Friday, July 03, 2009

Semut...

Saya mahu pergi dan ‘berpuasa’ dari laptop buat beberapa hari, cuba menguji diri sendiri sama ada saya meletakkan laptop di tangan atau di hati. Sebelum pergi, saya tinggalkan dahulu satu entri.

Pernah tak kamu terfikir mengapa ada surah di dalam AlQuran dinamakan bersempena nama semut iaitu Annaml? Apa specialnya semut ini? Mengapa Allah rakamkan kisah semut dengan Nabi Sulaiman di dalam AlQuran?

Macam saya pernah cakap dulu, apabila satu kisah itu Allah sebut dalam AlQuran, kisah itu sangatlah penting. Macam orang yang menyusun buku teks, dia kenalah pastikan apa yang dia nak tulis dan susun dalam buku teks tu adalah benar-benar penting. Macam tu juga dengan AlQuran. Kitab dan pedoman sepanjang hayat. Tidak akan ada kitab lain yang lebih bermanfaat sehingga hari kiamat selain Al Quran. Maka setiap perkara yang Allah sebutkan itu memang sangat relevan dengan kita. Allah ceritakan kisah yang paling baik dan penting di dalam AlQuran.

Allah pernah sebutkan juga, “Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik dengan mewahyukan Al Quran ini kepadamu,” (Yusuf: 3)

Kisah yang Allah ceritakan di dalam AlQuran adalah kisah yang terbaik, tiada yang lebih baik dari kisah-kisah tersebut untuk kita mentadabburnya. Kalau kamu rasa ada novel yang best di pasaran, percayalah bahawa kisah di dalam Al Quran itu lebih best dari novel-novel itu.

Ok, kita sambung kisah mengenai semut.

Dan dihimpunkan bagi Nabi Sulaiman bala tenteranya, dari jin dan manusia serta burung; lalu mereka dijaga serta diatur keadaan dan perjalanan masing-masing. (Surah AnNaml:17)

Kerajaan Nabi Sulaiman adalah kerajaan yang terlalu agung. Kekuasaannya menguasai jin, manusia dan juga burung. Dan dia mengatur setiap pasukannya dalam keadaan yang amat teratur agar tiada yang tertinggal semasa perjalanan. Dapat bayangkan tak bagaimana besarnya bala tentera Nabi Sulaiman? Akal kita juga mungkin tidak dapat memikirkan kekuasaan yang sebesar itu. Lalu berangkatlah pasukan yang amat besar ini sehingga mereka sampai ke sarang-sarang semut.

(Maralah angkatan itu) hingga apabila mereka sampai ke "Waadin-Naml", berkatalah seekor semut: "Wahai sekalian semut, masuklah ke sarang kamu masing-masing, jangan Sulaiman dan tenteranya memijak serta membinasakan kamu, sedang mereka tidak menyedari". (Surah AnNaml:18)

Semut yang ada di dalam sarang ini adalah sangat banyak sehinggakan Allah merakamkan bahawa nama sarang semut tersebut ialah “Waadin-Naml”.Tidak terkira berapa banyak semut yang tinggal di dalam sarang tersebut. Nabi Sulaiman pada mulanya tidak sedar bahawa ini adalah sarang semut dan pasukannya akan melintasi sarang semut tersebut.

Apabila betul-betul dah nak sampai kat sarang semut tersebut seperti yang dikisahkan di dalam ayat tersebut, mereka terdengar suara. Rupa-rupanya ada seekor semut yang mula-mula melihat kemaraan bala tentera Nabi Sulaiman. Apa natural reaction kita apabila melihat sepasukan tentera yang amat besar yang terdiri daripada manusia, jin dan burung datang menuju ke arah kita sedangkan kita adalah makhluk yang begitu halus iaitu seekor semut? Natural reactionnya adalah kita akan lari dari mara bahaya tersebut.

