‘saufa’? Dua-dua membawa makna ‘selepas itu’. Tapi ‘fa’ ini cepat. “Saufa” boleh terkedek-kedek lagi. Allah guna kalimah ‘fa’, maksudnya dengan cepat je Nabi Musa selesaikan selesaikan urusan dia memberi minum haiwan ternakan dia.

Pendapat saya tentang perhubungan lelaki perempuan, janganlah ekstrem sangat atau mengambil mudah sangat.

La taqrabuzzina! Allah kata jangan dekati zina, bukan buat zina. Sebab Allah tahu kelemahan manusia.

Sejujurnya kalau hati dah suka, kalimah ‘salam’ di tetingkap YM juga boleh mengotorkan hati.

Saya suka kisah seorang sahabat yang selalu solat di saf yang hadapan. Satu hari dia sampai lambat ke masjid. Dia rasa nak pulang masa itu sebab dia bimbang orang akan cakap dia sampai lambat. Tapi itulah saat dan ketikanya dia sedar bahawa perbuatannya selama ini adalah kerana manusia dan bukan kerana Allah.

Kadangkala kita pernah melakukan kesalahan dan kesalahan itulah yang membuatkan kita sedar akan makna kekurangan. Kesalahan itulah yang membuatkan kita merintih padaNya. Kesalahan itulah yang mendekatkan kita padaNya. Andai pernah tersasar, bertaubatlah. Allah itu Maha Pengampun.

Tips: Bagi mereka yang teringin sangat nak kahwin, bolehlah amalkan ayat 24 Surah AlQasas itu. Bila Nabi Musa doa seperti yang ada di dalam ayat itu, terus ada salah seorang dari perempuan itu yang datang tersipu-sipu yang kemudiannya menjadi isterinya. Allah guna kalimah ‘fajaathu’. Allah guna kalimah ‘fa’ juga. Terus datang ituu..

Mungkin saya tidak menjawab soalan. Maaf ye. Ini sahaja yang dapat saya bantu.

4 comments:

~tigris~* _* ^_^ said...

Ya Allah akak betullah apa yang akak kata tu. Kan zaman sekarang ni banyak
sangat cara untuk berhubung antaranya YM dan facebook. kadang-kadang saya pun terlalai jugak...Semoga Allah sentiasa melindungi kita semua.Amin..Amin..

Ummu Afeera said...

kalau ayat Quran tu..Allah yang beritahu kita:)

usah berputus asa dari rahmat Allah..moga Dia mengampunkan kita semua:)

Wan Nur Shuhada said...

afeera, trm ksh ats respon awk...sy trma mesej awk kali ni...dan hakikatny mse bce post ni xde lain yg sy mmpu buat melainkan t'angguk-angguk tnda mklmt ditrma...ngee~ (^^,)

Allahu yusallimuki...

Ummu Afeera said...

alhamdulillah:) ngee~(^^,)

There was an error in this gadget