Sunday, August 30, 2009

Darah dan nyawa..

Saad bin Abi Waqqash (seorang sahabat Rasulullah saw) mengatakan, "Kami ceritakan kepada anak-anak kami al-Maghazi (kesah-kesah peperangan) sebagaimana kami ajarkan mereka al-Quran...".

Inilah yang tiada pada diri kita. Sejarah adalah warisan yang hilang kerana tiada diperturunkan kepada kita.

31 Ogos. Ya, itu tarikh kemerdekaan negara kita. Saya sendiri masih belum habis menghadam sejarah nusantara. Yang pastinya jiwa kita merdeka di saat kita dijajah. Tapi jiwa kita terjajah di saat berlakunya detik 31 Ogos itu.

Dulu sebelum detik 31 Ogos, telah banyak nyawa-nyawa yang terkorban kerana mempertahankan kalimah Lailahaillallah. Jangan kamu sangka Islam yang kamu anuti adalah murah. Islam diukir dengan darah dan nyawa agar ia hidup subur dalam jiwa kita. Tanpa Tok Janggut, tanpa ribuan tentera dari Demak, tanpa Abdul Rahman Limbong, tanpa pejuang-pejuang Islam terdahulu, barangkali kita bukan seorang Muslim. Betapa mereka telah berjuang. Saya masih ingat kata-kata ustazah. Kota A'Famosa itu didirikan di atas darah dan tulang belulang ulama yang berjuang mempertahankan Melaka.

Tapi kita? Kita terjajah. Merdeka hanya kalimah tapi jiwa kita terusan terjajah. Hiburan, kezaliman, rasuah dan segalanya adalah buktinya. Kita terjajah. Moga kita mampu melakukan muhasabah terhadap apa yang berlaku.

Di kehangatan kemerdekaan ini, tontonlah cerita ini. Sebuah kisah benar mengenai kehebatan seorang pejuang Islam.



Sungguh kehebatan pejuang-pejuang wanita Aceh memang tidak asing lagi dalam sejarah perjuangan umat Islam di dalam menentang penjajahan. Terdapat satu kisah yang tercatat di dalam buku 'Ghirah (Maruah) dan tantangannya terhadap Islam' tulisan Al-Marhum Professor HAMKA. Di dalamnya beliau menyalin sebuah catatan peribadi seorang askar Belanda dari buka 'Ziesgraaf'. Satu platoon askar kompeni (Belanda) memasuki sebuah kampung di Aceh. Tiba di sebuah rumah terlihat seorang wanita sedang menjemur pakaian. Salah seorang dari askar tersebut bertanya, “Di rumah ada orang laki-laki?'

Wanita tersebut menjawab, 'Enggak...semua laki-laki pergi bermuslimin". ('muslimin' ialah istilah aceh untuk berjihad i.e. mereka memahami bahawa jihad is very much part of Islam). Askar-askar tadi tidak berpuas hati lalu mereka naik ke atas rumah dan mereka geledah rumah tersebut.

Mereka menemui seorang laki-laki yang sedang bersembunyi di bawah katil. Laki-laki tadi diheret ke tengah laman dan ditunjukkan kepada wanita tadi. "Tadi kamu kata tiada laki-laki... yang ini apa?".

Dengan selamba wanita itu menjawab, " Dia tidak pergi bermuslimin... maka dia bukan laki-laki!"

HAMKA mengatakan sekiranya masih ada wanita yang seperti ini di zaman ini maka itulah tandanya Islam akan menang.

Terdapat sebuah lagi kisah benar mengenai perjuangan dan jihad. Sepasang suami isteri bersama dua anaknya melarikan diri dari buruan askar-askar Belanda. Oleh kerana khuatir akan keselamatan anak mereka, kedua anak tadi ditinggalkan di dalam sebuah pondok buruk di pinggir hutan.

Si ibu memerahkan susu ke dalam sebuah bekas dan kemudian berpesan kepada si kakak, “Kalau adekmu menangis - berikan susu ini".

Kemudian kedua suami isteri menadah tangan ke langit dan berdoa, "Wahai Tuhan kami peliharalah anak-anak ini sepeninggalan kami dan besarkanlah mereka menjadi pejuang-pejuang agamamu".

Dengan pasrah mereka tinggalkan anak kesayangan dan masuk ke dalam hutan - sehingga hari ini tidak ketahuan apakah kesudahan mereka.

Masya Allah! Islam diukir dengan darah dan nyawa. Dapatkah kalian merasainya?

No comments:

There was an error in this gadget