Kita expect itulah natural reaction semut-semut tersebut tapi bukan itu yang terjadi. Subhanallah, Allah mengajar kita melalui semut-semut tersebut. Allah tidak merakamkan sesuatu di dalam AlQuran tanpa sebab. Apabila kita belajar dari ayat ini, kita akan sedar betapa jauhnya kita sekiranya hendak dibandingkan dengan makhluk-makhluk yang Allah ciptakan itu. Jauh sungguh nilai-nilai murni yang ada di dalam pasukan semut itu sekiranya hendak dibandingkan dengan kita.

Semut ini tahu bahawa sekiranya dia melarikan diri, dia tidak akan selamat. Dia tahu dia adalah sebahagian dari ummah semut-semut itu. Survival dan kemandirian hidup semut tersebut begantung kepada survival dan kemandirian ummahnya. Sekiranya ummahnya hancur maka tiada kebaikan baginya meskipun dia hidup. Dia tahu bahawa dia akan mati juga akhirnya sekiranya ummahnya hancur. Inilah asas penting yang perlu ada di dalam setiap muslim. Your survival is based on survival of your ummah! Jangan sesekali berfikir bahawa kamu akan berjaya dengan berseorangan. Kamu perlu ada sokongan dari ummah. Kamu perlu mengambil berat tentang ummahmu. Kamu perlu prihatin tentang ummah. Sekiranya kamu tidak sedar mengenai apa yang menimpa ummahmu, kamu sudah pun mati. Sekiranya kamu tidak ada secebis perasaan yang ada pada semut ini, ketahuilah bahawa kamu telah mati sebelum kamu mati lagi.

Semut ini kata, Ya Ayyuhannaml, udhulu masakinakum. Wahai sekalian semut, masuklah ke sarang kamu masing-masing. Dia memberi nasihat untuk seluruh ummahnya. Dia menyempurnakan tanggungjawabnya pada ummah. Sudah ke kita menyempurnakan tanggungjawab pada ummah? Apa yang terjadi pada ummah? Tahukah apa yang terjadi di Thailand? Apa yang terjadi di Palestina?

Dan ada lagi pengajaran di akhir ayat ini, “..jangan Sulaiman dan tenteranya memijak serta membinasakan kamu, sedang mereka tidak menyedari".

Apa yang semut ini cakap? Dia kata Nabi Sulaiman tidak tahu dan tidak sedar perbuatannya. Dia tidak kata Nabi Sulaiman sengaja melakukan semua itu. Kamu tahu bila semut itu cakap macam itu? Semut tersebut beritahu hal tersebut di saat kemuncak hidupnya, di antara hidup dan mati. Dia bersangka baik dengan Nabi Sulaiman dan bala tenteranya di saat dia perlu menemui ajalnya sendiri.

Peringatan buat diri sendiri terlebih dahulu. Kadang ada perkara kecil sahaja yang terjadi di antara kita, terlalu kecil sahaja isunya tapi kita sudah berkecil hati. Kadang kita tidak mencari 70 sebab pun untuk menjatuhkan hukuman salah terhadap sahabat kita sendiri. Tapi semut ini, di saat persimpangan di antara hidup dan mati masih mampu bersangka baik. Malu sungguh rasanya membaca kisah semut ini.

Ya Allah, malu sungguh rasanya saya mentadabbur kisah semut ini. Ampunkan kami di atas kesalahan yang kami lakukan di kala sedar dan juga lupa…

….Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.”(Surah Ali Imran:191)

2 comments:

sanur sukur said...

Your survival is based on survival of your ummah! Jangan sesekali berfikir bahawa kamu akan berjaya dengan berseorangan...saya sangat setuju dengan kalimat ini....umat Islam tercerai berai seperti sapu lidi yang lepas dari ikatannya...oleh karena itu kalau tuhannya masih Allah , Nabinya masih Muhammad, Syahadatnya masih Laailaha Ilallah..maka bersatulah

nollie said...

what a great story! thanks for sharing :)

There was an error in this gadget